Kamis, 28 Februari 2013

Pesimis dan realistis emang tipis. Daripada galau tentang bedanya pesimis dan realistis, mending positive thinking aja hahahaha. Semangat ah

Rabu, 27 Februari 2013

Tadi pulang bareng Tania dan ngomongin banyak hal. Seneng juga akhirnya ngumpul lagi sama orang yang sangat mengerti pola pikir gua hahahaha. Dan seperti biasanya, obrolannya gak jauh jauh dari "kangen rumah lama" 
Mungkin ini perbedaan jelas yang ditunjukan antara kehidupan SMP dan SMA. Kalau dibilang smansa itu sekolah kehidupan, gua setuju. Sekolah ini sangat nunjukin "hidup" itu sebenarnya bagaimana. Gimana susahnya untuk bisa sepikiran sama orang lain, gimana susahnya nyari orang yang bisa 100% kooperatif tanpa mikirin diri sendiri, gimana susahnya get a deal sama sekolah, gimana reaksi orang orang ketika lu melakukan hal diluar hal mainstream, gimana rasanya ketemu sama orang orang yang berpola pikir jauh berbeda dengan sifat sifat yang gak pernah lu temukan sebelumnya dan lu harus belajar untuk mengobservasi cara terbaik untuk menghadapi mereka, gimana susahnya minta tanda tangan petinggi, dan pelajaran pelajaran lain yang mungkin gak akan lu temukan di tempat lain. 
Beda sama SMP yang selalu have fun. Kelas 7 masih alim, kelas 8 udah careless sama pelajaran dan kelas 9 mengutuk diri sendiri kenapa gak belajar bener bener waktu kelas 8 tapi tetep bisa main. Anak SMP dulu selalu suka mencoba hal hal non mainstream dan gak ada yang komentar tentang itu. Gua gak pernah yang namanya megang suatu instansi karena waktu SMP dulu gua tipe tipe yang "hidup hidup aing suka suka aing" yang gak mungkin gua lakukan di SMA sekarang. 

Kalau dibilang semakin kita dewasa maka masalah yang kita tanggung akan lebih berat, gua setuju. Mungkin "kehidupan SMA keras" ini emang tempat dimana lu berusaha dibentuk untuk jadi lebih dewasa, dan siap ngehadapin masalah yang datang ke hidup lu. Gua pikir sih begitu.

Ya sekarang yang bisa dilakukan cuma menikmati dan jalanin, bukan lewatin. Kalau kata orang "sayang kalau masuk smansa tapi gak dapet pelajaran hidup apa apa dan gak ikut instansi apa apa", gua sangat setuju. Belajar untuk dewasa itu berat, tapi namanya juga hidup. Life must go on. 


Setelah ngomongin topik "berat" yang lain, tiba tiba gua berpikir... 

"nanti pergaulan anak gua gimana ya?" 
dan topik pun langsung berputar haluan. Huehehehe ini sangat moodbooster 

Ngeliat pergaulan sekarang yang makin makin makin ini, bikin serem dan rasanya pengen masang pasung aja ke anak gua biar gak keluar rumah dan aman bersama gua HAHAHAHAHAHAHAHAHHAHAHA abis itu anaknya katro, gatau apa apa. Kalo ada yang bilang "eh makan steak yuk!" anak gua akan jawab "steak itu apa? apa itu sejenis sayur?" 

A : "ih Siwon ganteng amatsih" 
Anak gua (plis kok agak geli ya ngetiknya)  : "Siwon itu siapa? Dia dulu pernah ikut mendeklamirin Sumpah Pemuda gak ya?" 

Ya kalau si A ngomongnya kayak gitu jelas anakku gak ngerti, plis lah, siwon pasti udah tua nanti, udah gak ganteng lagi 

Tuhkan, selalu. Kalau nama Siwon udah kebayang pasti jadinya gak bener postnya. 


Gak lucu won.


Sumpah. 








