Selasa, 29 Januari 2013

Selasa

Hari ini hari ter-apa banget. Bisa dibilang produktif dan bisa dibilang nggak. Apa hectic ngerjain pr di sekolah itu termasuk produktif? Mungkin iya. Mungkin

Terus pas biologi dapet julukan aneh aneh dari guru. 
Mila si "lincah dan tomboy" 
Vivi si "pendiam" 
Aul yang "lincah dan gesit" 
dan Dinna yang selalu tertukar sama nama Gina. 
"ayo gina di usus besar terjadi apa aja?" 
"dinna bu" 
"oiya gina ya, ayo jawab" 
"dinna bu" 
capek. Dan kamis ulangan biologi. Lebih capek. Syududu

Waktu Bhs Sunda, belajar tentang gaya bahasa. Dan ada satu kalimat yang bikin gua agak merasa terpanggil "si Asep mah kawas belalang, meuni kurus jeung luhur pisan". Untungnya gua sabar dan gak lagi megang pisau. Untung cuma pegang pulpen. Jadi yang gua lakukan cuma nulis. Dan kalau pegang pisau pun, mungkin gua akan tetep nulis pake pisau dengan tinta darah. Arrrwwww

Pas istirahat, hectic buat ngerjain pr fisika tentang kesetimbangan benda tegar yang bikin orang yang ngerjainnya aja harus tegar. Tegar dengan segala cobaan soal. 

Pas kimia, guru cerita tentang fans fanatik bola, mahasiswa ITB dan hal hal boomshakalaka lainnya. Gak mau dibahas. 

Pas Agama, guru agama gak ada. Bukannya ngerjain tugas agama malah nonton MV BoA yang terbaru, yang ada Taeminnnya, sama MV I Got A Boy. Dan gua jerit jerit heboh, terus pipi dateng dan mau ikut nonton tapi guru fisika telah datang. Syudududu. Unmotivated student. 


Pas fisika, NGANTUK parah. Tapi akhirnya berhasil ngerjain soal turus sendirian, tanpa harus mempertaruhkan nyawa diantara orang orang yang berebut nyalin punya orang. 

Terus bel pulang. Gua keluar kelas dan ketemu Sekar, dan gua langsung dikata manusia freak padahal gua gak melakukan apapun. Jadi gua cuma diem dan senyum. Kata mama, tersenyumlah, dan semua akan jadi lebih baik. Terus gua masuk kelas lagi, dan belajar elektro sama mila. 
1+1 = 0 simpen 1. Ini lucu

Abis itu ngumpul sama XXIV. Kangen sama suasana ricuhnya. Gua pikir yang kumpul bakal dikit, taunya emang dikit #apasihdinn , tapi lumayan lah ya, nambah dari biasanya. Theo berisik, Afu tengil ngeledek ledek hal gak lucu, Eka terbully, Ecy gak jelas, Agni yang lebih gak jelas, dll yang selalu bertahan sama sikap masing masing. 

Semoga besok lebih baik daripada hari ini. Gak se gak jelas hari ini dengan mood yang sangat roller coaster. 

Besok ulangan elektro. Semoga usahanya gak sia sia. 





Sabtu, 26 Januari 2013

Jadi Apa, Din?

"Manusia diciptakan dengan kelebihan dan kekurangan masing masing. Tuhan itu maha adil" Kalimat itu kayaknya udah ngelotok di otak setiap orang. Kalau ada orang yang belum pernah dengar kalimat ini, ada beberapa kemungkinan. Yang pertama dia anti sosial, dan yang kedua, dia anti sosial.

Untuk beberapa kasus di orang lain, gua menemukan bukti keadilan ini. Contohnya, ada orang yang fisiknya biasa aja tapi otaknya einstein. Atau ada orang cantik tapi otaknya kosong. Atau ada orang yang bakat di seni dan biasa aja di akademik. Atau ada orang yang fisiknya biasa aja, gak berbakat seni dan biasa aja di akademik tapi dia kaya raya sampe duitnya bisa buat showeran.

Dan!
Gua jadi berpikir tentang diri gua sendiri. Udah mikirin ini dari dulu, tapi belum ada jawabannya. Nanya orang pun, mereka malah akhirnya ngebully. Sudah biasa-_-

Gua bingung gua 'lebih' dimana.
Pernah gua tanya hal ini ke satu orang, dan dia jawab, mungkin gua berlebih di musik karena gua bisa main gitar klasik. Asal lu tahu, gua sendiri aja sadar diri, sense of music gua mungkin cuma ada di dalam range 0-3. Semua orang bisa belajar main alat musik, tapi gak semua orang punya sense of music.
Ada lagi, gua tanya apa kelebihan gua. Dia jawab baris berbaris. Dan gua ngakak, ngakak parah. Baris gua itu ece ece banget, ini baris belajar lagian bukan baris bakat. Mana badan sama sekali gak menunjang buat beginian. Harusnya tipe badan gua itu tipe badan yang selalu  makan, terus menggeletak di kasur biar gendut.
Terus gua tanya ke orang yang berbeda lagi. Dia jawab gua bisa nulis cerita lucu. So what gitu, maksud gua, semua orang bisa nulis hal lucu kalo emang ada kejadian lucu dan mood lu lagi baik. Jelas ini bukan suatu kelebihan. Ini namanya penghancuran nama baik............
Terus gua tanya ibu gua. Dia jawab, "kamu jadi anak mama aja udah kelebihan loh dinn" Terus ma.... kalau saya gak punya ibu, saya dateng dari mana? dari cerobong asap? ...........................
Waktu seseorang liat nilai rapot gua, dia bilang "din, nilai seni budaya lu bagus tuh, masuk sekolah teater aja" dan iya, nanti pas gede gua jadi Emma Watson, main Harry Potter yang tertukar. Bingung antara dia muji atau dia ngebully. Bisa aja kan artinya jadi "dinn lu itu gak pinter akademis mending lu pindah ke sekolah teater sana"

