Sabtu, 26 Januari 2013

Jadi Apa, Din?

"Manusia diciptakan dengan kelebihan dan kekurangan masing masing. Tuhan itu maha adil" Kalimat itu kayaknya udah ngelotok di otak setiap orang. Kalau ada orang yang belum pernah dengar kalimat ini, ada beberapa kemungkinan. Yang pertama dia anti sosial, dan yang kedua, dia anti sosial.

Untuk beberapa kasus di orang lain, gua menemukan bukti keadilan ini. Contohnya, ada orang yang fisiknya biasa aja tapi otaknya einstein. Atau ada orang cantik tapi otaknya kosong. Atau ada orang yang bakat di seni dan biasa aja di akademik. Atau ada orang yang fisiknya biasa aja, gak berbakat seni dan biasa aja di akademik tapi dia kaya raya sampe duitnya bisa buat showeran.

Dan!
Gua jadi berpikir tentang diri gua sendiri. Udah mikirin ini dari dulu, tapi belum ada jawabannya. Nanya orang pun, mereka malah akhirnya ngebully. Sudah biasa-_-

Gua bingung gua 'lebih' dimana.
Pernah gua tanya hal ini ke satu orang, dan dia jawab, mungkin gua berlebih di musik karena gua bisa main gitar klasik. Asal lu tahu, gua sendiri aja sadar diri, sense of music gua mungkin cuma ada di dalam range 0-3. Semua orang bisa belajar main alat musik, tapi gak semua orang punya sense of music.
Ada lagi, gua tanya apa kelebihan gua. Dia jawab baris berbaris. Dan gua ngakak, ngakak parah. Baris gua itu ece ece banget, ini baris belajar lagian bukan baris bakat. Mana badan sama sekali gak menunjang buat beginian. Harusnya tipe badan gua itu tipe badan yang selalu  makan, terus menggeletak di kasur biar gendut.
Terus gua tanya ke orang yang berbeda lagi. Dia jawab gua bisa nulis cerita lucu. So what gitu, maksud gua, semua orang bisa nulis hal lucu kalo emang ada kejadian lucu dan mood lu lagi baik. Jelas ini bukan suatu kelebihan. Ini namanya penghancuran nama baik............
Terus gua tanya ibu gua. Dia jawab, "kamu jadi anak mama aja udah kelebihan loh dinn" Terus ma.... kalau saya gak punya ibu, saya dateng dari mana? dari cerobong asap? ...........................
Waktu seseorang liat nilai rapot gua, dia bilang "din, nilai seni budaya lu bagus tuh, masuk sekolah teater aja" dan iya, nanti pas gede gua jadi Emma Watson, main Harry Potter yang tertukar. Bingung antara dia muji atau dia ngebully. Bisa aja kan artinya jadi "dinn lu itu gak pinter akademis mending lu pindah ke sekolah teater sana"

See? gua ini kayak anak yang hilang arah. Gak tau passionnya dimana. Kalau kata hasil psikotest, gua bagus di bidang teknik teknik. Dan yah, mungkin ngambil jurusan teknik lingkungan nantinya gak buruk. Dan gua akan bikin limbah jadi parfum. Agak jijik sih ya

Selesai.





Tertanda, manusia yang masih tersesat dan tak tau arah jalan pulang.




 


Tidak ada komentar:

Posting Komentar