Selasa, 26 Februari 2013

Jika Aku Menjadi

Kalau gua jadi burung, gua akan terbang bebas ke langit tanpa batas
Iya, abis itu dimakan elang. Atau ditembak pemburu.
Kalau gua jadi Katy Perry, gua akan nyanyi Teenage Dream
Iya, abis itu semua remaja akan berharap mereka gak pernah dapet "teenage dream"
Kalau gua tinggal di Kutub Selatan, gua bakal jadi ratu Kutub Selatan
Abis itu ribut sama ratu pantai selatan. Jambak jambakan. Yang kalah ngambang.
Kalau gua jadi einstein... 
Gua akan bikin krim penumbuh rambut

dan seterusnya. Dan seterusnya.

Pada dasarnya, manusia itu emang makhluk Tuhan yang paling seksi yang gak pernah puas. Kalau udah dapet A, pasti ngelirik yang B. Kalau udah dapet AB, pasti mau yang C juga. Kayak hubungan murid dan pulpen gitulah.

Hari ini gua kembali ditinggalkan oleh sebuah pulpen tanpa kabar dan tanpa penjelasan. Kali ini pulpen standard. Heran ya, standard aja masih juga digacul. Beneran heran inimah. Mungkin begini pemikiran si pencuri pulpen

Kalau gua jadi Dinna, gua akan pake pulpen standard karena dia gapunya duit untuk beli faber castle. Dan kalau gua gacul pulpen Dinna, gua akan jadi Dinna.

Selalu pake kata "kalau"

Kalau gua jadi Rihanna, kalau gua jadi Mahatma Ghandi, kalau gua jadi penunggu warung bapa bapa putus cinta

Kadang mikir untuk diri sendiri.
Fisik lengkap, gak putus putus atau kurang kuku jempol misalnya. Mungkin cuma fakir hidung doang tapi setidaknya masih berlubang dua. Alhamdulillah masuk SMA bagus HEHE. Di rumah ada bi ucum dan pak iim. Ibu juga gak pernah lupa ngasih uang bulanan. Tiap lebaran beli baju.
Kok masih gak bersyukur ya? Kok masih mikir "kalau gua jadi si itu yang pinter mampus" atau "kalau gua jadi si ini yang kaya banget itu" dst dsb. Gak ada habis habisnya.

Kata ibu tadi, jangan selalu liat keatas, nanti silau. Liatnya kebawah biar gak item.





Senin, 25 Februari 2013


Mungkin ini udah tahun pertama sejak mengerti kalau hidup manusia itu gak akan pernah sama lagi saat mengendengar hal yang tidak ingin didengar dan lebih parahnya lagi, lebih baik untuk tidak diketahui. 
Memang bukan satu satunya di dunia, semua orang punya hal yang harus dihadapi masing masing. 

Ah, susah ya curhat di blog, harus milih kata dengan baik dan benar. 


Jumat, 22 Februari 2013

Lebih banyak hal

Ada 1 pertanyaan di dunia ini yang masih terus berputar di otak.

Ayam sama telur ayam, yang mana yang duluan ada? 

Pertanyaan itu akan jadi pertanyaan baru lagi ketika ada yang menjawab "ayam" 

Terus ayamnya darimana dong? bukannya ayam lahir dari telur? 

Dan pertanyaan ini akan kembali beranak ketika seseorang menjawab "telur" 

Telur bukannya dari ayam ya? Terus telur darimana?

Ternyata, kenyataannya bahwa gak semua pertanyaan itu bisa dijawab. Kayak misalnya pertanyaan "Dinn, kenapa nama lu Dinna dan adek lu Ghefira?" 
So what gitu. Kalau bisa puter waktu, mungkin gua akan ganti nama jadi Beyonce. Atau Rihanna. Tapi gua gak akan mau ganti nama jadi Katy Perry karena lidah orang Indonesia itu suka semena mena. Katy Perry emang secara harfiah dibacanya "keti peri" dan akan terdengar earcatchy ketika "keti peri" dilafalkan sama the bule. Tapi kalau orang Indonesia, "keti peri" akan terdengar sebagai keti ketek. Jadi inget iklan semena mena itu, "aduh, keti ku basah" 

Sebenernya sejarah nama Dinna ini udah gua ceritain ke hampir semua orang yang pernah nanya pertanyaan sangat retoris itu. Tapi, let me tell you about this.

Again. 


