Selasa, 14 Oktober 2014

Pemimpin?

Bukan yang mau mendapat posisi
Tapi memang tahu tanggungjawabnya
Masih belum menemukan.
Disini.

Rabu, 01 Oktober 2014

Ini udah bulan ke... 3 sejak masuk kuliah.
Nemu temen temen baru dengan kepribadian macem - macem. Tapi tetep tipikal A, tipikal B tetep ada, di mana mana pasti ada.
Culture shock sih nggak, cuma ya namanya juga lingkungan baru harus adaptasi.
Tempat ini belum bisa jadi rumah
Mau diberi apapun masih selalu mental
Masih selalu membandingkan dengan rumah lama
Yang ini masih serasa bertamu

Diberi hal baik tapi ujungnya menolak, pemberian tanpa penerimaan itu sia sia
Buat pelajarannya sendiri gua bahagia, mata kuliahnya semua menarik apalagi baru sadar kalau ternyata kesehatan lingkungan semenarik ini ini. Widididih baru juga maba belum tau materi susahnya hahaha.

Tapi kembali lagi pada konteks rumah
Masih belum bisa... apa ya. Menerima hal baru, mungkin?
Masih membandingkan cara kerja, pola pikir dan yang paling penting adalah kontribusi itu nomor satu. Bicara nomor sekian.

Smansa, saya kangen. 

Jumat, 29 Agustus 2014

Pagi ini lagi di bogor.

Gua tau ini berlebihan, bogor-depok deket banget cuma beda 7 stasiun tapi rasanya tetep seseneng ini waktu di rumah. Jarak Cilebut dan Bogor tetep kerasa jauh kemarin. Kangen bogor.

Baru selesai psaf, dan masih ada rangkaian lain yang harus dilakukan (sebulan atau 2 bulan) kedepan. Gak kebayang, bukan karena capeknya. Ini kayak regen part berapa, bismillah, yg membuat sulit adalah bahwa gua akan gak bisa sering2 pulang. Bisa mungkin kalau dipaksakan.

Yuk semangat yuk.
Pamer selfie dulu sama yg kuning2.


Untung ga ngambang


Selasa, 29 Juli 2014

Please fade

They say that time flies,
But you keep breakin' its wings.

Funny that you got the nerves to keep asking me how i've been.

Please fade, 
Fade to black.

Senin, 30 Juni 2014

halo, juli!

Hari ini tanggal 1 juli, gak kerasa ya?
Bacit, kerasa sih. Tapi alhamdulillah Allah memberikan bulan juni yang membahagiakan. Kesehatan lingkungan UI, melenceng sedikit dari ilmu kesehatan masyarakat, tapi apalah yg mau dikeluhin lagi, Allah udah memberi lebih dari cukup.
Tanggal 20-26 juni lalu, ikut obm; orientasi belajar mahasiswa. Udah mahasiswa aja ya... kayaknya baru kemarin ngangkat2 roti dengan tulisan "hidup smansa aku cinta smansa". Baru kemarin kalah LKBB pas hari ultah Agni, banjar 4 setia. Baru kemarin juga regen, lalu memutar roda pandawa bareng2, mendapatkan manisnya berusaha setelah menang LKBB setelah gua ikut 5x lomba. Baru kemarin kan, acara jatayu pertama?
Tuhkan, kalau ada pandawanya pasti jadi panjang.
Dan yah, baru kemarin perpisahan. Akan sangat kangen kalian semua, sekarang aja udah kangen lagi hahahaha cheesy. Gua ngerti kenapa ada istilah "smansa sick" sekarang.

Btw, laptop gua udah sakaratul maut. Bisa nyala, cuma yg keluar kode kode gt. Kalau ga itu, bisa sampe desktop windows, tapi kursor cuma digerakin 1cm pun loadingnya lama banget. Udah, emang udah lelah bgt mungkin dia. Udah menemani gua dr SMP kelas 2, 5 taun ya? Hebat kamu toshiba berbadan bohay.

Udah dulu, getek ngetik pake hp. Bye. Semoga juli menjadi bulan yang lebih baik untuk semua org.

Senin, 12 Mei 2014

Kutu yang Berdansa

Di tahun 2014 ini, banyak polemik polemik baru yang mulai muncul baik itu di bidang sosial, ekonomi, politik, budaya, bahkan hal kecil seperti; gacin (galau cinta; gagal cinta) sudah menjadi masalah besar untuk sebagian besar kalangan remaja di Indonesia tahun 2014. 

Kemunduran kah? 

Nggak juga. Justru masalah masalah yang muncul tersebut; untuk orang orang yang berpikiran luas, bisa dijadikan acuan untuk lebih maju. Secara gak sadar semua masalah itu bikin manusia berpikir out of the box dan menjadi seorang problem solving, gak hanya mengikuti arus yang ada. 

------------------------------------------

Banyak masalah baru di tahun 2014. Tapi ada 1 masalah yang gak pernah bisa terselesaikan, dan juga bukan masalah baru di tahun 2014 ini. 

Kutu rambut. Pullex irritans

Masalah kutu rambut adalah masalah yang gak pernah ada habisnya. Sampai sekarang, lu masih bisa melihat di halaman rumah ada cewek cewek dengan daster, duduk melingkar dan tangan mereka... sibuk mencari kutu temannya. Duduk melingkar jadi gak ada yang gak kebagian dicariin. Dan sambil cari kutu, mereka akan gosip. 

Pemandangan mencari kutu seperti ini masih gua temukan di gang rumah gua. Gang yang solid adalah gang dimana ibu ibunya masih mau menjadi kalangan sosialita (makasih ecy atas istilahnya) dan berbagi gosip antar tetangga antar kecamatan antar kota dan antar provinsi bahkan antar negara. Dan sore itu, gua melihat mereka, duduk melingkar di depan rumah mama oknum N, dan mencari kutu anak anaknya masing masing (ibunya gosip, anaknya sibuk jerit jerit kesel) 

Bahkan pergantian tahun pun gak berhasil membereskan masalah yang satu ini.