See? gua ini kayak anak yang hilang arah. Gak tau passionnya dimana. Kalau kata hasil psikotest, gua bagus di bidang teknik teknik. Dan yah, mungkin ngambil jurusan teknik lingkungan nantinya gak buruk. Dan gua akan bikin limbah jadi parfum. Agak jijik sih ya

Selesai.





Tertanda, manusia yang masih tersesat dan tak tau arah jalan pulang.




 


Rabu, 23 Januari 2013

memories


Gara gara ngubek ngubek foto lama, mau share ah, berhubung gaada kerjaan (padahal besok oase dan belum nyiapin apa apa sippp)

bener bener asal ambil hahahaha. Ini foto pas perpisahan SMP. Baru sadar, itu kayak tangga banget loh ya. Kinan - Fani - Gua - Sapi - Elna

Ulang tahun ke berapa ya ini ._.

Hahahahaha dasar anak anak bodor. Rara, Ayu Yavis Sapi sampe dateng ke rumah buat ngasih ginian dan guanya gak ada di rumah. Kasihan. Akhirnya kamar gua jadi pelampiasan...

Katakanlah gua freak atau semacamnya karena saat gua liat foto ini di album foto pun, gua nanya sama diri sendiri "dinn, lu itu udah masuk freak stadium berapa ya?"

Jaman gua masih di NF ciomas, biasa, masih SMP, masih alay alay dikit lah. ITU SISIN NGAPAIN HAHAHAHAHAHAHAHA. Nada - gua - sisin
ada yang mikir kalau ini gua di candid gak? nggak ada? bagus. Orang gua sengaja gitu, sok sok candid. Awalnya pengen bergaya keren gitu, lagi benerin sepatu kan biasanya keren tuh jadinya. Eh jadinya malah kayak gini, fail abis. Pose gua gak banget, terlalu ngangkang. Mengingatkan gua sama kucing yang mau pipis kan ngangkat sebelah kaki tuh. Nah, begitulah.
Ini perjalanan waktu gua dan kelompok mau belajar nari di kampung budaya. Sumpah, jalannya JAUH banget tapi seru pisan :')

Diatas atap kapal. Sok berani padahal dalem hati udah zikir zikir


Sebenernya di pinggir2 rumah situ ada yang mandi loh cuma ga di zoom




Bapak ini bawa sayur, berat banget ngayuhnya kasian


Sungai Barito di Kalimantan. Entah gua yang norak atau emang bener, sungai ini luas pisan kayak laut. Terus sungai ini bener bener serba guna buat orang orang yang tinggal di pinggir sungai itu. Kalau mau mandi tinggal buka baju, terus nyemplung ke depan rumah. Kalau mau nyuci sayur tinggal cuci aja depan rumah. Kalau mau buang air juga sesederhana itu. Dan buang sampah juga langsung lempar aja dari jendela rumah, beres urusan.
Ada satu kondisi waktu itu, dimana pas kapal gua lewat ada 4 rumah bejejer kalau gak salah. Depan rumah A lagi mandi, depan rumah B lagi nyuci ikan, depan rumah C lagi gosok gigi dan depan rumah D lagi buang sampah. Higienis banget ya.

 Yang ini sudah pernah di post tapi karena gua suka liatnya jadi di post lagi deh. SS4 INA 2012

Ah gua inget ini. Waktu itu Ami lagi cerita tentang jalan jalan belanja ke Singapura dan gua sama Tania cuma bisa "oooh oke oke" karena kami tidak pernah kesana :))))))))))))))))))))

Haaaaaaa serius gua lupa kapan ini diambil. Kapan luteh ade gua solat .___. Kok lucu sih kok mirip kakaknya sih. Yang pake mukena putih namanya Ghifani dan yang pink Ghefira.