Seminggu setelah gua lahir, nama gua adalah Tuti... Tuti something. Bahkan ibu gua cuma inget nama "Tuti" itu. Di era 1990-an, mungkin nama Tuti itu nama gaul. Nggak, bukan berarti gua bilang Tuti itu nama yang gak bagus. Tapi coba lu cari anak umur 16-18 tahun yang namanya Tuti saat ini. 

Tapi tiba tiba, H-1 pembuatan akte kelahiran, ibu gua seakan tersadarkan. Beliau visioner, dan mikir tentang nama lain yang lebih gaul daripada yang gaul. Dan tercetuslah nama Dinna yang artinya petunjuk. Ayu yang artinya cantik, dan suatu nama kurang etis di belakangnya. Widyasari. Gua gak tega buat ngejelasin nama ini, jadi biarkan menjadi misteri. 

Si petunjuk cantik ini dulunya adalah balita gaul. Penjelajah komplek ciomas. Semua gang komplek udah di lewatin pake sepeda merk family yang masih eksis aja sampe sekarang. Semua perosotan di tiap blok udah dipantatin. Semua rumah rumah balita gaul saat itu udah pernah didatangin. Semua pos ronda pernah jadi tempat tongkrongan tiap sore.

Dan seperti layaknya bayi gaul lainnya, gua selalu megang hp yang kalau nomer 1 diteken, ringtone gaul bakal kedengeran "FIRE FIRE FIRE!" atau lagunya aquatic yang barbie girl. Dan balita gak akan jadi gaul kalau dia belum pake baju muslim bermerk Keke atau Danis ketika ngaji ke TPA. 

Waktu TK, gua mulai mengenal yang namanya kehidupan keras sekolah. Sebagai seorang balita gaul yang udah beranjak jadi anak kecil gaul, gua eksis di TK Anggraini. Gua ikut nari bali dan dapet posisi yang selalu nari di paling pojok sebelah kanan dan gak pernah maju kedepan. 
Dan saat itu, gua adalah anak dengan tas paling gaul. Tas pink dengan gambar 3 anak kecil yang teriak Haha Hehe Hoho. Tapi kegaulan itu terancam waktu seorang anak B1 pake tas yang sama kayak gua. Itulah titik balik kehancuran reputasi gua sebagai balita gaul. 

Dan sejak saat itu, kegaulan itu makin pudar dan sekarang jadi orang yang gak tau arah jalan pulang. 

Sekarang ada pertanyaan baru yang masih gak bisa dijawab. Bahkan oleh diri sendiri. 

Passion gua dimana? 




Kamis, 21 Februari 2013

Gak ada kerjaan dan cuma gak ingin tidur. 
Gak ada kerjaan dan cuma ingin hidup di dunia sendiri. 
Gak ada kerjaan dan cuma ingin melakukan hal useless 
Kayak sekarang. Buka file outline LIA tapi gak dilanjutin, cuma dibuka aja. Buku mate ada di  sebelah kiri, tapi cuma tergeletak. Kabel malang melintang di lantai dan masih belum punya niat buat beresin. Manusia tanpa tujuan, ya kayak gini. 

Bukan tanpa tujuan sih, karena hidup itu harus punya tujuan. Lebih tepatnya intermezzo dulu. Kuping dan otaknya dikosongin dulu. Lalu kesurupan. Ciat. 

Ini bukan bagian dari ngeluh kok. Udah mencoba berhenti ngeluh di tempat gak berdosa ini, dan mulai serius.  Atau lebih tepatnya di serius seriusin. Biar keren gitulah kayak post orang orang yang kayaknya kok berbobot semua. Kok berquotes semua. 

Quotes hari ini. 

22 mins : @jajangnandar selamat ulangtahun twitter jajang! semoga avanya cepet pake baju!  

Jajang kusnandar retweeted you

Hahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahahaha di retweet jajang nandar hahahahahahahahaha


Yaudah cerita jajang aja. Anjir, post ini sampah banget. Lanjut
Jadi hari ini jajang nandar ulangtahun. Bagi yang gak tau jajang, dia... gak tau. Bingung mau bilang dia siapa. Bukan, bukan temen gua kok. 
Gua gak tau dia siapa, yang jelas namanya sempet eksis di twitter gara gara tweetnya yang sangat out of the box itu. Fotonya juga oke punya, terus locationnya ; buncit lima juga cincay banget lah ya. Yaudah, gak usah dibahas.