Itu contoh luasnya, contoh kecilnya adalah, di rumah gua sendiri. 

Ghefira dan ghifani si dua adik, mereka punya banyak kutu rambut. Gua sering ledekin mereka tentang "itu kalian gak jijik apa di kepala kalian ada kutu ee, kutu pipis, bahkan bikin anak aja di atas kepala kamu!". Tapi gak mempan. Sama gak mempannya kayak jaman gua pas SD, dimana berkutu adalah salah satu hal yang lumrah. Di peditox dan di sisir kutu tiap sore adalah kegiatan sehari hari sambil nonton TV acara super family 2000. Dan sampe jam 12 malam, ibu selalu nyisain waktunya cuma buat nyariin kutu anaknya. Tapi gua tetep bodo amat. Gua tetap bertukar kutu sama teman teman (silaturahmi antar makhluk tetap terjaga), tetap bangga dengan kutu kutu di rambut, toh jaman SD gua tetap ranking kelas. Gak bodoh seperti yang kata ibu bilang tentang "kutuan bikin bodoh". Tapi pas SMP kelas 7, baru sadar. Najis juga kutu kutu di kepala. Akhirnya, gua menjalani treatment peditox 2 hari sekali, sisir kutu tiap hari, rambut dipotong dan creambath tiap minggu. Anak SMP yang keren. 

Nah kembali lagi ke Ghefira dan Ghifani, kutu mereka itu banyak.Gua-ibu dan bi ucum selama ini gak pernah mau meluk mereka kalau lagi gak pake kerudung, gak pernah mau pake bantal yang sama kayak mereka, kasian. Bahkan di rumah udah di labelin "INI BANTAL FIRA" "INI GULING GHIFA". Kalau nginep di hotel, mereka berdua disatuin di satu kasur "biar kutunya kenalan", kata ibu. 

Mereka adalah penyebar kutu yang aktif, tapi mau benci sama 2 anak ini juga gak bisa. Apalagi Ghifani si adik kedua, pas di sisir kutu, kutu berjatuhan, ergerak gerak dan dia excited, "MAMA KUTUNYA BERDANSA!" terus gua rasanya mau nangis aja. 

2 hari lalu, ibu udah gak tahan lagi. Kutu kutu ini harus dibasmi. 
ibu : fira sam ghifa botakin aja ya
fira ghifa : NGGAK 
gua : nanti kutunya langsung ilang...
fira ghifa: GAMAO
ibu: potong kayak cowok deh?
fira: GAMAO NANTI JELEK
gua : udah jelek, apasih

akhirnya setelah perdebatan panjang itu, mereka berdua mau dipotong rambutnya kayak cowok sama ibu kalau mereka di beliin tab. Amit amit anak jaman sekarang. Gua langsung "ma potong rambutku tapi beliin album EXO". Ibu pergi terus pura pura gak denger. 

Sesi 1 itu ghefira si adik pertama, heboh. 
"A JANGAN POTONG SEGITU" 
"AAAAAAA"
udah kayak mau dipotong lehernya serius heboh banget deh
"YA ALLAH PENDEK BANGET!"
"MAMA..- MBAK DINNA JANGAN DIREKAM" 
"KALAU GABAGUS AKU MINTA KE KOREA" 
"MINGGU DEPAN KE KOREA"
"MBAK DINNA JANGAN DIREKAM NANTI KUBILANG PAK IIM, MBAK DINNA SUKA GODAIN ANAKNYA" 
Gua kalah telak. Tadinya itu video potong rambut jerit jerit mau gua masukin instagram tapi ternyata hp gua gak bisa masukin video ke instagram gitu android tipe masih alay. Hah sedih. Terus tentang godain anak orang, lebay itu.

Sekaraaaang rambut ghefira jadi mohawk gitu kayak cowok HAHAHAHAHA serius mohawk di samping tipis atas agak tebel najis banget gua gak kuat liat muka dia lama lama. 
Terus Ghifani, pas rambutnya dipotong kayak indy barens (tulisannya gatau maaf) dia nangis....... kayak 
"rambutku... hartaku... jiwaku... harga diriku..... terbang bersama helai rambut itu" 

Sekarang mereka berdua mulai lepas dari jeratan kutu, seneng deh. 

Ah, 2014

Masih aja ada polemik kutu begini. 



Sabtu, 05 April 2014

Selamat ulangtahun Putri Alfauziah!

Gua mencoba untuk... setidak cheesy mungkin karena itu bakal menggelikan gua tau kok hahaha. 

Happy birthday ya put!

Gua baru kenal lu 2 tahun kurang, itupun cuma kenal dari dunia jahanam sesat (yang nagih) itu tapi kayak lu udah tau hidup gua dari A-Z. Ibarat grafik, lu itu kayak ada di titik nol. Lu tau kapan gua berada di titik minus, dan kapan gua melewati angka 0 lagi untuk mencapai titik plus. Terimakasih

Untuk meluangkan waktunya cuma buat gua bombardir dengan cerita cinta part 3457846748579437584534 tentang orang yang sama even the story wont going anywhere. Lu tetep dengerin itu dan ngasih nasihat yang ke 2934785748965 tanpa ngejudge. Terimakasih

Untuk nangis bareng disaat susah, dan ketawa (sangat) konyol disaat senang. Terimakasih

Untuk pernah bangunin gua tahajjud dan nyemangatin tentang jangan capek mengejar mimpi. Terimakasih

Untuk dengerin cerita hidup gua dari A-Z, dari embrio jadi remaja, dari ngasih banyak saran solutif untuk menghadapi "orang orang sulit". Terimakasih

