Selasa, 18 Desember 2012

Kutukan Bohlam

Bismillahirahmanirrahim

"kamu kurang nih nilainya"
"terus saya harus apa bu?"
"bikin presentasi deh, 20 slide tapi hari ini harus jadi. Bab 3"
*menatap dengan frustasi*
"kalau besok gak bisa ya bu?"
"gabisa lah"
"selain itu apa lagi gitu bu.... apa aja bu..."

"beli bohlam ****** 40 watt deh"
 Dan... anti klimaks. Beliau langsung menatap gua dengan tatapan "udah pergi sana, saya mau ngurusin urusan" Dan alhamdulillah, gua tau diri. Gua pun langsung pamit undur diri dan tidak kembali lagi ke smansa.

Kaga lah. Cekek saja aku kalau begitu ceritanya.

*keluar ruang guru dengan muka frustasi*

Setelah berpikir dan dihasut oleh banyak orang, akhirnya gua memutuskan untuk bikin presentasi kilat. 20 slide. 1 jam. Hebring abis, gua sampe dibantuin Vivi buat bikin PP doang. Masalahnya internet ga connect, jadilah gua harus menyalin dari buku paket. Dan tau lah, gua sangat gaptek sementara simbol simbol fisika itu susah buat dicari.

1 jam kemudian, presentasi udah jadi. Gua dengan senyuman membelah wajah pun pergi ke ruang guru dan nyerahin flashdisc Vivi yang ada data pp guanya. Dan tau apa?

"pake CD"

Setelah itu, antiklimaks. Bener bener...... hening. Gua mematung dan... langsung narik Vivi ke warnet gang selot. 
Hasil :

1. Warnet pertama langganan gua, gabisa ngeburn di CD RW. SIP
2. Warnet kedua, juga gabisa, softwarenya error katanya.
3. Warnet ketiga, juga gabisa katanya dia gak bisa.
4. Warnet keempat, katanya orang yang bisa ngeburnnya lagi sibuk, disuruh balik jam 2an. Gua orang sibuk tjoy, gapunya banyak waktu. Asik
5. Warnet kelima, juga gabisa. Iyalah, orang dari mukanya aja udah keliatan "ketidakbisaan" nya kok. Jahat emang, tapi asli mukanya pasrah pisan. Gatega liatnya ge

 Akhirnya, gua menyerah. Gua beli bohlam ke toko Bombay. Entah tulisannya Bombai atau Bombay, lupa.

Sampe sekolah... ternyata gua salah beli bohlam. HEHEHEHEHEHEHEHEHEHEHEHEE. Dan bohlamnya ditolak. Atau katanya disuruh beli nambah lagi. Masyaallah......

Diluar ruang guru, gua ketemu Mulvi dan nangis. Gua pun menggeret dia ke toko Bombai lagi, tapi di tengah jalan gua ketemu Agni dan akhirnya karena Mulvi lagi nyari Ecy, jadi ditemenin Agni. Di jalan, gua nangis ter-se-du-se-du. Kenapa perjuangan dapet nilai gini banget sih? kenapa hari ini zonk? kenapa duit gua melayang begitu banyak? Asli, gua nangis di pinggir jalan sambil cerita ke Agni dan dia cuma bisa ketawa, dan bilang "kasian banget sih lu dinn"

Hik. Aku tidak butuh dikasihani, aku butuh bohlam 40 watt.................

Sampe di toko Bombai atau Bombay itu, gua langsung protes ke masnya. Dan... dengan santai dia bilang "oh iya! ini lampu genie bukan lampu essensial!"



YA MENURUT LU APA? INI JELAS PEMBODOHAN!

 SUHWOLNEUL MALHAEBWA!

Dan seketika waktu si mas mas bilang gitu, ada 9 cewek lompat dari dalem bohlam dan bilang "I'm Genie for your wish!"




Gelo gelo.