Balik lagi ke jajang yang ulangtahun, sebenernya sih twitternya jajang yang ulangtahun. Dia heboh ngasih tau twitternya ulangtahun berkali kali, biasa lah ya kode pengen minta diucapin. Dan ternyata banyak banget yang ngucapin buat jajang. Btw, jajang imut loh sekarang, unamenya @jajanggggg gitu.

Tweet jajang yang kode --> Twirter w ulth nich,,,,, heeeeeeeeee 
Ya gitu. Coba seandainya gua yang ngetweet kayak gitu. Bukannya diselametin, malah di block dan di report as spam sama sekampung. Mainstream. 

Udah ah. Makin lama makin gak bener. Mungkin lebih baik gua melakukan sesuatu yang lebih meaning. 
Selamat dinihari.






Selasa, 19 Februari 2013

Banyak Hal

Gua pikir hari ini bakal jadi hari normal lainnya. Ulangan sama tugas numpuk udah dianggap normal, jadi ya.... ekspektasi gua seperti itu.
Gak taunya, ternyata hari ini sangat sangat gak jelas. Ulangan kimia menyedihkan, gua sampe merapal mantra, ngitung kancing, ngitung suku kata di soal, ngitung angka ulangtahun gua+ibu gua, sampe merapal alfatihah saking susahnya. Berusaha mengeluarkan six sense gua sebagai orang yang bisa melihat huruf yang bersinar. 

Tapi untung Agni si pemain Crazy Little Thing Called Love nyembuhin mood hahahahahahaha terimakasih Nam dan semuanya yang rusuh tadi. 

Selamat ulang tahun banjar S2B4 setia yang selalu sabar  Ni Made Agni Febby Wulandari. Makasih untuk orangtua Agni yang udah ngelahirin Agni dan membuat dia bisa sebanjar sama saya :') Hahahaha. Sekarang udah makin gede, makin mirip Nam, dan harus punya pribadi yang makin dewasa. Semoga bisa terus jadi roket yang bisa menembus mimpi dengan kecepatan lepas. Semoga terus cinta damai dan bisa jadi plegmatis-koleris yang bisa mengatur dirinya. 

Selamat ulangtahun(lagi) nimade!




Udah 3 biji aja hahaha yang lain makin aneh jadi daripada harga diri tercoreng mending dihentikan. 

Dan abis berbuat maksiat dengan kue tadi, semua langsung pergi ke kemuning gading. Dan gua dan afu yang agak gak tau malu, ngajak si mas mas dari Lhokseumawe foto bareng :'))) 

Ah iya. Selamat Ulang Tahun juga buat pasukan LKBB XXI


Terimakasih untuk pelajarannya selama ini. Tentang apa arti keluarga. "Keluarga itu satu. Gak ada yang meninggalkan dan ditinggalkan". 
Terimakasih untuk pengalaman berharga dari kalian selama ini. Tentang bagaimana belajar baris dari 0, tentang bagaimana hebatnya kekuatan "mental diatas fisik", tentang bagaimana asiknya merunduk-tiarap-aman bareng bareng. Tentang bagaimana seni minum air keran WC yang baik dan benar. Tentang disiplin waktunya. Tentang seni pake pemberat di tangan atau di kaki. Tentang ke KFC tatos bareng bareng sampe malem dan cuma beli pake gocengan. Tentang hujan hujanan dan berasap di pundak. Tentang ngeriung ngumpul di tengah lapangan sambil tiduran seakan lapangan itu tempat paling higienis di muka bumi. Tentang botak bareng bareng dan potong rambut bareng bareng. Dan hal lainnya yang gak mungkin dijelaskan semuanya. Terimakasih. 

Senang pernah diberi kesempatan untuk kenal orang orang hebat seperti kalian. 
Mungkin bukan pasukan dengan baris terbaik. Bukan yang pernah membawa piala tinggi. Bukan yang pernah lari keliling kota bogor. Tapi disini adalah tempat dimana gak akan pernah menemukan hal 'x' itu selain disini. 

Selamat malam! 





