Selasa, 18 Desember 2012

H-3
 

"Mental diatas fisik! kalau lu sakit, yang lu butuhkan bukan dikerem dirumah, tapi bertemu sama orang orang yang bisa nyuport lu!" 
"Dulu, gua masuk ke sini itu kecelakaan. Tapi sekarang gua udah ketemu sama rumah sakitnya" 
"Kita berada di satu kapal yang sama. Makanya, dayung bareng bareng!" 
"Keluarga itu satu! Gak ada yang ditinggalin!" 
"Kamu mau ngebunuh temen temen kamu? Fokus! Libatin hati dan pikiran! Bawa pikiran kamu kesini!"
"Gua bingung kenapa gua sering dateng latihan. Ternyata alasannya itu, ya kalian" 

Malam ini, gua kebangun dan entah kenapa mendadak kepikiran "gua pengen liat video lkbb!" 
Dan.. here I am. Cuma bisa curhat. Sambil, jijiknya... nangis. 

Dari jam 12 tadi, gua ngesearch video video lkbb pasukan pasukan lain, dan gua akuin yang menang itu bagus. Rapi. Sesuai sama juri. 
Tapi saat gua nonton video yang ada di laptop gua ini... gua nangis. Bahkan saat liat muka Haris yang idungnya gak kontrol parah. Saat liat Abi yang bedaknya tebel banget. Saat liat Yasin yang senyum dikulum menggeleuhkan. Saat liat Kang Igfar yang make upnya ketebelan juga. Saat liat Adit yang posisi badannya agak absurd. Saat liat Amri yang mukanya datar kayak gak ada apapun padahal gua yakin dia ngaderegdeg. Saat liat Mulvi yang bibirnya gerak gerak sibuk ngebenerin senyum. Saat liat muka Teh Sherly yang keliatan tegang. Saat liat muka Gema yang astagfirullahalazim boybandnya. Saat liat muka Shelma yang eyeshadownya warna putih jadi lawak. Saat liat muka Agni yang kepalanya miring dikit, "ni, kepala". Saat liat muka gua yang item gak berbentuk dan pake baju kedodoran. Saat liat Eka yang matanya kosong, kayak lagi menatap jalan panjang penuh kenangan. Saat liat idung Theo yang push up terus. Saat liat Teh Zeira yang  paling tidak gembel dibanding yang lainnya. Saat liat Ecy yang mendadak berkerudung. Saat liat Ocha yang bahunya sering naik turun kayaknya karena degdegan. Saat liat Afu yang mukanya agak agak kimchil. Saat liat Ojan yang absurd. Saat liat Teh Asri yang juga sama tidak gembelnya kayak Teh Zeira. 


Kita dulu mungkin memang bukan pasukan dengan baris paling rapi, paling tepat tempo, paling berpower atau paling berskep. Tapi pasukan kita, bagi gua itu pasukan yang paling hebat. Memang subjektif. Hebat itu relatif bukan? Ketika lu ngeliat diri lu di video dan dikelilingi orang orang hebat yang tahan mental dan fisik seperti mereka, bukannya itu hebat? ketika lu bisa flashback dengan beribu ribu kenangan gila kayak gini, bukannya itu hebat? 

Saya baru sadar. Betapa rindunya saya pada orang orang hebat macam kalian. 

"Besi itu dulunya gak berbentuk. Dia harus mau dipukul dan dipanaskan di api 1000 derajat celcius. Harus mau ditempa dengan berbagai cara untuk bisa jadi berguna. Untuk bisa jadi sesuatu."
 
"buka, formasi!" 
"HEU!"  -detik 09.59- 










Tidak ada komentar:

Posting Komentar