Untuk menggosip barengnya. Terimakasih

Untuk gak lupa manggil gua "teh dinna" walaupun sebenernya kalau ngobrol udah gak pernah ada sopan santun sama sekali. Udah lupa yang lebih tua siapa. Terimakasih

Sekarang udah 17 tahun yang artinya lu udah semakin dewasa. Udah harus mengerti hal yang baik dan hal buruk untuk diri lu sendiri. Tetap jadi manusia pendengar netral abad ini ya, dan tetap jadi manusia solutif. Tetap jadi manusia berguna dengan nyeramahin anak orang dengan ajaran dari felixsiauw hahahaha. Oiya lu mau IPB kan? semangat!! semangat juga untuk semua mua mua muanya.  Pokoknya, selamat ulangtahun ya put! 






 

Sabtu, 29 Maret 2014

Pengaruh

Gua pikir gua adalah orang yang gampang terpengaruh, tapi ya tergantung juga. Misalnya kayak sekarang, gua lagi (sok) mencoba nyari tau tentang parpol buat pemilu nanti, akibat gua baca artikel zenius tentang "lo tuh gak boleh golput. Sebagai orang yang udah dikasih kepercayaan untuk memilih, sudah saatnya lo harus menentukan nasib negara. Masa depan negara, secara gak sadar ada di tangan lo" gitu. Tapi di suatu saat, gua konsultasi ke ibu tentang siapa yang harus gua coblos dan jawabannya, "gatau ya, ntar liat aja yang fotonya bagus yang mana". Ya kalau semua orang macam ibu gua sih, semua caleg kudu operasi plastik. Tapi catatan aja kalau ibu gua tidak suka sama orang yang alisnya disulam, itu getek. 

Gua juga, gua gak suka sama caleg caleg yang alisnya disulam. Atau caleg caleg yang alisnya naik, lu suka liat gak sih caleg yang nyukur alis, tapi alisnya naik gitu jadi kayak kaget mulu ekspresinya. Kan kurang bagus kalau misalnya nih, beliau udah jadi "orang" abis itu bawahannya ngasih map kerjaan gitu. Dan percakapan akan terjadi kayak gini 

"ibu ini map yang- IBU KENAPA" 
"Saya tidak kenapa kenapa" 
"IBU TERLIHAT KAGET"
"Kaget kenapa?!" *kali ini kaget beneran, alis udah naik sampe dekat rambut*



Kurang indah memang, melihat orang dengan alis "kaget" begitu. 

Ya like mother like daughter. Kita emang suka gosip.

Ngomong ngomong tentang terpengaruh, jaman SD dulu gua sangat terpengaruh sinetron yang judulnya "Aku Bukan Untukmu". Disingkat ABU. Sinetron itu dikenalin sama kakak kelas sebut saja kak I, dia menyebarkan paham ABU sama seantero jemputan om Usman. Dan pas kakak itu ngomongin ABU, gua merasa gua seperti orang yang tertinggal jaman. Gua masih suka nonton kuntilanak suzanna di tv, sementara temen temen udah mulai mengenal cinta. Gak bisa begini terus. 

Dulu, yang namanya nonton sinetron itu dianggap tabu sama ibu. Pokoknya no sinetron until you're mature enough bahasa kerennya. Kecil kecil udah nonton sinetron, mau jadi apa. Nah karena itulah, gua harus belajar untuk menyelinap kalau mau ikut jaman. 

Waktu itu ABU dimulai jam 9 malam, dan pemainnya itu Nabila Syakieb dan Bertrand Antolin, sama seorang cewek jutek yang gak gua ingat. Gua gak begitu ingat sama ceritanya, tapi gua ingat sama cerita si cewek jutek pura pura dihamilin bertrand, tapi bertrand suka sama nabila. Nah, ABU ini bukan sinetron tipe Bidadari atau dulce maria, tapi ini lumayan dewasa. Maksud gua jalan ceritanya. Dan gua inget saat itu Bertrand adalah cowok idaman masa depan, kalau ditanya artis favorit maka jawaban gua adalah Bertrand Antolin. Siapa calon suamimu, maka jawaban gua yang mirip bertrand antolin. Gaada cowok yang se oke Bertrand. Soalnya emang ganteng banget, parah. Dan mulai saat itulah, gua mengenal cinta. Kalau cinta itu gak harus memiliki, kalau cinta itu, gak selamanya bahagia. Cinta adalah, saat cowok lu mau kawin sama cewek lain dan lu datang saat mereka mau ijab kabul di kala hujan dan teriak "TIDAAAAAAK". Bagi gua dulu, cinta adalah sesederhana itu. 

Tapi belakangan gua baru tau kalau Bertrand adalah homo. 
Hancur sudah.
Gacin. 

Kemarin, gua baca cerita tentang pembantu yang jatuh cinta sama majikannya lalu mereka menikah. Sesederhana itu. Gua tau ini bodoh, mau UN malah baca ginian. Dan ya cerita ini not recommended lah, gaperlu dibaca serius hahahaha. Tapi yang gua ambil adalah, seandainya, cinta itu sesederhana itu. Sesederhana lu jatuh cinta, lalu semuanya beres. Sesederhana bertemu, lalu hidup bahagia selamanya. 

Tapi ternyata nggak. Gua sudah mendengar cerita cinta dari temen temen dan ternyata cinta itu gak sesederhana itu. Rumit. 