Sabtu, 16 Februari 2013

Semua orang bicara soal mimpi. 
Semua orang bicara tentang perbedaan realistis dan pesimis. 

Dan here i come. Bicara soal diri sendiri. Tentang mimpi diri sendiri. 

Dari kecil, gua selalu bercita cita jadi dokter. Jadi orang yang bisa nyembuhin orang yang sakit kayak Cilla, well, jaman dulu Cilla belum ada. Yang ada baru Maisy dan Sherina. 
Baru waktu kelas 6 SD, gua putar haluan dan bermimpi jadi seorang penulis novel. Novel genre apapun. Asal nama gua bisa tercetak di sampul sebuah novel best seller, itu cukup. Gak perlu jadi orang kaya, begitu gua pikir. Gua cuma berpikir untuk menyenangkan diri gua sendiri. 
Tapi ternyata setelah masuk SMP, gua akhrinya mengerti kalau hidup itu bukan cuma sekedar menyenangkan diri sendiri, tapi banyak pihak yang terlibat di kehidupan gua. Ibu misalnya. Waktu SD, gua gak pernah peduli sama nilai gua sendiri, toh gua selalu ranking di kelas. Dan gak pernah ada hadiah khusus, atau perayaan khusus seperti yang teman teman gua lakukan kalau mereka dapet ranking 3 besar. Gua cuma menjalani hidup gua sebagaimana mestinya, sebagaimana senengnya gua. Tapi semenjak SMP, ketidakpedulian gua akhrinya jadi pukulan buat diri sendiri. Nilai gua anjlok di semester 1. Dan itu pertama kalinya gua liat ibu gua kecewa. Saat itu gua mengerti. Kalau saat lu menginjakkan kaki di SMP, akan ada lebih banyak orang yang harus lu pikirkan perasaannya. Bukan sekedar hidup.

Kelas 2 SMP, gua kembali mengganti mimpi gua jadi seorang dokter. Kali ini bukan cuma sekedar dokter yang bisa nyembuhin orang sakit, tapi jadi dokter anak. Di buku buku SMP gua dulu, gua sering nulis "dr.Dinna Ayu Widyasari Sp.A". Dan mimpi itu berlanjut sampai kelas 1 SMA. 

"Kalau diliat, kamu emang bukan murid dengan nilai paling besar. Murid dengan IQ paling tinggi. Tapi kamu bisa jadi hebat dengan cara kamu sendiri. Setidaknya daripada jadi orang terbaik, lebih baik jadi orang yang selalu melakukan yang terbaik menurut diri sendiri. Kamu kan udah masuk SMANSA, harus bisa jadi dokter" 
Kalimat yang gak pernah gua lupain sampe sekarang. Kalimat ini diucapin waktu hari pertama masuk Smansa. Naik mobil APV lama, dan duduk di depan. Bareng ayah.  

Semester 1 di SMANSA bagi gua semester terberat. Gua kaget sama lingkungannya yang penuh orang orang pinter. Gua gak siap. 
Semester 2, ternyata Allah ngasih kehidupan yang lain. Hidup rasanya jumpalitan kesana kemari. Gak jelas. Berusaha cari pegangan. Dan yang bisa gua lakukan cuma kabur. Beralasan "sakit" dengan arti yang beda. Antara bohong dan nggak. Mimpi gua berubah 180 derajat. Atau lebih tepatnya, gua gak lagi punya mimpi. 

Sampai sekarang, gua belum punya mimpi yang jelas. Belum punya tujuan, sebenernya mau jadi apasih? Loncat dari teknik ini ke teknik yang itu. Tanpa gua tau passion gua sebenarnya dimana. Mau gua apa. 

Ketika semua quotes tentang mimpi menjadi basi karena terlalu banyak quote yang lu dengar.  Ketika hidup lu bukan lagi tentang menyenangkan diri lu sendiri tapi tentang bagaimana menyenangkan orang lain. 