Yaampun kenapa ada foto ini-_- Gua inget ini waktu gua mau mudik, terus iseng foto foto dan dapetlah foto ini. Anak A lagi garuk garuk perut di depan warung mbak Tin. Halah -_-


Udah ah hahahahaha. Makin ke bawah makin gak jelas. Atau sebenernya dari awal juga gak jelas? -_---






A little thing called random

Sekarang mau masuk kuliah, prosesnya ribet banget. Beda sama waktu gua SD mau masuk SMP, bener bener gak tau apa apa, gak ngurusin apa apa tiba tiba masuk aja gua. Terus dari SMP ke SMA, nah kalau ini agak ribet cuma ya standar lah. Foto 3x4, NISN, surat keterangan kelakuan baik (setidaknya dalam surat kelakuan baik, sekolah bilang gua baik. Dan gua tau gua anak baik. Hentikan), terus.. dsb dsb dst. Tapi itu ribetnya pas kelas 9.
Sekarang beda lagi. Mau masuk kuliah aja udah harus nyetor nilai dari kelas 10 smt12 dan kelas 11 smt1 (untuk angkatan gua). Gak ngerti lagi. Tapi yah, ikutin aja

Dan kejadian ini berlangsung dari tanggal 22-23 Januari 2012. Tanggal bersejarah sampe kapanpun.

Jadi ceritanya, waktu itu ibu BK nyuruh kita ke ruang komputer buat masukin nilai. Pas sampe sana, kita disuruh log in dulu. Nah ini dia.

Waktu itu gua gak hafal NISN gua dan kartu pelajar gua raib entah kemana. Suka gitu kan? disaat lu butuh barang, barang itu bakal hilang. Saat lu gak butuh, barang itu bakal dengan seenaknya muncul. What a life.
Yaudah, katanya disuruh cari nama gua di website itu, nanti bakal ketemu namanya. Formatnya begini

Nama : Dinna Ayu Widyasari
Tempat lahir : Bogor
Tanggal lahir (kalau gak salah cuma tanggal) : 10091996

Saat gua klik 'find', nama gua gak ada. Akhirnya gua panik dan nyoba terus tapi gak berhasil berhasil.  Terus, gua nanya ke guru guru yang ada disitu, dan setelah nyoba beberapa kali lagi dengan format nama seperti Dina, Dynna, Dyna, Dinna Ayu, Dina Ayu, Dinna Ayu Widiyasari, Dina Ayu Widiyasari, dan tanggal lahir dimodifikasi seenaknya jadi 09101996 dan mendadak lahir di Jakarta, hasilnya tetep 0. Gua mau nangis, asli. Panik.

Terus gua nanya lagi ke guru lain, dan dia bilang "kok bisa gak ada? ada semua disitu pasti. Atau jangan jangan kamu murid ilegal nih. Coba sana ke SMP kamu. Dulu SMP mana?"
"SMP 4 bu :')" sekolah yang bikin gua gak bosen kesana. Gua kangen 4 banget. 

Asli, gak ada yang lebih menyakitkan daripada dibilang 'murid ilegal' berasa gua makhluk antah berantah yang datang dari planet kecil bernama EXO didampingin sama 12 alien ganteng segala rupa. Mau dong.       yang masuk ke smansa dengan ijazah beli dan NISN ngarang.
Kakiku lemas, dan rasanya keseimbanganku mulai runtuh. Aku tidak bisa membayangkan diriku seperti itu. Hatiku sakit, seakan ada busur panah yang menancap langsung ke hatiku, dan terlalu perih untuk dicabut. Aku membiarkan panah itu tetap menancap disana dan membiarkannya meradang.
HALAH

Yaudah, dengan sok cool, gua kembali ke kelas. Air mata ini, jatuh dari pelupuk mata dan mengalir indah di pipi. Nggak anjir-_-

Beberapa saat setelah bel pulang, gua langsung tarik vivi ke smp 4. Pas sampe di 4, Ya Allah, sindrom kangen 4 muncul. Perasaan yang sama setiap gua datang ke sini. Hhhhhh
Bangunannya udah beda, beda warna maksudnya. Asli, gua kangen SMP 4 yang masih jadul kayak dulu, warna hijau. Sekarang jadi abu abu. Bagus sih, cuma ya mungkin karena gua gak terbiasa, jadi bagi gua asing. Terus keadaannya jauh lebih rapi daripada waktu dulu, mungkin karena sekarang kan semuanya udah RSBI gitu deeeeeh angkatan gua kan reguler terakhir. Eh lupa, RSBI udah dicopot ya hehe akhirnya gaada kesenjangan sosial lagi.


ini 4 djaman doeloe

                                                             9E angkatan 2010-2011

                       8c 8d yang gak bisa dipisahin gimanapun juga waktu itu. Ex bilingual hahahahahaha

                                                   Mila-Syifa-Ayu-Vista-Sapi-Tuti-Gua
 Kelas 8. Diene- Ayu- Mustika- Gua - Aulia . Ketika jaman tangan syahrini masih jadi mainstream dan bukan suatu kealayan. Ketika megang poni adalah suatu keharusan. Ketika senyum dikulum masih jadi trade mark biar imut. Disaat kerudung seseorang di atas sana sangat alay dan bikin efek kepala peang, dulu itu dikata rapi.Namanya juga anak SMP, gausah sok sok gak bergaya kayak gini deh. Gua tau lu semua pernah foto dengan lidah menjulur dikit, atau foto dengan tangan depan bibir, atau foto dari atas, atau foto dengan pipi menggembung.

satu lagi!


