Sabtu, 29 Juni 2013

Hai, mama

"mama jadinya operasihari senin dinn

Sekitar pukul 1 siang, mama akhirnya dapat keputusan dari dokter kalau beliau harus operasi usus buntu. Gua gak tau usus buntu itu penyakit serius atau nggak, efeknya gimana, rasanya gimana, gak tau. Yang jelas, gak ada anak yang gak sedih akan hal ini kan? Sekecil apapun sakit yang dialami ibu, nyerinya sampai ke engsel engsel. 

"gausah bilang Ghefira sama Ghifa ya" 

"gak usah bilang bilang" selalu jadi trendmark yang mama bilang akhir akhir ini. Gak usah bilang siapa siapa. Gak usah ada yang tau. Walaupun ujungnya sih 2 anak itu tau, always kepo.

Senin, 24 April 2013

"ngapain nangis? makin item kamu. Mama gak apa apa" 
"apanya yang gak apa apa, boong kayak sunggokong loh ma
"JANGAN BIKIN MAMA KETAWA ADUH JAITAAAAAN NEEEEH" 
*lalu mencet bel suster, karena mama ketawa dan perutnya jadi sakit*

Mama selalu jadi moodbooster. Bahkan disaat H+ berapa jam operasi, masih bisa aja ngelawak. Gak ngerti lagi

Selasa, 25 April 2013

"suster udah nikah?" 
"sudah bu, sudah punya anak malah" 
"berapa sus?" 
"1 bu, laki laki" 
 "masih jaman jaman mikir kalau anak kita paling high quality ya sus" 
"haha si ibu. Tapi iya bu, kalau saya bawa anak saya kemana mana, saya pasti mikir kalau anak saya paling ganteng" 

Semua ibu kayaknya punya pola pikir yang sama, iya kan?

Rabu, 26 April 2013

"mama mikir, sebenernya Allah itu ngasih penyakit kayak gini ke mama buat apa. Mama gak pernah makan yang kolesterol, duren jarang, kopi apalagi
"ya kan selalu gitu Allah mah" 
"eh tapi gak juga. Mama sekarang tau apa hal positif dari mama dirawat
"apa?" "mama akhirnya, bisa menghabiskan waktu berdua sama kamu. Tanpa tugas kantor, tanpa sekolah kamu, tanpa hp di tangan masing masing. Mama seneng

Iya ma. Kapan terakhir kali kita berdua aja, ngobrol hal hal gak penting kayak gini? Aku juga seneng. Maaf atas ke-individuannya selama ini.

Hai mama

Terimakasih atas semuanya. Atas nasihatnya, atas pelajaran hidupnya, atas cubitan di pahanya, atas gebukan tiap pagi, atas telpon kalau belum pulang "kamu dimana? pulang sama siapa? perlu mama jemput?" atau "hai, mama baru sampai hotel" tiap mama lagi dinas, atas penghiburannya "kalau remed yaudah, berarti usahanya belum maksimal", atas lawakan lawakan garingnya, terimakasih. Terimakasih selalu mau ngambilin rapot walaupun selalu tau kalau rapotnya ga akan sebagus orang lain. Terimakasih dulu diajarkan tentang indahnya pakai kerudung. Terimakasih selalu bantu milih baju yang matching dengan kerudung walaupun kadang mama pun pakai baju yang gak matching. Terimakasih selalu dengar curhatan curhatan gak jelas, selalu jadi tempat pelarian kalau sedih. Dan banyak hal lain yang gak bisa dijabarkan semua disini. Terimakasih.

Terkadang, kalau kita sedang sibuk sama dunia kita sendiri, kita bahkan lupa sama hal hal detail tentang hidup kita. Ibu contohnya.

Oiya. Pernah deh baca apa ya lupa, intinya "cuma pacar aku yang ngertiin aku"
But you never realize this small thing, like... Whenever you walk into the doctors, and they ask you what's wrong, you immediately turn to your mom and she explains. She knows everything about you extremely well.


Semoga cepat sembuh mama.













Tidak ada komentar:

Posting Komentar