Sekarang cuma bisa kayak gini. Semua orang punya kemampuan sendiri sendiri untuk suffer, bukan? 
Semoga rencana teknik yang ini bisa menutupi mimpi yang dulu.
Bismillah




Kamis, 14 Februari 2013

Gak Ada Judul

Hidup manusia memang gak selalu mulus. Dan mengingat gua juga bagian daripada manusia, jadi bisa dibilang hidup gua juga gak bisa selamanya mulus. Bahkan, jenis kulit muka aja udah menunjukkan ketidakmulusan hidup. Maksud gua, mungkin Tuhan emang udah menunjukkan segala sesuatunya lewat garisan wajah. Ngomong apa sih.

Gua tipe orang yang menganut paham "bahagia itu sederhana" semenjak masuk Smansa. Seperti contohnya,
Bahagia itu sederhana. Ketika lu gak remed, atau lu remed tapi remednya sekelas, itu yang dikatakan bahagia. See? Sebenernya untuk jadi bahagia itu mudah. Tergantung kondisi sih sebenernya.
Disaat lu ulangan, bahagia itu sesederhana bisa ngerjain soal, entah itu bener atau nggak yang penting diisi. Saat lu lagi bosen dan mendadak menemukan wifi di tempat gak terduga, mungkin saat itu lu bisa dikatakan sebagai orang yang berbahagia. Terlepas dari latar belakang hiduplu gimana.

Ngomong ngomong tentang latar belakang hidup, kadang waktu di angkot, gua sering memperhatikan sekeliling. Memposisikan diri sebagai pengamat, itu kadang bisa membunuh waktu. Memanagement waktu dengan teori relativitas waktu itu gak salah. Ya asal gausah dipelototin juga orang yang lu perhatiin, nanti dia jengah atau nanti lu dikira naksir dia. Plis.
Kembali lagi, kadang gua mengamati orang orang di sekeliling gua dan meratiin ekspresi mereka. Dengan kesotoyan diluar batas, kadang gua suka mikir, orang ini baik gak sih? orang ini pernah makan cimol slot gak sih? Atau jangan jangan dia pecandu crab stick kayak gua? Dan, apa orang ini abis diputusin pacarnya? Kenapa mukanya sedih? Apa orang ini suka boyband Korea? Apa cewek ini suka berantem sama ibunya? Apa cowok ini suka Girls Generation? Atau jangan jangan cewek yang duduk di arah jam 10 gua ini freak karena dia baru tau kalau 0-1 = 1 simpan 1, dan cowok yang duduk di deket supir itu psikopat? Terus, pengamen yang tadi itu kenapa bisa jadi pengamen? pasti dia diusir sama ibu tirinya yang hanya sayang pada ayahnya aja. Duit ayahnya sih sebenernya. Dan kenapa ya ibu itu mukanya ceria banget? Apa dia baru dapet kabar dari nomor gak dikenal kalau dia menang ratusan juta? Atau jangan jangan ibu ini juga psikopat? GUA DIKELILINGIN ORANG PSIKOPAT! 

Cari laut. Ngambang.

Lucu kan? Yang tadinya seorang ibu biasa yang kayaknya baru pulang pengajian itu, mendadak punya tittle sendiri di kepala lu sebagai ibu psikopat yang baru kena tipu. Sebenernya intinya sih, gua penasaran sama latar belakang hidup semua orang. Serius. Kalau dibuat skala 1-10, skala ke kepoan gua mungkin ada di angka 7,5. Bukan psikopat kok.

Nah. Masuk ke intinya.
Hari ini, ada beberapa hal yang bikin sedikit bahagia dan banyak kemuraman. Mungkin lebih baik gua tulis kebahagiaannya dulu aja
1. Pulang cepet! HAHAHAHA
2. Bibi udah beli indomie soto ayam setelah sekian lama rumah gua kehabisan stok mie
3. Ngobrol sama tetangga sebelah yang mukanya kayak calon calon penghuni surga
4. Hari ini bisa dibilang gua makmur. Gak jajan apapun selain danu

Dan kemuramannya,
1. Ulangan mate zonk, biologi lumayan tapi bikin mual
2. Pusing seharian dan ingus ngalir terus kayak timeline malem minggu
3. Infinitize sama Fly High belum sampe. Bogor-Jakarta aja ngirimnya seabad. DEMO!
4. Mood sangat jelek. Mungkin efek ulangan.
5. Masih gak ngerti sama banyak hal. Gak, gaakan gua bahas kok
6. Power Bank gua entah dimana. Masih di sekolah gak ya?
7. Direndahkan adik sendiri itu jijik. Dia pamer soal kumonnya yang udah level F dan ngitungnya cepet banget. Pas tanding tadi, gua kalah. Gua benci kumon atau temon atau lemon itu.
8. Malah blogging tentang hal sangat gak penting.

