Jumat, 01 Maret 2013

"jadi, di tubulus distal, ada yang namanya...."
"augmentasi ya mbak?"
"iya. Nah, augmentasi itu..."
"penambahan zat zat yang tidak diperlukan kan mbak?"

fak. Ngomong sekali lagi gua akan...

"Aduh mbak, saya ngerasa kayak de javu deh. Kayak pernah belajar ini"

LU EMANG PERNAH BELAJAR INI KELAS 9

"saya kayaknya pernah belajar ini kelas 10 deh mbak"
lo ngawur. 

"aduh saya ngerasa ketinggalan nih, jadi bingung. Saya lagi gambar soalnya"
"yaudah gausah gambar"
"tapi mbak saya tuh orangnya visual gitu, belajarnya enakan kalau ngeliat gambar. Tapi sekarang saya lagi gambar komik."

Ya Allah kuatkan hambamu

"Nah jadi, di lengkung henle yang descending itu ada..."
"penyerapan air kan mbak?"

HEHE 

gua : "mbak, katanya tadi di badan malphigi udah diabsorbsi airnya?"

Dan gua ngedenger si manusia buntelan kentut  itu bilang sambil ketawa "masa gitu aja gatau"

YA TERUS KENAPA KALO GATAU HAH? NGERASA SITU PALING OKE? PALING SEKSI? PALING PALING AAAAAAAAAA. Gak pernah ketemu cowok se suka ngomong ini selama eksistensi hidup gua di bumi.

"nah jadi hormon insulin itu..."
"hormon yang...."

"WOY DIEM DULU DONG! DENGERIN NGOMONG DULU!" -Afuvianti, 16 tahun, masih (aja) lajang-
Dan si cowok buntelan itu diem.

Bravo untuk Afu. Bagus. Bagus sekali. Harusnya dia jadi presiden aja. Biar para pejabat banyak omong di tv juga ikut diem. Afu si wanita super.

Yah, pada dasarnya, hidup itu keras. Gua pernah menemukan quote bagus, yang kalimatnya kira kira "manusia itu dilahirkan untuk menjadi pelajaran bagi orang lain". Jadi intinya sih, gak ada manusia yang dilahirkan useless kok.
Misalnya contoh kasus di NF tadi, bisa kita tarik pelajaran bahwa sebagai manusia, kita gak boleh sok tau dan gak boleh banyak omong. Nanti dibentak. Atau mungkin dia dilahirkan sebagai orang yang akan dibentak terus menerus dan jadi pelampiasan emosi orang lain. See? semua manusia itu berharga.

Terus dinn, kalau orang gila berharga gak?

Tadinya gua kira nggak, soalnya mereka menyeramkan dan suka ngejar ngejar tanpa alasan padahal hati gua udah direbut oleh orang lain nun jauh di belahan Indonesia bagian mana HAHAHAHAHA. Halah.
Apalagi orang yang suka duduk di pinggir jalan deket smansa... di jam jam tertentu, dia suka ngelempar hasil ekskresinya ke jalan gitu... dan menurut lu, apa pelajaran yang bisa diambil dari dia? bahwa ngelempar sesuatu semacam itu adalah sah? Nggak lah.

Menurut sukague.com, Gangguan jiwa adalah tidak bekerjanya otak dengan maksimal jadi seolah olah si penderita tidak sadar apa yang dia lakukan. Dan faktor yang membuat gila itu : 
1. Depresi berat. Nah, kalau ada masalah, jangan terlalu dipikirin dan dijadiin beban nanti gila. Kalau ada ulangan, gausah dibawa pusing, santai aja. Paling remedial. Yaaaa daripada lu stress mending remedial. Nggak sih. Gua muak dengan remedial. Gak boleh jadi unmotivated student terus dinnnnnn
2. Dihantui rasa ketakutan. NAH! Inilah kenapa pelajaran fisika itu harusnya dihapuskan dari kurikulum SMA IPA. Hampir semua murid pasti takut sama pelajaran ini. Coba disurvey deh. TOLONG PAK PRESIDEN, BACA BLOG SAYA :''') Hmm paling nanti di Indonesia... gak akan ada mesin mesin dan akhirnya manusia kembali lagi jadi primitif. Huba huba


Dan seterusnya. 

Kalau menurut gua, pelajaran yang bisa diambil dari orang gila adalah (ADUH INI PENTING BANGET LOH YA) jangan stress. Udah. Itu aja. 

Jadi inti post ini adalah, bahwa Choi Siwon selalu meng update twitternya dengan tweet 
"good night beautiful world" yang basi itu. Bosen gila hampir tiap malem tweetnya itu terus itu terus. 

Lu salah lagi won. 

Salah terus lebih tepatnya.

kasian.  











Tidak ada komentar:

Posting Komentar