Kamis, 21 Maret 2013

Agak gak ngerti juga sih kenapa nulis cerita ini, tapi yaudahlah gausah dibaca juga

Gak kerasa, udah H-3 "belajar di rumah". Entah sekolah berharap murid muridnya melakukan hal seperti itu, atau cuma formalitas, agak gak ngerti juga. Tapi yang jelas sih karena bentar lagi UTS jadi ya pasti semua orang pada belajar di rumah. Kecuali gua mungkin, yang berani beraninya pergi ke Pangkal Pinang dan meninggalkan semua hal seakan gak ada apa apa di Bogor. PADAHAL MAU UTS HAHA

Singkatnya, dari hari Selasa pagi jam 4 subuh, gua berangkat ke Pangkal Pinang dengan bawaan bedol desa. Ya mengingat gua berangkat cuma bareng ibu, dan bawa 2 tas besar dan 1 koper yang satu tas isinya adalah buku pelajaran, bisa dibilang ini adalah "pergi berdedikasi". Bayangannya sih bakal jalan jalan ke pantainya laskar pelangi, makanya gua niat banget buat ikut dari jauh jauh hari. Tapi ternyata, hidup itu memang tidak seindah imajinasi. Disana gua dikerem sama ibu di kamar hotel, 2 hari gak kemana mana. GAK KEMANA MANA. Terus merasa jadi makhluk paling anti sosial.
"ma, kapan kita jalan jalan?"
"idih siapa bilang disini jalan jalan, mama mau nanem kelapa sawit kok"

OH GITU YA TERUS DISINI GUA NGAPAIN HEHEHEHEHEHEHEHEHEHEHHEHEHEHE

"jadi gak jalan jalan?"
"ya nggak lah dinn"

OH GITU

"terus aku disini ngapain?"
"yaudah nonton tv, nonton tv, nonton tv... nonton tv! belajar juga!"

Here we go. 2 Hari di kamar hotel dengan keadaan mengenaskan. Buku bertaburan dimana mana, kayak yang stress belajar gitu padahal cuma dibuka dan disebar sebar dan disemaikan biar keliatan sibuk belajar. Nggak sih. MENANAM BUKU DI BANGKA BELITUNG~

Terus mau cerita kejadian nasi goreng.

Jadi di siang yang panas dan mengenaskan itu, gua kelaparan. KELAPARAN. Gak ada makanan. Ada minuman cuma aqua botol yang kalau diminum harus bayar 19.000. Teh dan kopi abis. Ngeliat di kamar mandi, cuma ada sabun dan sejenisnya. Apa gua harus makan sabun? atau ngemutin sikat gigi? atau minum shampo? nggak kan :( akhirnya cuma masak air pake air dari westafel. hehe.

Nah, karena udah gak kuat, akhirnya gua iseng buka daftar menu yang bisa dipesen gitu. Gak ada harganya. Gua pikir paling mahal yaaaaa 30rb lah ya, itu juga udah kebangetan. Akhirnya gua mencoba mesen nasi goreng kampung namanya.

Terus gak lama, datanglah mas mas berbaju sangat formal, tidak ganteng tapi bawa makanan jadinya ganteng. YAAMPUN ITU PIRINGNYA GEDE BANGET. Bersemangat. Ada lingkaran cahaya diatas kepala mas mas itu.

Dan tau apa? masnya bilang "jadi 100.000, ibu"

HAH APA? APAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA

"HAH DEMI APA?" refleks. Tau refleks gak? suatu kalimat yang terlontar ketika lu sangat kaget dan gak siap.

"iya bu"

"ehm ya nanti dibayar sekalian aja ya"

Mati awak. Inisih mending gua ngemutin sikat gigi dan makan sabun. Entah guanya yang kampung atau emang nasi gorengnya yang kampung atau hotelnya yang kampung, gua kaget. Gak pernah yang namanya makan nasi goreng, harga sampe segitu. Gak pernah. Sekali lagi, gak pernah. Kayaknya gua yang kampungan ya....................

Yaudah. Abis itu nasi gorengnya sampe gua foto. Indah banget soalnya, cantik gitu deh nasi goreng tercantik abad ini. Mau makan gak tega. Dipandangin dulu, diliat dari sudut 90, 60, 53, 47 dan 30 derajat biar makin bisa dieksplor keindahannya. Bahkan, sendok, tissue pun juga difoto. Hell, inisih gua yang kampungan.

Pas mau makan, berat rasanya. Berat antara sayang dimakan dan gua takut dibuang ibu. Gak diaku anak lagi sama ibu. Gimana kalau dia pulang dari menanam pohon kelapa sawit dan mendapati anaknya sudah berzina dengan sepiring nasi goreng?