Dan ternyata, 
menunggu memang gak sesederhana itu. 
Sudah saatnya harus meninggalkan, yang harus ditinggalkan. 
----------------------------------------------------------------------------------------------


H-15 UN
UDAH SIAP DIN?
MAU NANGIS 








Sabtu, 22 Maret 2014

Perjalanan Ujian Sekolah

Pada dasarnya, manusia memang sudah dirancang untuk hidup dalam tahapan tahapan. Entah itu tahapan dari lu zaman embrio, lalu lahir, jadi balita, jadi anak anak, jadi remaja, jadi dewasa, jadi tua, dan selesai. Kembali ke yang maha kuasa. Ngerti kan. Mati. Dead. Paeh. Meninggal. 

Sama kayak sekarang, pada dasarnya hidup gua pun berlika liku, dan saat menghadapi tanjakan itulah, saatnya gua atau kita naik tingkat. Menjadi orang dengan pola pikir yang (seharusnya) baru juga. Pendewasaan. Cie. 

Dan hari ini, 1 tahapan dalam hidup udah berhasil terjalani. Ujian Sekolah. 

Tolong, putar backsound "tuhan memang satu kita yang tak sama" nya Marcell dong. Biar gacin. Dari 2 kata "ujian sekolah" aja gua merasakan bau bau kegelapan dari keyboard. Lu ngerti kan, kayak otak bakar. Bukan otak otak bakar, itu enak by the way.

Ujian Sekolah dilakukan selama seminggu kurang sehari, dimulai dari senin sampe sabtu. 

HARI PEMBANTAIAN PERTAMA

H-1 sebelum US, gua adalah orang paling siap ujian di dunia. Gak ada yang lebih siap dibanding gua. Dan dengan kepercayaan diri yang tinggi itulah, gua memberanikan diri naik motor ke sekolah berbekal KTP baru yang belum dilaminating karena baru jadi, dan STNK motor, dan jaket centang andalan karena gaada jaket lain yang lebih gaul untuk pergi.  Awalnya gua pergi menjemput oknum E sebut saja Ecy, dia udah siap jadi hooligan dengan baju pink kerudung pink. 

"gue bawa buku pelajaran kok" Dan dengan berbekal kalimat ampuh itu, kita berangkat.

Sampe disekolah langsung kembali melebur bersama lapangan, matahari, dan baris berbaris. Lu ngerti kan, urusan ini sangat serius jadi gua harus cerita dengan serius. Menonton baris itu, sama sakralnya dengan belajar. Kalau belajar lu lelah, kalau nonton baris lebih lelah. Apalagi kalau nontonnya sambil komentar. Capek ati. 

Pandawa ikut lomba (lagi) kali ini Bogor Championship. Ah, kenangan lama. Piala taun lalu kayaknya udah uzur dijadiin cantelan anduknya pak Heri. Gantungan kaos kaki entah milik siapa. Dan disaat yang sangat cheesy itu, gua lupa dengan US. Iyalah, udah siap banget. 

Abis itu pergi ke GOR dan nonton sampe sore.

Alhamdulillah, selamat ya Pandawa untuk harapan 3nya. Gak cuma berharap. Setidaknya harapan, imbuhannya beda. Artinya juga beda. Gua gak akan banyak komentar, nanti gegabah omongannya hahahaha. 

Abis itu pulang, dan tidur. Apa gua bilang, siap banget kan.... 

Sedih kan baca hari pertama ini. 

Dan keesokan harinya, gua melewati hari pembantaian pertama dengan (alhamdulillah) hati utuh. Otak belum berceceran. Mungkin ini mukjizat. 

HARI PEMBANTAIAN KEDUA

Whatsap di malam hari 

"KAMPRET APAAN SIH INI PKN" 
"din sabar din jangan gegabah!" 
"TAPI INI GAPENTING TAU GAK"
"iya din vivi ngerti" 
"LU TAU GAK JIWA NASIONALISME GUA UDAH SEBEGINI BERKOBARNYA" 
"vivi ngerti din udah ya din... udah dong..." 
"nih vi gua kirimin voice note gua ngomong bahasa jepang" 
..............

"din sumpah" 
"din" 
"din dulu ditangkar di penangkaran mana"
"kok ada sih manusia kayak lu din"
"din merinding gimana dong kok kayak suara AKB48"

HARI PEMBANTAIAN KETIGA 

Matematika dan apa ya kok lupa #soklupa #bumbu #biar #asik. Sejarah. Matematika disatuin sama sejarah itu loh yang masih gak gua ngerti. 
Bahan ujian mulai kecampur, kayak pertanyaan "siapa bapak sejarah?" lalu dijawab sama otak "Pak Asep" 
Terus bengong. Pak Asep? Oiya soal mate yang itu ya!
"Pak Asep, istri dan 11 anaknya akan berfoto. Wah 11, asa kenal. Oh team bola. Mereka akan difoto dengan berbagai gaya, dan urutan duduk yang berbeda pula. Berapa cara duduk mereka jika 2 anak yang suka bakso tidak mau  berpisah, 4 anak yang suka makan gehu ingin dekat dengan ibunya, tapi Pak Asep dan istrinya tidak mau duduk bersebelahan karena rumah tangga mereka sedang terlanda goncangan?"

1. Mereka cuma punya 1 pilihan duduk. 

Pasti pada mau tau kan kenapa cuma 1. Kepo lu, suka nyampurin urusan orang. Pergi gak. 

HARI PEMBANTAIAN KEEMPAT

Biologi, penjaskes dan bahasa sunda. Tong cengceremed sia. 

