Sabtu, 09 Maret 2013

Music Bank Jakarta Berduka


Yang namanya "kemarin" itu rasanya cepetdan gak kerasa banget ya. Gak nyangka udah ngelewatin hari Sabtu yang dari seminggu lalu ditunggu terus. Kenapa seminggu? Karena hari sabtu lalu, gua baru kepikiran buat nonton mubank karena ada yang namanya friendly ticket 200ribu.
Bisa dibilang promotornya mengecewakan, sangat malah. Di D-7 (kalau gak salah) mendadak friendly class diumumin dan tempat duduk diubah seenak udel. Iyasih gua tau panggungnya jadi dimajuin, tapi gak gini juga lah. Kalau mau kasih tau ya H-sebulan. EH TAUNYA LU MESEN  HAHAHAHAHAHA banyak omong dinn
Nah ngomong ngomong friendly ticket yang pernah gua omongin di post sebelumnya, gua gak dapet tiket ini hahahahahaha entah emang guanya yang gabisa beli atau emang gak dibolehin Allah buat nonton di sektor itu,  akhirnya gua nonton di festival B yang dari Telkomsel. Katanya sih standing. Katanya sih special area. Katanya mau masuk 1 jam lebih cepet daripada tiket yang biasa. KATANYA. 

Biarkan gua bercerita dari awal. 

Jadi kemarin, gua dan rombongan (berasa dinna and friends gitu kayak girlband tina and friends :') ) ; Anjel, Aghy, Ayas sama Jeje berangkat ke Gelora Bung Karno jam 8 an, dan sampe di GBK kurang lebih jam 9. Sampe disana, kita turun di artist track, antara tersesat sama pengen ketemu artisnya. Soalnya bis bis artisnya pada parkir disitu. Tapi zonk aja, semua artisnya udah masuk buat rehearsal. Karena gua harus ngambil tiket, akhirnya kelompok terbagi jadi 2 kubu. 3 orang stay ditempat ini, dan gua sama Jeje pergi ke gate 2 yang deket TVRI. Yah, GBK mungkin emang tempat yang harus dikelilingin dulu sebelum dimasukin, sejenis ritual gitu ya. Kemarin kaki udah gak jelas rasanya waktu pergi ke gate 2, itu bener bener ngelilingin GBK. 

Sampe di gate 2, gua ngambil tiket dan urusan selesai. Dan panas banget. PANAS BANGET. ARRRRGHGFHHG gua anti panas! anti item! Anak paskibra harus anti item! 

Masih pada cantik dan siap ketemu pacar lama


Terus mendadak ketemu sama 3 orang yang tadi, dan memutuskan buat mulai antri. Antrian terparah semenjak gua nonton konser. Asli, gak diatur, dan yang katanya gate bakal dibuka jam 1 siang malah dibuka jam 3 sorean. Gimana sih rasanya berdiri diantara himpitan orang dari jam 10 pagi - 3 sore, gerimis panas dan susah napas? Lebih parah dari SMTown waktu itu. Dan tau apa? di depan antrian yang-bikin-kapok-nonton-konser itu, ada stasiun TV yang bikin semacam road to mubank apalah itu. Gini deh. Etis gak sih, ngerekam orang orang yang lagi antri gak karuan kayak gini? Kita udah capek, panas butuh makan minum bahkan ke kamar mandi dan di shoot di kamera. Itu, gak ngerti lagi. Terus di samping gua ada mbak mbak yang mukanya udah pucet banget dan berulangkali pengen duduk tapi ya gimana lagi antriannya udah sempit parah, jadi dia cuma bisa nunduk nunduk doang. Staff promotor udah diteriakin "ada yang pingsan" "ada yang mau pingsan" tetep aja gak bergeming. Hatinya dimana sih? 

Akhirnya jam 3 gate dibuka dan antrian makin kacau. Udah gausah jalan, dan kaki lu akan bergerak sendiri karena kedorong kanan kiri depan belakang serong. Tiket diperika, tas diperiksa (dimana gua menyeludupkan kamera dan minuman) akhirnya lolos. Masuk ke antrian selanjutnya. Dan disini, gua sendirian karena Anjel Aghy Jeje ke friendly class dan Ayas harus nunggu orang. 