Sudahlah. Tamatkan saja






Jumat, 08 Februari 2013

Cerita aja

Gak tau kenapa, hal yang terpikir dari tadi pagi itu cuma "tidur". Bahkan ketika ulangan fisika yang sangat gak manusiawi itu, gua sempet sempetnya bengong tentang kasur gua di rumah.

Suatu batang homogen yang massanya 13 kg dan bisa ditiduri, disandarkan pada sebuah kasur yang tingginya 15 meter. Wow, tinggi sekali kasurnya. Jika kasur licin dan lantai kasar, maka koefisien gesekan antar lantai dan batang homogen adalah...

Yuk, tidur.
Soal yang semacam ini aja cukup bikin pusing dan bikin penyakit sindrom pengenus tidurbangetus, nah, soal ulangan yang tadi itu jauh dari yang ini. Ada katrolnya. Ada bendanya. Ada orangnya. Atau orang yang dikatrol. Atau benda yang dikatrol sama orang. Mending katrolin diri sendiri, go to the heaven.

Terus pas istirahat karena gua gak punya uang atau lebih tepatnya lagi hemat atau lebih tepatnya berhemat untuk tidak berhemat, jadi gua memilih buat nonton running man episode yang udah tertonton.
Kata bu Bahasa inggris di sekolah gua, always smile, always say greeting, study hard, and go to the heaven. Mungkin kegiatan gua ini re: nonton running man ini salah satu kegiatan yang membantu untuk "go to the heaven". Mungkin.

Pas pulang, yang ada di pikiran gua cuma "kasur kasur kasur kasur!" jadi, gua langsung beberes dan nyeret tas. Harusnya gak boleh begini soalnya ada kumpul. Kirain gak jadi. Taunya jadi. Kasurnya di pending dulu, dan rasanya itu............................................

Gak usah diceritain kumpulnya karena akhirnya ya kayak biasanya. Ngelawak. Ngeledek hal hal gak lucu. Foto foto. Alay bukan. Silahkan caci maki orang orang ini. Termasuk gua, karena as usual, susah pulang kalo udah begini. Halah. Go to the heaven.

Gak jelas kan? Emang. Gak tau kenapa gua ngepost ginian. Pengen aja.

membohongi diri dengan camera360. Anak Pandawa mana sih yang kulitnya putih tanpa camera360 :) dan ini di post juga karena pengen aja. Namanya juga iseng, segala hal bisa dilakukan. Dannnn suka banget foto ini, guanya lucu banget kayak asmirandah gagal oplas.


 

Minggu, 03 Februari 2013

Reply 1997

Drama korea mungkin udah jadi hal yang wajib buat ditonton buat para cewek. Gak sih, mungkin gua doang. Tergantung selera. Tapi setelah gua perhatiin, ternyata hampir semua cewek suka drama korea kok, walaupun awalnya menghina hina dulu, bilang si ini gak gentle gak ada kumisnya si itu gak macho gak ada abs nya, tapi akhirnya banyak dari mereka yang akhirnya mengakui kalau nonton drama korea itu bukan lagi haram, tapi jadi sunnah.

Contohnya, kasus ibu gua. Awalnya dia selalu bilang "siwon itu mukanya mirip kuda", "minho itu mukanya kayak kodok dan memancarkan kesedihan", "Yoo SeungHo itu bagusnya main film 18++ karena mukanya mesum" Gua cuma bisa istighfar, dan nginget kalau beliau ibu gua, yang melahirkan gua dengan penuh susah payah, yang memandikanku saat kecil dan tidak lagi memandikanku saat remaja, yang memberi makan aku hingga sekarang dan yang memberi uang saku yang sudah dipotong setengah setiap harinya hingga saat ini, dan ibu  yang selalu tersenyum dan memancarkan kasih sayang saat gua memilih untuk membeli sepatu olahraga dengan merk Adios dan bukan Adidas, dan memilih untuk membeli nasi goreng biasa dan bukan nasi goreng special. Dinn, cukup.