Kata orang, kalau ujian hari keempat itu biasanya kelakuan udah sengkle. Dan kejadian itu terjadi...
"ani hp gua kemana" 
"itu di tangan"
"oooh" terus gua jalan keluar, dan ngeliat ke koridor. Mana hp gua. 
"din ngapain ke luar"
"nyari hp" 
Dinda teriak nyolot "ITU DI TANGAN LU ANJAS" 
Liat tangan. Oiya, di tangan, lagi dipegang. 
-------------------------------------------------

"din... numpang sms" 
Hp dikasih lalu gua sms ke pak iim kalau gua balik lebih siang. Abis itu gua masukin hp itu ke tas pink. Dan pas mau pulang... 
"din hp gua kemana"
"udah gua masukin tas" 
"gaada..."
"DINDA KOK TAS LU GAK POLKADOT" 
"emang nggak din..."
"HP LU DI TAS POLKADOT DIN" 
"HAH HP GUA" 
Langsung panik, gua mau nangis gara gara bahkan gatau itu tas siapa, mana itu yang nyasar hp lagi. Tiba tiba Sherlin lewat dan.. ITU TAS POLKADOT. PINK. 
"SHEEER ADA HP"
"HAH" 
"DI TAS ELU" 
"HAH APAAN SIH" 


"din mending lu pulang sekarang juga, terus berdoa biar Allah ngebenerin otak lu hari ini..."
-------------------------------------------

PEMBANTAIAN HARI KELIMA

"APA SIH JERMAN. GAMAU JERMAN" 
"din kenapa lagi sih din..."
"VI DENGERIN"
"gimana gak dengerin din ini kan chatting... vivi gak mungkin gak liat.." 
"vi gua kirimin bahasa swahili ya" 

..............................


"dinna anjas pergi gak dari hidup vivi. Capek din. Buyar sudah semua ilmu ich bin aus Bali!"
"vi kalau gua kirmin..."
"nggak" 
"thailand" 
"nggak" 
"no way. pergi. udah. stop."

Hh. lu ngerti gak sih suatu keadaan dimana lu rasanya mau teriak, gak mau peduli sama pelajaran itu tapi gak bisa gak peduli. Pusing kan. Makanya gua harus cari korban. Ah iya, grup line Jomblo Bahagia (sekarang udah ganti jadi The Ngangkangs) (Ya Allah hidup gua udah gak bener banget gimana dong)

"gua kirimin bahasa jepang mau gak" read by 2
"gak"
"gak" 
Tania gak read, dia pasti belajar keras disana.....

final. Yaudah. Mungkin kita memang harus belajar. Mungkin kita harus move on! 

Keesokan harinya, gua merasa passion gua mungkin bukan lagi dalam bidang mengetik cepat, atau tidak menjadi gemuk dalam waktu 6 tahun, atau mungkin membuang ingus tercepat. Tapi gua sadar, bakat ini ternyata terpendam. Yaitu, mengerjakan soal bahasa jerman dengan insting bertaraf olimpiade.


PEMBANTAIAN HARI TERAKHIR 

dan ujian penutup untuk hari ini adalah fisika dan TIK! Semoga hasilnya gak zonk ya hehe sudah berusaha kan? 

Btw terimakasih untuk pencerahan otaknya oknum T idung dan T berkerudung! Setidaknya, hari ini ketawa lebih sering daripada akhir akhir ini hahaha dan ngomongin topik yang sama. Topik tentang rumah, yang harus ditinggalkan sebentar lagi. Dengan semua isinya, dengan semua anggotanya, dan kenangannya. Selamat mengejar mimpi ya, untuk kita semua.








Selasa, 11 Maret 2014

H minus

Kalau dibilang rasanya butuh 36 jam sehari untuk bisa lebih maksimal ngejalanin hidup... Antara iya dan nggak. Iya, karena ternyata sekarang (nggak sekarang juga sih, di waktu tertentu yang lain) kerasa kalau 24 jam, itu cuma 86.400 detik, dimana sebenernya lu bisa menghitung itu dengan tangan ya paling setelah selesai jari lu akan berubah jadi lunak. Sebentar loh itu ya belum dikurang sama jam tidur ya contoh kecilnya untuk gua yang tidur sehari bisa dimana aja kapan aja dengan siapa aja nah itu secara gak sadar udah mengurangi waktu efektif untuk belajar... Ngerti kan. 

Tapi sore ini baru kerasa yang namanya badan ngamuk. Perut kocar kacir, masuk angin membuat hari ini oknum P jadi sasaran curhatan "gua sakit perut", pulang sekolah baru sadar badan kayak anai anai disenggol dikit langsung nabrak dinding, mual lunglai dan silahkan tambahkan sendiri biar makin terdengar menyedihkan. Efek belajar banget kayaknya din. Aamiiin belajar banget, tapi sayangnya tidak begitu. Liat aja sih apa yang gua lakukan sekarang, blogging. Ga sadar ribuan pelajar lain lagi berlari sedangkan gua malah selonjoran di pinggir jalan dan membiarkan yang lain berlari. 

H-34 Ujian Nasional... (udah speechless gatau mau ngetik apa)






Jumat, 21 Februari 2014

Ciomas TV

Hari ini kembali jadi hari Ibu- anak, dengan tidak masuk sekolah. Udah kayak sekolah punya sendiri aja kan? Mungkin nenek moyang gua dulu pernah ikut nempel batako di dinding smansa, siapa yang tau. Makanya anak cucunya jadi seenak jidat. Ibu juga slow aja, malah diajak muter muter hari ini. Ya... senang.

Seperti post sebelumnya tentang gerai mobil, kali ini ibu kembali ngajak ke gerai mobil (dengan rencana mengganti mobil aerio tua itu yang akhirnya gak pernah kesampaian dari awal tahun 2014 dengan alasan "gak ada yang cocok" padahal bilang aja sebenernya gak mau ganti, sayang duit) tapi ga jadi karena mendadak ada telpon bapak bapak "sesuatu".

BAPAK BAPAK APA DIN

Gua mau dijual.

Ya nggak lah. Gak lucu becanda lu.

