Rabu, 23 Januari 2013

A little thing called random

Sekarang mau masuk kuliah, prosesnya ribet banget. Beda sama waktu gua SD mau masuk SMP, bener bener gak tau apa apa, gak ngurusin apa apa tiba tiba masuk aja gua. Terus dari SMP ke SMA, nah kalau ini agak ribet cuma ya standar lah. Foto 3x4, NISN, surat keterangan kelakuan baik (setidaknya dalam surat kelakuan baik, sekolah bilang gua baik. Dan gua tau gua anak baik. Hentikan), terus.. dsb dsb dst. Tapi itu ribetnya pas kelas 9.
Sekarang beda lagi. Mau masuk kuliah aja udah harus nyetor nilai dari kelas 10 smt12 dan kelas 11 smt1 (untuk angkatan gua). Gak ngerti lagi. Tapi yah, ikutin aja

Dan kejadian ini berlangsung dari tanggal 22-23 Januari 2012. Tanggal bersejarah sampe kapanpun.

Jadi ceritanya, waktu itu ibu BK nyuruh kita ke ruang komputer buat masukin nilai. Pas sampe sana, kita disuruh log in dulu. Nah ini dia.

Waktu itu gua gak hafal NISN gua dan kartu pelajar gua raib entah kemana. Suka gitu kan? disaat lu butuh barang, barang itu bakal hilang. Saat lu gak butuh, barang itu bakal dengan seenaknya muncul. What a life.
Yaudah, katanya disuruh cari nama gua di website itu, nanti bakal ketemu namanya. Formatnya begini

Nama : Dinna Ayu Widyasari
Tempat lahir : Bogor
Tanggal lahir (kalau gak salah cuma tanggal) : 10091996

Saat gua klik 'find', nama gua gak ada. Akhirnya gua panik dan nyoba terus tapi gak berhasil berhasil.  Terus, gua nanya ke guru guru yang ada disitu, dan setelah nyoba beberapa kali lagi dengan format nama seperti Dina, Dynna, Dyna, Dinna Ayu, Dina Ayu, Dinna Ayu Widiyasari, Dina Ayu Widiyasari, dan tanggal lahir dimodifikasi seenaknya jadi 09101996 dan mendadak lahir di Jakarta, hasilnya tetep 0. Gua mau nangis, asli. Panik.

Terus gua nanya lagi ke guru lain, dan dia bilang "kok bisa gak ada? ada semua disitu pasti. Atau jangan jangan kamu murid ilegal nih. Coba sana ke SMP kamu. Dulu SMP mana?"
"SMP 4 bu :')" sekolah yang bikin gua gak bosen kesana. Gua kangen 4 banget. 

Asli, gak ada yang lebih menyakitkan daripada dibilang 'murid ilegal' berasa gua makhluk antah berantah yang datang dari planet kecil bernama EXO didampingin sama 12 alien ganteng segala rupa. Mau dong.       yang masuk ke smansa dengan ijazah beli dan NISN ngarang.
Kakiku lemas, dan rasanya keseimbanganku mulai runtuh. Aku tidak bisa membayangkan diriku seperti itu. Hatiku sakit, seakan ada busur panah yang menancap langsung ke hatiku, dan terlalu perih untuk dicabut. Aku membiarkan panah itu tetap menancap disana dan membiarkannya meradang.
HALAH

Yaudah, dengan sok cool, gua kembali ke kelas. Air mata ini, jatuh dari pelupuk mata dan mengalir indah di pipi. Nggak anjir-_-

Beberapa saat setelah bel pulang, gua langsung tarik vivi ke smp 4. Pas sampe di 4, Ya Allah, sindrom kangen 4 muncul. Perasaan yang sama setiap gua datang ke sini. Hhhhhh
Bangunannya udah beda, beda warna maksudnya. Asli, gua kangen SMP 4 yang masih jadul kayak dulu, warna hijau. Sekarang jadi abu abu. Bagus sih, cuma ya mungkin karena gua gak terbiasa, jadi bagi gua asing. Terus keadaannya jauh lebih rapi daripada waktu dulu, mungkin karena sekarang kan semuanya udah RSBI gitu deeeeeh angkatan gua kan reguler terakhir. Eh lupa, RSBI udah dicopot ya hehe akhirnya gaada kesenjangan sosial lagi.


ini 4 djaman doeloe

                                                             9E angkatan 2010-2011

                       8c 8d yang gak bisa dipisahin gimanapun juga waktu itu. Ex bilingual hahahahahaha

                                                   Mila-Syifa-Ayu-Vista-Sapi-Tuti-Gua
 Kelas 8. Diene- Ayu- Mustika- Gua - Aulia . Ketika jaman tangan syahrini masih jadi mainstream dan bukan suatu kealayan. Ketika megang poni adalah suatu keharusan. Ketika senyum dikulum masih jadi trade mark biar imut. Disaat kerudung seseorang di atas sana sangat alay dan bikin efek kepala peang, dulu itu dikata rapi.Namanya juga anak SMP, gausah sok sok gak bergaya kayak gini deh. Gua tau lu semua pernah foto dengan lidah menjulur dikit, atau foto dengan tangan depan bibir, atau foto dari atas, atau foto dengan pipi menggembung.

satu lagi!