Dulu, itu dulu. Tapi semenjak ibu gua ikutan nonton filmnya Siwon yang judulnya Athena, lain lagi ceritanya. Beliau akhrinya ngerti kenapa gua se-begitu tergila gila sama Siwon.
Tapi yaudah lah, gausah bahas siwon. Makin panjang nanti.

Nah, kali ini mau bahas salah satu drama Korea yang bagus dan recommended. Judulnya Reply 1997

Untuk para cewek, fisik pemain dari suatu drama Korea itu hal paling penting diatas jalan cerita. Kalau pemainnya cantik cantik dan ganteng ganteng, niscaya, cewek akan bilang setidaknya drama itu "lumayan" walaupun jalan cerita drama itu sangat alakadarnya. Rebutan harta, amnesia, dsb dst. Tapi kalau jalan ceritanya bagus banget dan yang main tampangnya alakadarnya, cewek pasti juga akan bilang "lumayan". Mungkin gak semua kayak gini, tapi rata rata.

Dan Reply 1997 ini bisa dibilang paket komplit. Pemainnya enak diliat dan jalan ceritanya asik parah. Jadi, pantes kalau ratingnya tinggi di Korea.

Gua bukan orang yang pinter cerita, jadi mungkin gak akan cerita tentang isi dramanya. Asli, gua tipe orang yang kalau cerita pasti loncat loncat, gak kestruktur. Jadi, mending nonton sendiri

Mau kasih pendapat nih. Dramanya bagus, cuma masih agak gak rela kenapa harus ada cast homo di drama itu dan kenapa harus Hoya yang homo. Masalahnya, Hoya itu sangat...cowok. Dan di drama itu, Hoya itu jadi "cewek"nya. Harusnya mungkin si Yoojung aja yang jadi homo. Sumpah, geregetan.
Tapi bagusnya dari adanya tokoh homo itu adalah, gua jadi ngerti. Jadi berbeda itu bukan maunya dia. Lagi pula siapa sih yang mau jadi homo, atau-lesbi misalnya? Gak ada. Bukan membenarkan, tapi akhirnya bisa mencoba mengerti dan memposisikan diri.
Selama gua nonton drama ini, saat gua liat Hoya yang keliatan sedih kalau Yoon Jae jalan bareng Shi Won itu, gua ikut sedih. Maksud gua... kasian banget sih. Semua orang emang udah dasarnya pengen dicintai dan.... HAAAAAAAAAAAA gakuat gakuat ceritanya ini terlalu menyedihkan. Mau nangis.

Mari kita tinggalkan topik sedih ini dan beralih ke bagian serunya.
Gua SUKA banget waktu Shi Won dateng ke konsernya H.O.T dan joget joget heboh.

Jadi gini, Shi Won (dia cewek, dia cewek) itu fans dari boyband yang namanya H.O.T dan cinta banget sama boyband ini. Mengingatkan diri gua sama diri gua sendiri, jadi semacam dapet temen sepenanggungan gitu lah. Cuma ya gua gak sefanatik Shi Won kok.
Balik lagi ke awal, jadi suatu hari Shi Won ini dateng ke konsernya H.O.T dan joget joget heboh sambil teriak teriak nama personil grup boyband itu, dan mengingatkan diri gua sendiri bagaimana gua goyang goyang itik kambing kuda kodok waktu liat SHINee nyanyi lagu Love Like Oxygen di SMTown waktu itu. Seneng, ternyata ya remaja emang gini. Mumpung masih muda, kenapa harus terpatok sama mainstream yang ada sih? kenapa gak berusaha jadi berbeda dan suka hal hal berbeda? hmmmm

Udah deh, namanya pendapat pasti akan sangat panjang lebar, jadi karena gua harus mengerjakan sesuatu yang lain... soooooo gua hentikan disini.

Dramanya bagus kok, asli. Nonton deh. Tapi nanti aja kalau udah ketemu liburan lagiiiiii hahahahahaha. Selamat nonton bagi yang mau nonton. Bagi yang nggak, semoga jadi mau nonton. Yang tetep gak mau nonton, yaudah. Sakarepmu