Bapak bapak gitu, tukang gambar. Gua bilang "arsitek ma?" lalu dijawab enteng "bukan, tetangga di dramaga itu loh, jago gambar dia"
Ceritanya ibu mau jadi "wanita peniti karir dan visioner", bikin kos kosan gitu deh ceilah gaya banget dah udah mau ganti mobil (yang ga akan pernah jadi) sekarang bikin kos kosan. Cie banget kan? Lebih kaya dari gayus tambunan kali, mana punya si gayus itu kos kosan. Gak punya! ---> yakin.
Kembali lagi ke kos kosan, sebelum ke kos kosan ke lab kesehatan dulu mau ngecek kesehatan Ghifani. Nahloh.
Sakit apa din? Ghifani siapa din?

Ghifani itu adik kedua. Dan dia gak sakit. Dia tetep energik seperti hari hari biasanya, tetep jajan cimol dan teh gelas tanpa sakit. Dia cuma dibilang, terlalu kurus.

Siapa yang bilang gitu?

Seorang bapak asuransi. Jadi si ghifa mau dibikinin asuransi pendidikan gitu (oyeah ibuku memang visioner), terus pas ngisi data berat badan "20 kg" dan tinggi "130 cm" langsung divonis "terlalu kurus dan tidak sehat, coba cek kesehatan". Terus langsung mikir dikit, dikit doang mikirinya, kalau Ghifa dibilang terlalu kurus dan tidak sehat, lalu apa yang orang itu akan katakan tentang gua. Mungkin busung lapar kronis, harus segera dibawa ke korea untuk transfusi lemak. Emang ada transfusi lemak? Yah, apa sih yang gak bisa dilakukan Korea Selatan. Yaelah ikan lele dibawa kesana aja bakal jadi ikan gurame kok, idungnya mancung lagi.

Terus sampe lab kesehatan, nunggu gitu kan terus Ghifa disuruh tes urin. Tertawa diatas penderitaan orang lain.
"mama masa di toples pipisnya"
"iya sayang"
"mama aku gak mau pipis"
"pipis lah nak"
"gak bisa mama"
"pipis... ayo bisa! ayo"
Ibu emang motivator paling mujarab, Ghifani akhirnya bisa menyelesaikan tugasnya. Mungkin beliau harus jadi kayak Mario teguh.

Setelah selesai, terus Ghifani di tes berat badan, tinggi, lingkar pinggang, lingkar kepala, lingkar leher, gigi, sampe refleks. Ternyata tinggi badannya 129 dan beratnya 22,5 kg. Dan didiagnosa sehat juga. Dasar bapak bapak jugdemental. Terus pas mau keluar dokternya nanya, "ini adiknya aja? kakaknya nggak? terus senyum.
Mikir keras (iya gua emang pemikir), ini dokter nanya ada apa yah. Dia perhatian apa gimana. Ooooh gua gak harus tes kesehatan kan? Gua gak underweight kan?

Abis itu pergi lah ke kos kosan, dan menyelesaikan banyak hal. Hahahaha udah aja cerita kos kosan cukup sampai disini.

Setelah itu pulang, dan di jalan mendadak ibu bilang "Kamu tau kuis di tv yang partai itu kan?"
"tau lah ma. Kalah tau rasa, bisa gila tuh, udah ngeluarin duit banyak"
"iyaya"
"lucu kali ya ma kalau ada ciomas tv"
"iya terus isinya kita doang gitu ya"
"iya bener tuh, tentang keseharian kita, dari bangun tidur sampe tidur lagi masuk tv!"
"ntar yang nonton paling mamanya janu, mamanya nadya..."
"nanti mama pegang program motivasi. Aku program musik. Bintang tamunya si fira sama ghifa."
Lalu ketawa. Dan obrolan semakin ga jelas, gosip artis.

Ya... intinya apa ya. Gak ada sih, cuma mau cerita aja hari ini ngapain, kayak pernah tau aja tujuan nulis blog itu apa. Itung itung sebelum kehidupan gua dishare di ciomas TV, kan ada baiknya bikin teaser di blogspot. Asik banget deh.








Rabu, 12 Februari 2014

Dari ibu, di pesannya hari ini.

Ya Allah, Tabahkan hati yang sedang sulit,

Untuk tetap meyakini yang benar sebagai yang benar
Untuk ikhlas untuk melakukan yang diketahui harus dilakukan
Untuk sabar menghadapi orang orang yang sulit
Melakukan sesuatu tanpa motivasi dari seseorang
Tidak menaruh mimpi di bahu orang lain. Kokohkan bahu sendiri.
Kalau lelah, istirahat. Tarik napas. Dan berjalan lagi.

Kalau masih lelah, ingat pada Tuhanmu.
Yang akan membangunkanmu besok, sebagai jiwa yang diindahkan cinta dan rejekinya.


"widiih mama kayak anak sastra"
"gak butuh masuk sastra untuk mengerti hati, tau"
Ibu selalu paling tau ya
Dan selalu jadi yang paling kuat.











Dasar, manusia

Btw, mendadak berpikir. Kalau lu sedang sedih, yang ada di otak lu itu cuma kenangan sedih doang. Misalnya, lu lagi patah hati, maka otak lu akan memutar semua hal sedih. Dari patah hati (di waktu sebelumnya) atau bisa juga langsung ke memori dimana lu harus ngantri buat remedial matematika, meanwhile di lapangan sana mau ada konser Nokia Asha. Tapi yang gak adil adalah, saat lu senang, otak lu akan bercabang antara hal sedih dan hal senang. Kayak contohnya, saat gua selesai nonton konser maka perasaan campur aduk isinya bahagia, bahagia, bahagia, bahagia, dan sedih. Part terakhir itu yang agak ganggu. Bahagia karena berhasil ketemu calon mantu ibu setelah effort yang dilakukan (tinggal pilih mau yang rada banci atau yang laki, dari yang pake eyeliner sampe yang robek robek baju), dan sedih juga kayak anjas, duit segini dipake buat seneng seneng doang. Nahloh. 

Seperti sekarang. Gua pikir, hidup gua sekarang membahagiakan. Atau mungkin gak membahagiakan. Gak ngerti juga. Sebelum gua jajan es krim feast tadi, rasanya kayak dunia mau kebelah dua, hancur. Tapi setelah jajan es krim, rasanya masalah yang dihadapi ternyata gak seberat itu. Ada jalan keluarnya, yaitu berjuang sendirian. Lagi lagi, ini tentang skill dalam mengendalikan diri sendiri kan? Yang tau kuat atau nggaknya itu lu. Yang tau lu butuh menangis atau nggak ya cuma diri sendiri. Masa mau sms temen dan bilang "kau tak tau betapa rapuhnya aku" kayak lagunya siapa itu, kan gak banget. Intinya sih, mencoba belajar buat menemukan titik kebahagiaan buat diri sendiri. Kalau dirasa menangis itu membahagiakan, ya lakukan. Seperti sekarang, atau hari hari sebelum sebelum sebelum sebelum dan sebelumnya lagi. 

Penipu. 


Minggu, 02 Februari 2014

Jalan jalan

"din mama mau beli mobil deh" 
"pajero sport ma"
"ga level, truk kaleee" 
Ibu emang suka becanda, tapi sering gak lucu. Harusnya lelucon macam 
"pajero sport ma" dibalas dengan  "ga level, serena kalee", gitu, ngerti gak? karena melucu dengan merendahkan sesuatu itu udah gak jaman. Kayak situasi yang ini, 

Malam itu ibu sms dari lampung

"anakku, mama lagi di mess yang jauh dari mana2... sepi" 
"beli oleh oleh... orang ganteng dari lampung juga boleh dibawa tapi mirip siwon ya ma hahaha" 
"lha yang ada gajah di lampung gimana?" 
selera humor langsung turun drastis. Langsung gak mau ngelucu sama ibu rasanya.. 
"gamuat yaudah gausah..."


Iya ibu emang suka garing, kayak hari ini dia ngajak muter ke gerai mobil buat liat liat mobil. Suka gitu emang, muter muter, pergi liat liat mobil, ngasih harapan palsu sama mas mas salesnya, tapi ga jadi beli. Kayak hari ini. 

Jadi hari ini gua dijemput ibu abis balik les, langsung caw ke gerai mobil Honda yang ada di pajajaran. Keren ya bahasan post kali ini? "pergi ke gerai Honda". Orang kaya banget kayaknya. 

Terus sampe disana, langsung disambut sama mas mas gitu "selamat siang bu" dengan senyum gue tau lu akan menghabiskan puluhan juta disini he-he-he gitu belum tau aja ibu gua adalah ibu paling harkos. 
Abis itu disambut sama mas mas baik namanya mas Ferry, dia langsung ngasih beberapa mobil terus gua dan ibu naik naik mobil yang dipajang, duduk nyobain kursinya empuk atau nggak, ya semacam itu lah ngerti kan. Si masnya udah kayak seneng banget, terus bener bener ngejelasin spesifikasi mobil itu. Gua cuma bisa prihatin sama masnya, karena dalam hitungan jam, dia gak akan sesumringah ini. 

"mas boleh test drive gak" 

Nahloh. Tuhkan. Mau pulang aja rasanya........................... 

"oh boleh bu" terus kita dibawa ke mobil yang emang biasa buat dicoba muter muter sama pelanggan. Tadinya ibu mau bawa mobil itu ke jalan tol tapi Alhamdulillah gua berhasil meyakinkan dia kalau nyoba mobil gausah segitunya.... dan tengsin lah ada masnya juga. 

Abis selesai dari test drive, akhirnya ibu sampai pada kalimat finalnya, 
"yaudah mas, mau saya pertimbangin lagi. Makasih mas" Terus gua diajak pergi. Lalu pulang. Ya lu tau lah arti dari kata "mempertimbangkan" itu bisa jadi 70% artinya adalah "gak jadi" 

Udah aja. 

Di perjalanan, ibu bilang... 

"din, minggu depan ke mitshubishi yuk! atau hyundai gitu. Kita kan belum pernah kesana"

Akan ada sales man lain yang tersakiti. 

 

Selasa, 21 Januari 2014

Feels Like Home

Hari ini hari Selasa (malam), yang artinya tinggal menghitung jam menuju try out fisika, hehe lebay, menghitung hari sih. Asa gimana ya berani beraninya buka blog untuk curhat sesuatu yang gak penting sama sekali? hahaha sabodo, pusing, yang ada di otak sekarang cuma tentang gimana bisa mengerti pelajaran dalam waktu singkat, ranking angkatan, kuliah, dan bagaimana caranya biar badan bisa nurut sama alarm hp. Terutama untuk bagian terakhir itu, paling fatal (buat saat ini). Gimana sih, disaat setiap lu mau tidur, tidur apapun, tidur siang tidur sore atau tidur malam, pasti alarm akan gua buat 5 biji atau lebih. Volume maksimal. Gak berlebihan ini, semau bangun ini. Tapi jarang kebangun padahal alarm gak gua dismiss, jadi nyala aja gitu sepanjang malam. Kenapa badan seenaknya. Semua orang kayaknya udah komplain tentang hal ketiduran ini, tapi fyi aja ini sangat susah............ dan menyedihkan aja gitu, semua plan buyar seketika, cuma bisa nyesel saat bangun. Makanya "tidur dulu baru bangun belajar lagi besok pagi" adalah option terakhir untuk saat ini. Kesel kan? ya emang.