HAHAHAHAHAHAHAHAHA drama kelas 8, the red and the riding hood, atau gimana lah itu tulisannya. Pokoknya si kerudung merah. Disitu, gua jadi kelinci yang ber-jo-get lagunya pussycat dolls - when i grow up. Terus, gua dapet award sebagai pemain pembantu terbaik.Dulu sih gua bangga, tapi sekarang... tetep bangga lah ya. Juen(RRD) -Dinna (kelinci gaul yang bahkan gaada di cerita aslinya) - Diene (nenek) -Sofi (ibu) -Oji (serigala)-Adit (tukang nebang pohon) -Renda (narator) -Aang (pemburu) . Masih inget gueee

Sudah cukup flashbacknya.

Nah lanjut lagi. 
Jadi pas sampe 4, gua langsung ke ruang guru dan ketemu sama Pak Mukhlisun. Rasanya beliau mendadak bersinar, soalnya biasanya, pak Mukhlisun itu yang ngurusin surat surat ginian. Aaaaaaaaa
Akhirnya gua langsung curhat dengan heboh, yah, karena gua juga tau beliau itu guru yang bisa diajak sangat santai jadi slow aja mau cerita dengan gaya gimana juga. Terus beliau bilang "kamu ini heboh banget. Cari aja tuh NISN di ijazah kamu, ngapain kesini segala" Huh.
Terus akhirnya gua ketemu sama bu Yoyoh Mardiah, guru fisika. Wali kelas gua dulu, wali kelas ter-sayang banget inimah. Pas ketemu, dia langsung bilang "Dinn, kamu berisiknya gak ilang ya, pusing ibu. Kurusnya juga gak ilang. Ngapain kesini?"

Satu satunya guru yang seumur kehidupan gua di SMP yang ulangtahunnya dirayain pake kue, macaroni schotel, dan buket bunga, adalah beliau :')))
Akhirnya gua cerita lagi dengan gaya yang lebih heboh daripada gua cerita ke pak mukhlisun karena gua juga tau, beliau udah hafal gaya cerita gua jadi gak akan tersinggung. Sayang banget deh sayang banget.
Terus beliau nenangin gitu deh baik banget, mana tenang banget gayanya dan bahasanya juga bikin langsung percaya. Gua menemukan sosok "guru" yang bener bener "guru" di beliau.Huweeeee

Akhirnya, setelah selesai urusan NISN "ilegal" ini, gua nemenin Vivi nyari pak Dayat. Sekalian gua pengen nyari pak Didin, beliau OB ter-sayang juga. Maksud gua, beliau itu OB paling gaul, paling asik diajak ngobrol dan paling ramah. Lucu banget orangnya, agak gemuk terus agak pendek, dan mukanya itu berseri seri terus. Kadang gua mikir, Pak Didin ini hidupnya kayak gak punya masalah, hepiiiii terus keliatannya. Kalau nongkrong di sekolah sampe sore, Pak Didin ini orang ter asik buat diajak ngobrol. Bareng temen temen lah ya, yakali berdua hahahahahahahahaha.
Taunya, katanya pak Didin itu udah gak di SMP 4 lagi. Sedih, asli. Sedih banget.

Nah, abis ituuuu gua ke rumah dan melakukan apa yang harus dilakukan terus besoknya gua masukin nilai dan bisa! hahahahaahahahahahahahahha ternyata se simple itu, cuma panjang aja ceritanya.

Ini bener bener random. Inti ceritanya juga gak jelas :))))))

Post ini didedikasikan untuk orang orang hebat yang pernah saya temuin di SMPN 4 Bogor.
Saya rindu. Saya ingin "pulang". Saya belum betah tinggal di rumah saya yang baru.

Kenapa ya? Feelnya beda mungkin, kalau sekarang orang orang lebih individualis, sibuk dengan urusan masing masing. Cuma ekskul baris berbaris itu aja yang bikin saya dapet rumah baru, rumah yang "hangat" .
Sayang kalian :)





    

Senin, 21 Januari 2013

Karena saya bukan dia, dia bukan saya, saya bukan mereka dan mereka tidak mungkin jadi saya, karenanya tolong lihat realita. A tidak bisa menjadi B dan sebaliknya. Mungkin A tidak sebaik B, tapi B mungkin bisa lebih buruk dari A. Who knows? 

Jangan terus membandingkan. 

Sorry for not being who you wish i am. 

Tamat. 

Sabtu, 19 Januari 2013

Hai.

Bisa dibilang ini namanya merombak 3/4 tampilan blog tapi bentuk dasarnya sih nggak. Cuma background yang semakin gak jelas-se nggak jelas blog ini sendiri, dan nemu gadget lucu, ituloh piano kecil di sebelah kanan. Entah siapa yang norak disini. Bukan saya

A-yo stop. Let me put it down another way *joget* 

Yiha~ BGMnya ganti, gak sih gak 100% ganti, ada beberapa lagu yang masih bertahan. Rata rata musiknya ballad, sesuai dengan suasana musim hujan kayak gini. Galau galau dulu lah. Apalagi lagunya Infinite yang Only Tears.