HAHAHAHAHAHAHAHAHA drama kelas 8, the red and the riding hood, atau gimana lah itu tulisannya. Pokoknya si kerudung merah. Disitu, gua jadi kelinci yang ber-jo-get lagunya pussycat dolls - when i grow up. Terus, gua dapet award sebagai pemain pembantu terbaik.Dulu sih gua bangga, tapi sekarang... tetep bangga lah ya. Juen(RRD) -Dinna (kelinci gaul yang bahkan gaada di cerita aslinya) - Diene (nenek) -Sofi (ibu) -Oji (serigala)-Adit (tukang nebang pohon) -Renda (narator) -Aang (pemburu) . Masih inget gueee

Sudah cukup flashbacknya.

Nah lanjut lagi. 
Jadi pas sampe 4, gua langsung ke ruang guru dan ketemu sama Pak Mukhlisun. Rasanya beliau mendadak bersinar, soalnya biasanya, pak Mukhlisun itu yang ngurusin surat surat ginian. Aaaaaaaaa
Akhirnya gua langsung curhat dengan heboh, yah, karena gua juga tau beliau itu guru yang bisa diajak sangat santai jadi slow aja mau cerita dengan gaya gimana juga. Terus beliau bilang "kamu ini heboh banget. Cari aja tuh NISN di ijazah kamu, ngapain kesini segala" Huh.
Terus akhirnya gua ketemu sama bu Yoyoh Mardiah, guru fisika. Wali kelas gua dulu, wali kelas ter-sayang banget inimah. Pas ketemu, dia langsung bilang "Dinn, kamu berisiknya gak ilang ya, pusing ibu. Kurusnya juga gak ilang. Ngapain kesini?"

Satu satunya guru yang seumur kehidupan gua di SMP yang ulangtahunnya dirayain pake kue, macaroni schotel, dan buket bunga, adalah beliau :')))
Akhirnya gua cerita lagi dengan gaya yang lebih heboh daripada gua cerita ke pak mukhlisun karena gua juga tau, beliau udah hafal gaya cerita gua jadi gak akan tersinggung. Sayang banget deh sayang banget.
Terus beliau nenangin gitu deh baik banget, mana tenang banget gayanya dan bahasanya juga bikin langsung percaya. Gua menemukan sosok "guru" yang bener bener "guru" di beliau.Huweeeee

Akhirnya, setelah selesai urusan NISN "ilegal" ini, gua nemenin Vivi nyari pak Dayat. Sekalian gua pengen nyari pak Didin, beliau OB ter-sayang juga. Maksud gua, beliau itu OB paling gaul, paling asik diajak ngobrol dan paling ramah. Lucu banget orangnya, agak gemuk terus agak pendek, dan mukanya itu berseri seri terus. Kadang gua mikir, Pak Didin ini hidupnya kayak gak punya masalah, hepiiiii terus keliatannya. Kalau nongkrong di sekolah sampe sore, Pak Didin ini orang ter asik buat diajak ngobrol. Bareng temen temen lah ya, yakali berdua hahahahahahahahaha.
Taunya, katanya pak Didin itu udah gak di SMP 4 lagi. Sedih, asli. Sedih banget.

Nah, abis ituuuu gua ke rumah dan melakukan apa yang harus dilakukan terus besoknya gua masukin nilai dan bisa! hahahahaahahahahahahahahha ternyata se simple itu, cuma panjang aja ceritanya.

Ini bener bener random. Inti ceritanya juga gak jelas :))))))

Post ini didedikasikan untuk orang orang hebat yang pernah saya temuin di SMPN 4 Bogor.
Saya rindu. Saya ingin "pulang". Saya belum betah tinggal di rumah saya yang baru.

Kenapa ya? Feelnya beda mungkin, kalau sekarang orang orang lebih individualis, sibuk dengan urusan masing masing. Cuma ekskul baris berbaris itu aja yang bikin saya dapet rumah baru, rumah yang "hangat" .
Sayang kalian :)





    

Tidak ada komentar:

Posting Komentar