Terus hari ini gua merasa kayak cuma ngotor ngotorin lantai smansa doang, gak ada guru sama sekali kecuali bahasa sunda. Bahasa sunda. Sekali lagi, bahasa sunda yang cuma 1 jam pelajaran. Di satu sisi seneng lah, feels like home banget kali di kelas gapake sepatu duduk bisa ngangkang ngangkang atau selonjoran, tadi sempet tidur kayak bayi, nonton ju-on the grudge, laper tinggal ke kantin, udah menerapkan quote "payungku adalah payungmu juga" jadi payung di depan kelas tinggal pake aja gatau punya siapa. Nanti udah janjian sama oknum A buat bawa sendal jepit biar makin "feels like home", tinggal bawa selimut aja kali udah lah itu mah. Tapi di satu sisi kesel juga, kayak "mending gua di rumah, tidur   belajar sendiri". Gak ngabisin duit juga.... 

Ah hentikan realita ini, 


Ini bukan realita yang aku inginkan :( 

Btw tadi oknum N menyarankan gua masuk sastra slavia "undangan langsung dapet itu", dan oknum D nyuruh ke sastra indonesia katanya gua puitis. Saran yang tidak baik bung...

Mawar itu merah
Tulip itu kuning
Belum boleh lelah
Sebelum dapet jaket kuning.




Selasa, 14 Januari 2014

Udah gak jaman

"sakit nih"
"yeeee dasar udah tua" 

Rasanya semua orang sedang mengeluh tentang hal ini. Udah tua. Seperti contohnya sekarang, kok kayaknya gampang banget sakit. Sekarang lagi gak masuk sekolah ceritanya, jahal memang. Awal niat buka zenius tapi jari malah buka blogspot. Salah siapa? 
Seperti halnya sesuatu yang sudah tua, akhir akhir ini memang merasa udah tua. Nginget ujian, langsung bilang "udah tua ya". Inget udah mau kuliah, langsung "ah udah tua". Baru pas inget Pandawa, langsung berasa muda masih ngurus dan sering turun lapangan lagi buat ngelatih. Pengecualian untuk baris, itu rasanya udah gak kuat, pernah suatu saat gua ikut baris di insiden uji coba lapangan bersama orang orang tua lainnya, dan besoknya kita semua langsung sakit badan. Malemnya aja gua harus dibalur counterpain gara gara susah jongkok. Ah, udah tua.

Kemarin ngobrol sama oknum S di kamar mandi sambil nungguin oknum E yang sibuk meriksa bajunya kalau kalau ada ulet bulu. Ngomongin kenapa, gagal move on dari Pandawa walaupun udah tua.

"kenapa ya, gak bisa lepas"
"nah iya teh!"
"ya kalau lu yang ngelepas juga gua gorok" 
"hehehehehe tapi bener tau teh, gak bisa lepas, gabisa gabut gitu. Mau sesibuk apapun (oknum S), pasti nyempetin ke sini" 
"iya siah. Udah mau kuliah 24 teh... masih aja begini" 
"kayaknya ya teh, ini semacam pelarian. Kalau stress, pas udah di lapangan stressnya lain lagi, lupa sama sekolah rasanya. Ntar mah kalau udah di rumah balik lagi ke realita" 

Langsung inget sama percakapan dengan oknum N di hari sebelumnya. Tentang pelarian kestressan.

"tapi emang jujur aja pas di pandawa, stress gue kaya hilang sesaat" 

"kenapa sih, disaat seneng senengnya sama ekskul malah pas kelas 12? asa dulu gua mainnya batin mulu"
------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Yah begitulah. Kenapa sih jadi malah pada bikin masa jabat 2013 - 2014? hahaha udah atuh teh, kang, belajar kita semua kudu belajar sing bener.... 

Tuh liat yang lain mah malem mingguan di rumah, belajar, ngerjain soal, bukannya di balai kota atau di gor pajajaran. Orang liburan mah dirumah, belajar, bukan di lapangan teriak teriak. Orang belajar, ini malah jadi intel 007 ngintipin banyak pasukan. Gak jaman lagi itu, bukan waktunya lagi. 

Udah, mau tidur dulu, efek neozep melanda. Bye








Rabu, 08 Januari 2014

"kesuksesan itu tidak pandang bulu. Memangnya kamu siapa, berani beraninya membuang waktu terus"

Sekarang jam 1 malam, dan masih sedekat dan se intim ini sama karya tulis. Terimakasih kafein. Entah akhir akhir ini bawaannya ngantuk terus, ketemu sama orang selalu dikatain ga bernyawa, bahkan pernah dikira lagi ijit padahal hanya ngantuk. Pembelaan dirinya sih, masih badan badan liburan..... padahal harusnya udah bisa move on dari liburan yang kayak mimpi itu.

Udah tau masih banyak yang harus dikerjain, sempet sempetnya kesini. Tapi rasanya sangat butuh cerita dan teman teman kelas 12 lain adalah pilihan terakhir untuk tempat cerita tentang kestressan ini karena mereka juga merasakan hal yang sama. Ujung- ujungnya sama sama mengeluh, padahal cuma butuh didengerin. Nah, egois memang. Makanya mending ngomong sendiri aja disini...

Gua sangat anti quote. Manusia yang gak mau dengerin quote dan membaca quote quote bagus lagi karena apalah artinya membaca beribu ribu quotes bagus kalau ujungnya gak diterapkan. Suka malu sendiri. Tapi quote yang diatas itu, atau perkataan kalimat diatas itu, itu kata kata deddy corbuzier di hitam putih. Langsung rasanya... teeeew. Diinjak injak, ditampar lalu digiles dengan tank lalu diserbu exo... kalau yang terakhir sih gak apa apa.

Terus kata siapa ya, "biarkan orang lain berasumsi, cuma kita yang tau apa yang kita lakukan". Ah nyaho. Tuhkan. Gak jelas kan. Kesel sendiri kan.