Terus katanya "disini yang lampu essensial abis, coba cari ke toko Lrs"
Okesip, gua dan Agni pun pergi ke sana. Dan disana.... bingung ngejelasinnya.
Yang jaga tokonya kakek kakek gitu, rapuh bgt keliatannya.

Kira kira begini percakapannya

"Pak, ada lampu ******* 40 watt gak?"
"haaaah?"
"ada lampu ******* 40 watt gak?"
"haaaaah?"

YA ALLAH PAK ADA KAGAK LAMPU BOHLAM 40 WATT? LAILAHAILALLAH....
" lampu pak, lampu. 40 watt"
"ooooh 37 itu"

Sumpah.... ini apasih? si bapak ngomong apa sih?
"40 watt pak, bukan 37"
"37 itu"

40 WATT PAK 40 WATT ADOOOOOOOOOOOOOOOOOH

"pak... 40 watt...."
"ada yang 18 watt" ---> akhirnya dia kayaknya nyambung
"saya butuhnya yang 40 pak..."
"Gak ada ******* 40 watt. Paling gede 23"
"yaudah pak yang 23"
"wah itu abis"
HEHEHEHEHEHEHEHEHEHE tong ngomong

"yaudah yang 18 watt pak"
Dan si bapak atau bisa disebut kakek itu pun berdiri dari kursinya, cuma kayak yang susaaaah bgt. Terus pas tangannya buka lemari kaca dan ngambil lampu, tangannya sampe geter. Seriusan, gua sampe melupakan nasib zonk gua hari ini dan memupuk rasa kasihan yang begitu dalam...

Akhirnya, dia berdiri di depan gua dan Agni dan nyobain lampu itu. Lagi lagi, tangannya geter. Kasian...

Jengjeng, pas dicoba, lampunya nyala :3
"ini 37"
"pak, ini 18 watt"
"37 tapi"

Dan ternyata teman, setelah dipikir, 37 itu harganya. 37.000 :))

Pas gua kasih uang 50.000, dia bengong dan bilang "bapak gak punya uang....."

Aduh.....
Terus dia ngerogoh kantongnya dan dapet uang 2.000. Dia bilang "bapak cuma punya segini..."

kasian gak sih? Antara kasian dan lawak sebenernya...
Akhirnya gua dan Agni pun berusaha buat bayar pake uang pas. Dan pas bayar, kakek itu bilang "makasih ya neng" dengan nada yang kayak bersyukuuuur banget seakan kita itu pembeli lampu bohlam pertama di muka bumi.

"Kalian kayak anak purba, ngurusin  lampu"

Sumpah mau nangis. Anak purba katanya.....................  Gak jadi kasian deh pak, gak jadi....

Terus gua balik ke sekolah, dan ngumpulin lampu yang alhamdulillah diterima. Makasih bu :")

Dan pas keluar ruang guru lagi, gua nangis. Nangis karena terharu akhirnya gua bisa menyelesaikan tugas suci nan mulia untuk melengkapi nilai fisika hiks. Perjuangannya bro........

Agni cuma geleng geleng sambil main free flow dan ketawa, sambil bilang "kasian banget sih lu dinn" berkali kali.

Sip. Abis itu latihan. Apa ya? gausah diceritain ah yang ini, rahasia. Gak sih, gak rahasia-_-

Abis latihan, gua sama Eka ke FKC buat beli cream soup untuk menghangatkan diri dan bicara macam macam. Lalu, pulang dan sampe rumah...

Rumah dikunci. Tanpa ada kunci yang tertinggal. What a life banget gak sih? kurang zonk apa gua hari ini?
Mana HP mati, tapi untung gua bawa laptop dan charger-an, dan beruntunglah karena di deket kolam ikan ada stop kontak :') setidaknya gua kan bisa curhat.

Bi ucum jahat pisan....

Sekarang masih di luar rumah. Bibi.... cepet pulang bi... laper bi... dingin bi....

Pukul 21.07 pm, tanggal 18 Desember 2012.

Tertanda,

Manusia zonk abad ini












Tidak ada komentar:

Posting Komentar