Antrian Festival B sangat damai. Awalnya. 
Semuanya pada duduk, dan ngobrol. Gua yang sendirian berusaha nyari temen dengan jb jb obrolan dan untung semua pada welcome. Dari mas mas ganteng tapi agak melambai, cowok cina ganteng tapi suaranya gak ganteng, cewek cina yang cantik cantik, mbak mbak jawa yang medok banget aksennya, orang normal (GUA NORMAL) semuanya langsung bikin kubu obrolan gitu dan itu lucu parah. Yang mas mas ganteng ini nari nari sistar yang body wave dan diliatin sama semua yang antri, dan sumpah itu hal terlucu yang gua temukan hari itu. Yang mbak jawa dibully gara gara polos banget. Sayangnya, dari sekian banyak orang di gerombolan tukang jb obrolan itu, gua cuma tau 1 nama orang, Aya namanya. Dan btw, pas lagi antri damai gitu ada stasiun korea KBS yang ngeshoot kita hahahahahahaha nah disitu gua baru seneng. Kan lagi damai nih, kalo di shoot kamera juga gapapa. Lagian gua dan sekelompok orang yang tadi itu langsung dadah dadah heboh kok. Si cowok ganteng aja langsung goyang goyang sistar lagi dan teriak "sistar sistar woooo"  Hmmmm hehe-_- 
Lagi damai gitu, tiba tiba orang orang di belakang pada berdiri dan lari kedepan karena sama staffnya suruh berdiri. Gua yang lagi duduk gak siap, udah ketendang tendang tangan keinjek2 mau mati tau gak. Lebay sih, tapi ya gitu. Dan kali ini, antrian makin parah. Makin gak terkendali. Jauh jauh jauh lebih parah daripada antrian di gate 1. Yang ini, badan lu gak remuk aja udah bagus. Masih napas juga alhamdulillah. 

Semua saling dorong dan saling caci maki. Staff promotor gak berbuat apa apa padahal semua udah jerit jerit kesakitan. Gak semua sih, beberapa. Gua gak termasuk kok. Awalnya gak termasuk. 
Terus gini, kalau yang tiket telkomsel katanya akan masuk 1 jam lebih cepet. Speak aja dulu. Ngomong aja dulu. Mana? Yang ada rusuh banget. Staff diem aja. Demi Allah, itu rasanya mau pulang banget udah gak niat. Mana ada kamera tv indonesia yang ngeshoot. Ya Allah, udah gak tahan, hampir nangis itu. Kok perjuangannya gini banget sih? 

Akhirnya jam 6 sore staff mulai ngomong. Tapi gak kedengeran akhirnya dicaci maki dan antrian makin ganas. Udah lah, susah dijelasin. Parah banget ini. Sakitnya luar binasa-_- kaki udah diinjek2 ah... sudahlah
Karena udah gak kebendung lagi, gate festival dibuka dan bush! semua udah saling sikut buat bisa masuk. Semua orang udah ber jang jing jang jing ria dan ngabsen kebun binatang haha. HAHA. Cameraman yang ngeshoot itu sempet gua sikut setan loh, menel sih, tapi penuh perasaan :> abis kesel aku. Belum tau kan rasanya disikut tulang sama kulit? Sini. Cucok abis pasti rasanya. 

Wuh, masuk ke festivalnya aja udah perjuangan lagi. Ada 2 fetival, festival duduk sama berdiri. GAMAU TAU GUA HARUS BERDIRI! HARUS LIAT DARI DEKET! ARRRRRRRR. Hukum rimba terjadi. Yang kuat yang menang. Sikut gua seksi jadi menang. KALAH KALIAN HAHAHAHAHA FIRE! FIRE! 
Gua berhasil turun ke festival yang berdiri dan berdiri di deket pager gitu jadi bisa senderan dan nyempil duduk tapi tetep deket panggung. Surga... Tapi yang fetival berdiri ini dibagi 3 bagian di satu sektor, dan gua di lapisan 2. Gapapa, berarti sikut yang di lapisan pertama lebih seksi dibanding gua. 

Di depan gua, berdiri 2 orang fans cowok yang ganteng dan gak melambai. Asli loh, katanya sih mereka dateng cuma buat liat sistar. Huh. Kenapa gak liat aku aja. Terus di samping kanan ada suami istri gitu, masih muda dan si suami suka sistar, si istri suka Suju. Cucok banget. Terus samping kiri ada mbak mbak ansos gitu ah malesin akhirnya males ngobrol deh. Akhirnya cuma berkubu sama 2 fanboy dan sepasang suami istri.   Mereka baik dan ramah banget, dan kakak kakak fanboy yang 2 2nya anak UI itu semakin ganteng saja dimataku. Hik. 

Nah udah selesai bagian berdukanya, intinya sih kecewa sama promotor. This is the most unorganized event i ever know. Staffnya parah, kalau ditanya gak tau apa apa, ngaret dimana mana, antrian kacau gak di minimalisir, bahkan hal kecil kayak peraturan nonton konser aja baru dikasih tau H-1. Penjagaannya cupu gila. Yang punya tiket gak bisa masuk ke sektornya sendiri dan denger ada yang masih ketahan di gate 1 sedangkan orang orang yang gak punya haknya bisa ngambil tempat. Ya namanya orang, lumrah sih kalo emang pengen ke tempat yang lebih bagus dengan uang minimum. Tapi penjaganya aja bahkan tau tentang hal itu dan oke oke aja. Media relationnnya bahkan hampir gak boleh masuk. Peta GBK gak ada, padahal itu hal kecil tapi penting banget. Kecewa berat. Salut untuk kerjanya kemarin. 















Tidak ada komentar:

Posting Komentar