Rabu, 27 Februari 2013

Tadi pulang bareng Tania dan ngomongin banyak hal. Seneng juga akhirnya ngumpul lagi sama orang yang sangat mengerti pola pikir gua hahahaha. Dan seperti biasanya, obrolannya gak jauh jauh dari "kangen rumah lama" 
Mungkin ini perbedaan jelas yang ditunjukan antara kehidupan SMP dan SMA. Kalau dibilang smansa itu sekolah kehidupan, gua setuju. Sekolah ini sangat nunjukin "hidup" itu sebenarnya bagaimana. Gimana susahnya untuk bisa sepikiran sama orang lain, gimana susahnya nyari orang yang bisa 100% kooperatif tanpa mikirin diri sendiri, gimana susahnya get a deal sama sekolah, gimana reaksi orang orang ketika lu melakukan hal diluar hal mainstream, gimana rasanya ketemu sama orang orang yang berpola pikir jauh berbeda dengan sifat sifat yang gak pernah lu temukan sebelumnya dan lu harus belajar untuk mengobservasi cara terbaik untuk menghadapi mereka, gimana susahnya minta tanda tangan petinggi, dan pelajaran pelajaran lain yang mungkin gak akan lu temukan di tempat lain. 
Beda sama SMP yang selalu have fun. Kelas 7 masih alim, kelas 8 udah careless sama pelajaran dan kelas 9 mengutuk diri sendiri kenapa gak belajar bener bener waktu kelas 8 tapi tetep bisa main. Anak SMP dulu selalu suka mencoba hal hal non mainstream dan gak ada yang komentar tentang itu. Gua gak pernah yang namanya megang suatu instansi karena waktu SMP dulu gua tipe tipe yang "hidup hidup aing suka suka aing" yang gak mungkin gua lakukan di SMA sekarang. 

Kalau dibilang semakin kita dewasa maka masalah yang kita tanggung akan lebih berat, gua setuju. Mungkin "kehidupan SMA keras" ini emang tempat dimana lu berusaha dibentuk untuk jadi lebih dewasa, dan siap ngehadapin masalah yang datang ke hidup lu. Gua pikir sih begitu.

Ya sekarang yang bisa dilakukan cuma menikmati dan jalanin, bukan lewatin. Kalau kata orang "sayang kalau masuk smansa tapi gak dapet pelajaran hidup apa apa dan gak ikut instansi apa apa", gua sangat setuju. Belajar untuk dewasa itu berat, tapi namanya juga hidup. Life must go on. 


Setelah ngomongin topik "berat" yang lain, tiba tiba gua berpikir... 

"nanti pergaulan anak gua gimana ya?" 
dan topik pun langsung berputar haluan. Huehehehe ini sangat moodbooster 

Ngeliat pergaulan sekarang yang makin makin makin ini, bikin serem dan rasanya pengen masang pasung aja ke anak gua biar gak keluar rumah dan aman bersama gua HAHAHAHAHAHAHAHAHHAHAHA abis itu anaknya katro, gatau apa apa. Kalo ada yang bilang "eh makan steak yuk!" anak gua akan jawab "steak itu apa? apa itu sejenis sayur?" 

A : "ih Siwon ganteng amatsih" 
Anak gua (plis kok agak geli ya ngetiknya)  : "Siwon itu siapa? Dia dulu pernah ikut mendeklamirin Sumpah Pemuda gak ya?" 

Ya kalau si A ngomongnya kayak gitu jelas anakku gak ngerti, plis lah, siwon pasti udah tua nanti, udah gak ganteng lagi 

Tuhkan, selalu. Kalau nama Siwon udah kebayang pasti jadinya gak bener postnya. 


Gak lucu won.


Sumpah. 








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar