Selasa, 21 Januari 2014

Feels Like Home

Hari ini hari Selasa (malam), yang artinya tinggal menghitung jam menuju try out fisika, hehe lebay, menghitung hari sih. Asa gimana ya berani beraninya buka blog untuk curhat sesuatu yang gak penting sama sekali? hahaha sabodo, pusing, yang ada di otak sekarang cuma tentang gimana bisa mengerti pelajaran dalam waktu singkat, ranking angkatan, kuliah, dan bagaimana caranya biar badan bisa nurut sama alarm hp. Terutama untuk bagian terakhir itu, paling fatal (buat saat ini). Gimana sih, disaat setiap lu mau tidur, tidur apapun, tidur siang tidur sore atau tidur malam, pasti alarm akan gua buat 5 biji atau lebih. Volume maksimal. Gak berlebihan ini, semau bangun ini. Tapi jarang kebangun padahal alarm gak gua dismiss, jadi nyala aja gitu sepanjang malam. Kenapa badan seenaknya. Semua orang kayaknya udah komplain tentang hal ketiduran ini, tapi fyi aja ini sangat susah............ dan menyedihkan aja gitu, semua plan buyar seketika, cuma bisa nyesel saat bangun. Makanya "tidur dulu baru bangun belajar lagi besok pagi" adalah option terakhir untuk saat ini. Kesel kan? ya emang.

Terus hari ini gua merasa kayak cuma ngotor ngotorin lantai smansa doang, gak ada guru sama sekali kecuali bahasa sunda. Bahasa sunda. Sekali lagi, bahasa sunda yang cuma 1 jam pelajaran. Di satu sisi seneng lah, feels like home banget kali di kelas gapake sepatu duduk bisa ngangkang ngangkang atau selonjoran, tadi sempet tidur kayak bayi, nonton ju-on the grudge, laper tinggal ke kantin, udah menerapkan quote "payungku adalah payungmu juga" jadi payung di depan kelas tinggal pake aja gatau punya siapa. Nanti udah janjian sama oknum A buat bawa sendal jepit biar makin "feels like home", tinggal bawa selimut aja kali udah lah itu mah. Tapi di satu sisi kesel juga, kayak "mending gua di rumah, tidur   belajar sendiri". Gak ngabisin duit juga.... 

Ah hentikan realita ini, 


Ini bukan realita yang aku inginkan :( 

Btw tadi oknum N menyarankan gua masuk sastra slavia "undangan langsung dapet itu", dan oknum D nyuruh ke sastra indonesia katanya gua puitis. Saran yang tidak baik bung...

Mawar itu merah
Tulip itu kuning
Belum boleh lelah
Sebelum dapet jaket kuning.




Selasa, 14 Januari 2014

Udah gak jaman

"sakit nih"
"yeeee dasar udah tua" 

Rasanya semua orang sedang mengeluh tentang hal ini. Udah tua. Seperti contohnya sekarang, kok kayaknya gampang banget sakit. Sekarang lagi gak masuk sekolah ceritanya, jahal memang. Awal niat buka zenius tapi jari malah buka blogspot. Salah siapa? 
Seperti halnya sesuatu yang sudah tua, akhir akhir ini memang merasa udah tua. Nginget ujian, langsung bilang "udah tua ya". Inget udah mau kuliah, langsung "ah udah tua". Baru pas inget Pandawa, langsung berasa muda masih ngurus dan sering turun lapangan lagi buat ngelatih. Pengecualian untuk baris, itu rasanya udah gak kuat, pernah suatu saat gua ikut baris di insiden uji coba lapangan bersama orang orang tua lainnya, dan besoknya kita semua langsung sakit badan. Malemnya aja gua harus dibalur counterpain gara gara susah jongkok. Ah, udah tua.

Kemarin ngobrol sama oknum S di kamar mandi sambil nungguin oknum E yang sibuk meriksa bajunya kalau kalau ada ulet bulu. Ngomongin kenapa, gagal move on dari Pandawa walaupun udah tua.

"kenapa ya, gak bisa lepas"
"nah iya teh!"
"ya kalau lu yang ngelepas juga gua gorok" 
"hehehehehe tapi bener tau teh, gak bisa lepas, gabisa gabut gitu. Mau sesibuk apapun (oknum S), pasti nyempetin ke sini" 
"iya siah. Udah mau kuliah 24 teh... masih aja begini" 
"kayaknya ya teh, ini semacam pelarian. Kalau stress, pas udah di lapangan stressnya lain lagi, lupa sama sekolah rasanya. Ntar mah kalau udah di rumah balik lagi ke realita" 

Langsung inget sama percakapan dengan oknum N di hari sebelumnya. Tentang pelarian kestressan.

"tapi emang jujur aja pas di pandawa, stress gue kaya hilang sesaat" 

"kenapa sih, disaat seneng senengnya sama ekskul malah pas kelas 12? asa dulu gua mainnya batin mulu"
------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Yah begitulah. Kenapa sih jadi malah pada bikin masa jabat 2013 - 2014? hahaha udah atuh teh, kang, belajar kita semua kudu belajar sing bener.... 

Tuh liat yang lain mah malem mingguan di rumah, belajar, ngerjain soal, bukannya di balai kota atau di gor pajajaran. Orang liburan mah dirumah, belajar, bukan di lapangan teriak teriak. Orang belajar, ini malah jadi intel 007 ngintipin banyak pasukan. Gak jaman lagi itu, bukan waktunya lagi. 

Udah, mau tidur dulu, efek neozep melanda. Bye








Rabu, 08 Januari 2014

"kesuksesan itu tidak pandang bulu. Memangnya kamu siapa, berani beraninya membuang waktu terus"

Sekarang jam 1 malam, dan masih sedekat dan se intim ini sama karya tulis. Terimakasih kafein. Entah akhir akhir ini bawaannya ngantuk terus, ketemu sama orang selalu dikatain ga bernyawa, bahkan pernah dikira lagi ijit padahal hanya ngantuk. Pembelaan dirinya sih, masih badan badan liburan..... padahal harusnya udah bisa move on dari liburan yang kayak mimpi itu.

Udah tau masih banyak yang harus dikerjain, sempet sempetnya kesini. Tapi rasanya sangat butuh cerita dan teman teman kelas 12 lain adalah pilihan terakhir untuk tempat cerita tentang kestressan ini karena mereka juga merasakan hal yang sama. Ujung- ujungnya sama sama mengeluh, padahal cuma butuh didengerin. Nah, egois memang. Makanya mending ngomong sendiri aja disini...

Gua sangat anti quote. Manusia yang gak mau dengerin quote dan membaca quote quote bagus lagi karena apalah artinya membaca beribu ribu quotes bagus kalau ujungnya gak diterapkan. Suka malu sendiri. Tapi quote yang diatas itu, atau perkataan kalimat diatas itu, itu kata kata deddy corbuzier di hitam putih. Langsung rasanya... teeeew. Diinjak injak, ditampar lalu digiles dengan tank lalu diserbu exo... kalau yang terakhir sih gak apa apa.

Terus kata siapa ya, "biarkan orang lain berasumsi, cuma kita yang tau apa yang kita lakukan". Ah nyaho. Tuhkan. Gak jelas kan. Kesel sendiri kan.