I don’t have anything i can give you
but i’m missing you
I can’t even give you loving words
But i’m missing you


I can’t tell you to stay with me
But i’m missing you
So it’s too much, but in the end
It’s because i’m a man who has nothing but his own heart

Gua meng-copy pastekan ini aja langsung sedih ngebayangin infinite bersedih kayak gini. Sip ini gak penting gila


Atau yang lebih galau lagi, lagunya Super Junior yang In My Dream 
I’m dreaming again, right? Cold sweat runs down me
It hurts to dream of things I hate to even remember
I can’t do anything all day long
We’ll spend time together, right?

Gak, Choi Siwon, lu gak mimpi. Aku handak pigi sajeu, macamana aku nak tahan. Harkos harkos terus, ditungguin malah ngelunjak. Bah


Seandainya semua orang galau dengan wajah sekontrol itu, menurut survey 100000 dari 10 wanita akan pilih pria penggalau sebagai pasangan hidupnya.

Sejujurnya, tadi berniat bikin post galau. Tapi ujung ujungnya ya gini, gagal. Galaunya sendiri sendiri aja deh ya. Buka jendela sana, liat tuh bulan bersinar 1giga kali lebih terang daripada biasanya. Atau bintang bertaburan kayak bedak tabur 3 lapis tanpa foundation. Terus melolong sana. 

Stop. lets bring back to 1.40
Hm lagunya IU (tolong bacanya ayu bukan iyu, tolong), yang someday juga bagus. Tapi asli, lebih bagus kalo ada suara IUnya. Dengerin deh, denger lagu Korea gak dosa. Gak, dia cewek jadi gak homo. Dan gak, dia gak oplas.Terimakasih. Banyak. 
Selamat galau! selamat dini hari :) 












Kamis, 17 Januari 2013

Mr. Excuse me

What a life
Hari ini sangat gak jelas. Emang dasar suram, pagi pagi Ciomas udah hardcore aja, macetnya parah. Udah takut aja disuruh nyanyi sama bu PKN. Gua udah persiapin lagu talak tilu versi kpopnya kalau emang gua harus nyanyi pagi itu. Udah tes suara cek cek 123 dan gua rasa gua udah cukup prima untuk nyanyi.

Taunya ternyata Allah masih sayang gua banget, gua gak telat. Yaudah, hari ini berjalan seperti biasanya. Belajar dan ngantuk udah jadi kesetimbangan yang sesuai. Apasih

Pas pulang sekolah, kami ngadain itu dan ber ending sangat asdfghjkl gausah dibahas. Dasar teoritis.

Abis itu gua ke LIA bareng Afu. Secara teori gua sama Afu berangkat bareng tapi pada praktiknya, Afu cuma mau ke terminal Baranangsiang. Dasar makhluk Chibi.

Terus pas kita lagi talking talking something, mendadak angkot berhenti dan seorang malaikat cowok naik ke angkot dan bilang "Excuse me" saat naik angkot DAN DIA DUDUK DI SEBELAH GUA HAHAHAHAHA

Aih, ternyata surga itu ada.

Cowok itu kata Afu ganteng, dan emang ganteng tapi gua cuma bisa ngeliat dari samping dan Afu bisa liat dari depan dengan jelas.
Kalo dari samping mukanya chinese chinese gitu deh, ya tau sendiri lah orang korea dan orang cina itu mukanya 11 : 15 jadi mirip2 korea lah ya. Siwon mendadak terlupakan dan yang ada di pikiran gua tadi cuma si Mr. Excuse me. Mukanya mungkin mirip Tao Ming Tse berhubung gua gak tau muka Tao Ming Tse itu kayak apa. Pokoknya ganteng dan putih BANGET.

Dia pake kaos basket yang keteknya bolong itu tau kan? dan alhamdulillah keteknya gak bau. Serius ini.

Gua dan Afu gak bisa diem dan kita cuma bisa ketawa ketawa malu menjijikkan kayak cacing besar alaska.

Mr Excuse me, you make my day.

Choi Siwon, tenang kamu gak terlupakan kok. 

Senin, 14 Januari 2013

"Gak tau diri" adalah 3 kata yang pas buat menggambarkan apa yang sedang gua lakukan sekarang. See?
Anak SMA mana yang jam 10.12 lagi ngepost blog yang isinya not necessary at all. Tolong underline , blod dan italic-kan kata 'at all'nya.

"gak masuk sekolah dinn?"

Gausah nanya hal kayak gitu karena tanpa dijawab pun pasti udah tau.

"kenapa?"

Karena jam 08.30, posisi gua masih ada di stasiun Bogor dan terlalu pecundang buat melanjutkan perjalanan ke sekolah, dengan gigi nyutnyut dangdut. Terkutuklah karena gua lupa minum ponstan atau panadol. Lupakan buat menyarankan gua untuk pergi ke dokter gigi sendirian karena pertama, ibu gua lagi di Bengkulu dan kedua, dokter Yuyun (yayaya dia dokter langganan) pasti marah marah dan bilang "udah saya bilang cabut aja gigi geraham belakangnya, oprasi dikit doang. Sakit baru kesini kan?"
Gua sangat belum siap buat dimarahin. Dan yah, gua juga gak ngerti kenapa harus mempertahankan si bayi geraham ini tapi gua pikir toh semua gigi punya kesempatan untuk hidup. Lebih tepatnya, gua takut buat operasi kecil. Cukup operasi kecil di kelopak mata waktu itu aja, hidup gua udah cukup complicated. Atau gua sendiri yang bikin jadi complicated? Gak usah dijawab.