Tapi akhirnya dimakan juga sih. Enak deh. Enak. Enak banget. Enak. Sampe sendok pun bersih. Gak ada sisa se butir pun. Kata ibu, mottonya orang disana itu "lebih baik nambah daripada bersisa" :)

Abis itu, flat lagi. Gak ada hal menarik. Tapi hari ini, gak jelas banget.

Jam 7 pagi, gua harus ikut ibu pergi ke Koba (salah satu kecamatan di Bangka Selatan), dan ikut kerja. Awalnya meratiin. Wah tanah! Wah tanahnya kuning! wah tanahnya item pasti banyak feses! wah kok tanahnya merah? ih tanahnya ijo!!!! WAAAAAAAAH TANAH! KAGET! awalnya ekspresinya masih begitu. Tapi di setengah jam berikutnya, gua muak. Tanah. Tanah. TANAH. APA TANAH?

Akhirnya pergi dan duduk di ruang tunggu, berharap ada wifi. Taunya gak ada. Hehe. Galau. Akhirnya cuma pake paket internet yang 1 rupiah per kb itu. Lagi asik nungguin infinite comeback, ada mas mas dateng dan duduk di sebelah gua.

"jdenmfvunrehtuwnhgrk?"
"hah? apa?"
"iufnehruvtmh4i,wityjwoi?"
"maaf saya gak ngerti"

Intinya jijik deh, menel parah. Terus dia nyanyi nyanyi "senyummu~" dan lagu lagu berbahasa bangka yang lain.  ya Allah buang jauh jauh spesies seperti ini.

Gak lama kemudian, di twitter ada berita kalau teaser infinite yang grup udah keluar. Akhirnya lari kesana kemari, nanya nanya orang wifi dimana. Ternyata gak ada. Pengen....... nangis. Butuh wifi...... butuh wifi....

Udah. Abis itu unmood sama semua hal. Cuma pengen liat teaser infinite! pengen liat MVnya aaaaa namjaga saranghadae! sarangburung! sarang walet! heu. Bangka Belitung jadi makin panas, makin sepi dan makin bikin bosen setelah sadar ditempat gua berada tadi gak ada wifi.

Abis itu jam 4 sore ke bandara. Langsung gerilya cari wifi. Gak ketemu juga yang sinyalnya bagus. Emang lagi gak jodoh sama infinite. Sedih loh ini, sedih beneran bukan sedih wacana.

Lagi galau infinite begitu, mendadak ada suara ribut. Dan pas gua liat ke belakang, ternyata ada seorang petugas cewek lagi jambak jambakan sama ibu ibu. Jiwa kepo meningkat. Langsung gua deketin dan liat dari deket. Ah gua suka nih yang begini begini, gua dukung mbak mbaknya!!!

Pas heboh gitu, satpam langsung ngelerai gitu, dan petugas lain juga pada ngelerai. HALAH GAK SERU AAAAAAAAAAAAAAA jangan berentiin nanti aku galau inifinite lagi :(

Tapi tadi heboh banget deh, saling jerit jerit gitu. Dan setelah gua kepo sana sini, mencuri dengar sana sini, ternyata masalanya itu cukup serius loh. Jadi, pas lewat body check, alarmnya bunyi ngiuuung ngiuung gitu, dan langsung lah mau di geledah sama mbak mbaknya. Eeeeh ibu ibu itu langsung nampar mbak mbaknya. Ya mbak mbak itu gak mau lah ditampar, akhrinya bales jambak. Berujung jambak jambakan. Dan ternyata.... si ibu itu bawa pisau di celananya. Di perutnya sih sebenernya. Ngerti gak? diselipin gitu deh. Yaampun bawa pisau-_-

Terus yaudah deeeeh pulang ke bogor dengan hati berat karena masih gak ketemu wifi.

Tapi tadi udah nonton kok. DAN MASYAALLAH YA GAKUAT ITU KENAPA GITU KENAPA SUNGJONGNYA LUCU BANGET MAIN SAMA KUCING hahahah mending main sama aku. Hoya nya itu kenapa gitu kenapa ganteng. Myungsoo juga kenapa gitu kenapa makin kimchil makin murahan. Udah ah, kalau dibahas jadi panjang. Makin gak jelas.

Eh iya. Padahal lagi liat infinite, taunya di sebelah kanan bagian recommended videos ada video kompilasi siwon ketawa gitu, gak tau artinya apa......................... terus ya gitu....

ini linknya.... http://www.youtube.com/watch?v=YfMaKLgn2EU

isinnya cuma "HAHAHAHAHAHAHA. HAHAHAHAHAHAHA. HAHAHAHAHA." mending gausah dibuka








Tidak ada komentar:

Posting Komentar