Selasa, 01 Januari 2013

Taun baru, jendral!

Wuiiiissssh udah 2013 aja ya. Kita berhasil selamat dari "kiamat" 2012, kayaknya suku apa tuh? mina? muna? yaman? apalah itu yang ngeramalin, mereka salah perhitungan. Agak giting emang, dimana sebuah kesalahan perhitungan "kiamat" bisa menghasilkan sebuah film yang sangat laku. 
Alhamdulillah dulu lah. 

Gimana tahun barunya? Bakar jagung? bakar ayam? bakar ikan? bakar diri karena kelamaan jomblo? beruntunglah kalian yang berhasil melakukan itu di malam tahun baru. 

Ini semua karena... 

Tanggal 31 Desember 2012 atau tepatnya setahun yang lalu, dengan sangat mendadak, gua dan keluarga pergi ke rumah budhe (sebutan untuk tante yang lebih tua dari ibu lu ; bahasa jawa) gua di suatu daerah di Jawa Barat. Dan rute perjalanannya itu Bogor - Bekasi - dan suatu daerah di Jawa Barat. Gua ke bekasi dulu buat nyamperin bulek (sebutan untuk tante yang lebih muda dari ibu lu ; bahasa jawa). 
Jam setengah 6 sore, kita sekampung berangkat kesana dengan kerusuhan yang gak terdefinisi. Gua sih anteng aja duduk di bangku belakang sambil makan pringles

Sampe di subang, kita ke pasar subang buat nyari petasan dan ternyata nihil. Gak ada satupun pedagang petasan, yang ada cuma jejeran penjual terompet. Akhirnya kita muter muter di subang buat nyari petasan doang, tapi anehnya, di jalan gak ada satupun penjual petasan. Akhirnya karena om gua yang nyupir udah capek juga, kita memutuskan buat  ke rumah budhe dengan tangan hampa. 
Beberapa meter sebelum rumah budhe, budhe telpon kalau katanya areng buat bakar bakarannya gak ada. Katanya nanti aja ceritanya. Yoweeesssssss  gajadi bakar bakaran karena semua terlalu malas untuk pergi lagi. 

Sampe di rumah budhe, beliau cerita tentang gimana hecticnya beliau hari ini. 

Jadi, pakdhe gua itu Angkatan Udara, dan diantara para angkatan udara itu ada acara tahun baruan yang diadain di rumah letnannya, atau apalah itu pokoknya petingginya. Dan pakdhe itu jadi koor layanan masyarakat. Otomatis, budhe juga ikutan sibuk, bahkan lebih hectic daripada pakdhe. 
Layanan masyarakat bukan berarti cuma ngurusin transport atau ngelayanin masyarakat gitu lah, tapi termasuk konsumsi. Dan pas siang, si letnan ini makan makanan yang disediain buat nanti tahun baruan kan, dan abis makan itu, beliau langsung buang buang air. 
Nah, ini dia masalahnya. Pakdhe gua langsung dituduh katanya makanannya ngandung sesuatu. Dan si letnan dibawa ke rumah sakit. 
Tau gak sih? Ternyata, kata dokter, si letnan cuma masuk angin. Gak ada hubungannya sama makanan yang dia makan. 

Huftina. 

Pas sore, kayaknya si letnan ini udah lebih baik, kayaknya sih udah pake minyak angin :) 
Dannnnnn pas sore, hujan! Letnan ini langsung rusuh, dia marah marah kenapa hujan. Dan si letnan ini sampe pergi ke rumah budhe gua, dan marah marah "Bu, gimana sih? Kok bisa sampe hujan?" 

Budhe gua bilang ke kita (pas ceritain ini loh ya, bukan dia ngomong ke letnan itu) : "emang dikira aku pawang hujan? lah kok jadi nyalahin aku!" 
Dan ibu gua bilang "kayak kebiasaannya ibu aja mbak, lempar kolor ke genteng" 

Yah, bisa dibilang keluarga gua punya kebiasaan yang agak absurd. Nenek dan kakek gua di Madiun percaya, kalau ngelempar kolor ke genteng itu bisa bikin hujan berhenti. Jadi jangan heran kalau di atap rumah nenek gua ada kolor kolor berjemur. Itu menandakan, kalau nenek gua butuh sinar matahari.


Nah kembali lagi ke scene budhe dan letnan. 
Budhe gua bilang ke pak letnan "tenang pak, malem ini pasti berhenti, yakin sama saya" 
"kok ibu tau?" 
"ya tau lah pak. Saya sering ngurus beginian. Bapak tenang aja" 
Dan pak letnan pun percaya. Halah banget gak sih.........................................
Jam 7 maleman, bener aja. Hujan berenti. Gua sih curiga budhe gua lempar kolor ke genteng rumah letnan itu, tapi budhe gua bilang nggak. Yah, sayang.

Terus, budhe gua tuh udah nyiapin arang buat nanti dipake keluarga kan. Taunyaaaaa di rumah pak letnan itu butuh arang BANYAK jadi terpaksa arangnya dikasih buat acaranya pak letnan. 

Yaudah, gak apa apa kok. Terompet gak ada, dan gak jadi bakar bakaran. Akhirnya, sekeluarga besar pun menggelepar semua di ruang tv sambil nonton konser tahun baru RCTI. What a life..... 
Jam 12... taunya... sepiiii banget. Gak ada suara petasan, SAMASEKALI. Hiks... kok gini sih... kok gini.... 

Jadi begitulah taun baru gua dan keluarga! hahaha mungkin terkesan garing, cuma gua cukup bahagia dengan bisa berkumpul kayak gini. Setidaknya walaupun gak rame bakar bakaran dan tiup terompet, tapi kita rame ngomentarin konser taun baru itu, dan waktu gua ngubah channel dari RCTI ke KBS world, om dan tante gua yang baru nikah dan paling mengikuti jaman sibuk mencela makhluk makhluk ganteng di tv. Apapun yang dilakukan, kalau bareng keluarga pasti asik ya~ 

Selamat datang 2013! Semoga tahun ini bisa dijalani jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh lebih mudah daripada 2012 yang penuh cobaan itu hahaha. 

Selamat tahun baru! Semoga bisa membuka lembaran hidup baru yang lebih baik :) 










Tidak ada komentar:

Poskan Komentar