"kok malah blogging dinn?"

Daripada gua meraung raung sakit gigi................... sebenernya gua takut minum obat peringan rasa sakit, takut jadi ketergantungan. Salahin program TV "1000 ways to die" di Fox Crime itu.

Btw, tadi sih ada sms

Mila : Diiiin.... :" kimia post test hari ini coba... plis ini Bu tuuuuuut apa2annnnnnnnnnnn matilah gue 
Gua : *APAAAAKKKKKKKKKHHHHHH* Gila-_- aaaaaaaaaaaa
Mila : matilah banget ini :"" hahahahahaha panik nih
Gua : *gak gua gak panik gua gak panik GUA SANGAT PANIK* semangat ya teman teman-_-
Mila : Susulannya beda loh din. Soal bu tuuuut tea
Gua : *iya tau kok mil* Hahahehehahahehe kimia ada hari apa lagi sih? 
Mila : Bulan depan, bu tuuuut mau field tour ke Alaska 

Gak lucu. Asli....................................................................... gigi gua berdenyut 100x lebih dangdut dari biasanya.....................................

Mila : Hahahaha orang tadi itu rencana boong, post test kimia itu mitos din mitoooooos

Mil, gak lucu.

Dan sakit gigi itu gak lucu. Gak ada yang lucu dari gigi yang berdenyut. Gak ada yang lucu dari lagu "lebih baik sakit hati daripada sakit gigi". Gak ada yang lucu dari keterlambatan itu. Gak ada yang lucu dari macetnya Bogor. Gak ada yang lucu dari Choi Siwon karena dia bukan pelawak.

Gak lucu. Arggggh



 

 
Benci sama hal kayak gini.
Udah sengaja pas bel jerit jerit, gua langsung geret tas dan caw dari sekolah, sampe rumah ganti pake baju dari Malaysia yang sangat gua banggakan soalnya kaos ini satu satunya kaos yang masih putih kinclong bukan putih kuning butek kayak yang lain, dan mencoba tidur karena badan udah gak jelas rasanya, kepala puyeng kayak kurang belaian, gigi sakit kayaknya geraham belakang banget mau tumbuh (dan yang gak gua ngerti, pertumbuhannya itu setengah setengah. Gak langsung beres sakit tapi disisa sisa. Because there aren't anything wrong with other geraham) dan GAK bisa tidur tidur seakan badan ngomong "hey, bukan saatnya tidur hey, jelek kau hey!" WHAT THE.... F... F... Gak. Gak jadi.

Tiba tiba lagi badmood parah karena gigi gua makin nyut nyut nyut menjijkkan dan kepala dungdungdung..

"Pandawa Theo IdunK calling"

Ya Allah inimah bener gak siap banget denger suara Theo. Akhirnya gua menunda ngangkat TAPI emang apapun yang ditunda tetep harus dikerjain ya. Gua tetep ngangkat kok.

Gua : Halo?
*seseorang* : Oh jadi bisa pake modem gitu?
fak ini ngomongin apaan
Gua : Halo?
*seseorang* : aksajdneuiyfgbnvrefnhdngf modem usenrguycgeolmawhiubgv
.....................................................
Gua : HALO?
*seseorang* --> yang sebenernya dia sih Mulvi-_- : Ooh udah diangkat nih (aih Mul gua daritadi udah ngangkat :'"""") ) Din lu sekarang ke piket dong
Gua : Apaan orang gua udah di rumah
heurnvgfyuniadskhmjvjofgideicdvhdmsjvngyeuruocmvgnsfd

Mulvi : Ini Theo mau ngomong, nih The sebelum ditutup!

Plis jangan... plis lagi pusing plis... 

Theo : HALOOOO?! DINN LU DIMANAAAA? ALAY LU KOK UDAH DIRUMAH?

Gua sekarat The, gua disekap Choi Siwon 

Gua : Gua sakit The jadi pas bel langsung pulang

Theo : OOOOOOH YAUDAH GWS YAAAA! GWS POKOKNYA DINNA CUP CUP MUAH

Gua : Iya the udah ya dadaah

End call.

Gak bisa tidur. Meratapi nasib juga percuma. Akhirnya malah curhat dengan kepala puyeng dan gigi nyutnyut dangdut. Mau makan tapi buka mulut aja segan. Curhat gueeeeeeeeeeeeeeee

Btw, tadi maju kedepan pas upacara, ber...15 ada mungkin.Tadinya cuma Ecy sama Mulvi yang... ah Ecy pas bawa piala aja tinggian piala, dan Mulvi dengan tampang "hai gua maju coba! maju! Eh omongin gua atuh omongin gua". Gak terima, gua juga mau maju :')
Tapi emang dasar pasukan alay dan banci foto dan mau banget nampang, jadi majulah hampir semua kecuali beberapa orang yang entah malu karena temen temennya alay pisan atau malu karena diliatin banyak orang. Kalo gua sih, karena sangat mau nampang dan foto bareng piala jadi asik asik aja. Nggak deng, gak gitu. Malu, ngeliatin temen temen gua yang alaynya kabina bina pengen semua bediri di depan biar kefoto. Pulang yuk pulang....

Gimana bisa gabut Pandawa kalo gini caranya, kalo gini anak anaknya. Ah alay lu semua. Gangerti

"eh udah kalian foto fotonya!"

diiiiiiiiiiiiiiiiiiiih ngambek ya ngambek? h3h3h3h3h3h3h3h3hh3h3h3h3h3h3h3h3hh3h3h3h3h3h3h3h3

"gua kasian sama ni pasukan. Orang tua sampe sekolah aja gak dukung" 

Udah ah, kan sudah tersalurkan. Sekarang mah gimana pertahanin aja.



Ini cuma curhat kok. Asli. 

Jumat, 11 Januari 2013

Dengan orang yang sama waktu yang sama tempat yang sama. Semakin kacau dan gak terkendali. Tau baik buruknya tapi tetep dilanjutin.
Bukan saatnya berpikir kayak gini tapi malah ini yang dipikirin. Gak pernah sekalipun berpikiran kayak gini tapi akhir akhir ini otak dan mulut gak bisa lagi diajak kerjasama. Ketidaksinkronan nyata yang dibuktiin dengan jawaban "nggak" padahal di otak "iya"

Mampus. Orang yang sama. 

Minggu, 06 Januari 2013

Jatayu (memang) punya sayap!

Selamat pagi. Selamat berlibur 1 hari :)

Q = kenapa sih mau baris?
A = NAH ITU! Gua juga masih bingung. Ngapain baris ya.....
Q = Bukannya itu gerakan monoton ya? hadap kanan hadap kiri.Balik kanan, tapi gak ada balik kiri. Lencang kanan lencang kiri setengah lengan lencang kanan setengah lengan lencang kiri. Kenapa gak lu berputar putar dan gak bikin patokan sendiri?
A = Karena itu aturannya kan...........
Q = Kenapa harus ngikutin aturan?
A = Biar bisa ikut lomba, mungkin?
Q = kok jadi balik nanya? gua question! Gak akan mau jawab. Kok mau ikut lomba? buat apa?
A = Gatau, sumpah gua gatau
Q = Kenapa waktunya gak lu pake untuk, belajar misalnya? yah walaupun gua tau sih, lu gak akan belajar dan malah berkorea korea.
A = Free memory deh. Gua gak tau. KENAPA YA?
Q = Bodo pisan lu dinn-_- Terus, kan udah selalu kurang beruntung nih. Kenapa masih mau mencoba? Ikut lagi juga nanti kurang beruntung lagi. Panas panasannya percuma, pengorbanannya percuma aja. Duit yang ada melayang.
A = Haha. Kalau ini gua tau jawabannya, baru tadi malem kejawab. Tuhan itu gak pernah tidur. Dia selalu tahu mana yang selalu berusaha, bersabar dan berdoa bukan? Tapi selama 5 tahun ini, Tuhan menunda hasil dari usaha kesabaran dan doa kami. Dia tahu timing yang tepat untuk memberikan hasil yang alhamdulillah lumayan ini. Dan ternyata usaha dan doa emang gak pernah percuma. Apalagi kesabaran, terutama kesabaran sama kalimat kalimat under estimate dari lingkungan. Semua itu kejawab tadi malem
Q = Aseeeqqqq Dinna.

Tetep semangat guyssssssssssssss! Ini awal kebangkitan. Burung jatayu MEMANG punya sayap dan mulai mau mengepakkan sayapnya lagi setelah selama ini hibernasi. Dia mulai bisa menunjukkan bahwa usaha berbanding lurus dengan hasil. Tetap merunduk.

Ah, terimakasih ya kalian orang orang hebat!

Tahun depan bawa kakaknya, dan bawa anak anaknya






Hahahaha kalo ada juara banjar terfavorite, pasti banjar gua menang karena keunyuan dan ke-cimitcimitannya :)) btw amed ngapain nampang di belakang lah-_-




Selasa, 01 Januari 2013

Taun baru, jendral!

Wuiiiissssh udah 2013 aja ya. Kita berhasil selamat dari "kiamat" 2012, kayaknya suku apa tuh? mina? muna? yaman? apalah itu yang ngeramalin, mereka salah perhitungan. Agak giting emang, dimana sebuah kesalahan perhitungan "kiamat" bisa menghasilkan sebuah film yang sangat laku. 
Alhamdulillah dulu lah. 

Gimana tahun barunya? Bakar jagung? bakar ayam? bakar ikan? bakar diri karena kelamaan jomblo? beruntunglah kalian yang berhasil melakukan itu di malam tahun baru. 

Ini semua karena... 

Tanggal 31 Desember 2012 atau tepatnya setahun yang lalu, dengan sangat mendadak, gua dan keluarga pergi ke rumah budhe (sebutan untuk tante yang lebih tua dari ibu lu ; bahasa jawa) gua di suatu daerah di Jawa Barat. Dan rute perjalanannya itu Bogor - Bekasi - dan suatu daerah di Jawa Barat. Gua ke bekasi dulu buat nyamperin bulek (sebutan untuk tante yang lebih muda dari ibu lu ; bahasa jawa). 
Jam setengah 6 sore, kita sekampung berangkat kesana dengan kerusuhan yang gak terdefinisi. Gua sih anteng aja duduk di bangku belakang sambil makan pringles

Sampe di subang, kita ke pasar subang buat nyari petasan dan ternyata nihil. Gak ada satupun pedagang petasan, yang ada cuma jejeran penjual terompet. Akhirnya kita muter muter di subang buat nyari petasan doang, tapi anehnya, di jalan gak ada satupun penjual petasan. Akhirnya karena om gua yang nyupir udah capek juga, kita memutuskan buat  ke rumah budhe dengan tangan hampa. 
Beberapa meter sebelum rumah budhe, budhe telpon kalau katanya areng buat bakar bakarannya gak ada. Katanya nanti aja ceritanya. Yoweeesssssss  gajadi bakar bakaran karena semua terlalu malas untuk pergi lagi. 

Sampe di rumah budhe, beliau cerita tentang gimana hecticnya beliau hari ini. 

Jadi, pakdhe gua itu Angkatan Udara, dan diantara para angkatan udara itu ada acara tahun baruan yang diadain di rumah letnannya, atau apalah itu pokoknya petingginya. Dan pakdhe itu jadi koor layanan masyarakat. Otomatis, budhe juga ikutan sibuk, bahkan lebih hectic daripada pakdhe. 
Layanan masyarakat bukan berarti cuma ngurusin transport atau ngelayanin masyarakat gitu lah, tapi termasuk konsumsi. Dan pas siang, si letnan ini makan makanan yang disediain buat nanti tahun baruan kan, dan abis makan itu, beliau langsung buang buang air. 
Nah, ini dia masalahnya. Pakdhe gua langsung dituduh katanya makanannya ngandung sesuatu. Dan si letnan dibawa ke rumah sakit. 
Tau gak sih? Ternyata, kata dokter, si letnan cuma masuk angin. Gak ada hubungannya sama makanan yang dia makan. 

Huftina. 

Pas sore, kayaknya si letnan ini udah lebih baik, kayaknya sih udah pake minyak angin :) 
Dannnnnn pas sore, hujan! Letnan ini langsung rusuh, dia marah marah kenapa hujan. Dan si letnan ini sampe pergi ke rumah budhe gua, dan marah marah "Bu, gimana sih? Kok bisa sampe hujan?" 

Budhe gua bilang ke kita (pas ceritain ini loh ya, bukan dia ngomong ke letnan itu) : "emang dikira aku pawang hujan? lah kok jadi nyalahin aku!" 
Dan ibu gua bilang "kayak kebiasaannya ibu aja mbak, lempar kolor ke genteng" 

Yah, bisa dibilang keluarga gua punya kebiasaan yang agak absurd. Nenek dan kakek gua di Madiun percaya, kalau ngelempar kolor ke genteng itu bisa bikin hujan berhenti. Jadi jangan heran kalau di atap rumah nenek gua ada kolor kolor berjemur. Itu menandakan, kalau nenek gua butuh sinar matahari.


Nah kembali lagi ke scene budhe dan letnan. 
Budhe gua bilang ke pak letnan "tenang pak, malem ini pasti berhenti, yakin sama saya" 
"kok ibu tau?" 
"ya tau lah pak. Saya sering ngurus beginian. Bapak tenang aja" 
Dan pak letnan pun percaya. Halah banget gak sih.........................................
Jam 7 maleman, bener aja. Hujan berenti. Gua sih curiga budhe gua lempar kolor ke genteng rumah letnan itu, tapi budhe gua bilang nggak. Yah, sayang.

Terus, budhe gua tuh udah nyiapin arang buat nanti dipake keluarga kan. Taunyaaaaa di rumah pak letnan itu butuh arang BANYAK jadi terpaksa arangnya dikasih buat acaranya pak letnan. 

Yaudah, gak apa apa kok. Terompet gak ada, dan gak jadi bakar bakaran. Akhirnya, sekeluarga besar pun menggelepar semua di ruang tv sambil nonton konser tahun baru RCTI. What a life..... 
Jam 12... taunya... sepiiii banget. Gak ada suara petasan, SAMASEKALI. Hiks... kok gini sih... kok gini.... 

Jadi begitulah taun baru gua dan keluarga! hahaha mungkin terkesan garing, cuma gua cukup bahagia dengan bisa berkumpul kayak gini. Setidaknya walaupun gak rame bakar bakaran dan tiup terompet, tapi kita rame ngomentarin konser taun baru itu, dan waktu gua ngubah channel dari RCTI ke KBS world, om dan tante gua yang baru nikah dan paling mengikuti jaman sibuk mencela makhluk makhluk ganteng di tv. Apapun yang dilakukan, kalau bareng keluarga pasti asik ya~ 

Selamat datang 2013! Semoga tahun ini bisa dijalani jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh lebih mudah daripada 2012 yang penuh cobaan itu hahaha. 

Selamat tahun baru! Semoga bisa membuka lembaran hidup baru yang lebih baik :)