Minggu, 30 Desember 2012

ketik hapus ketik hapus ketik hapus ketik hapus gitu aja terus. Dan ini adalah kalimat yang tersisa dari "ketik hapus ketik hapus" tadi.

Kalau kata liriknya Miss A sih, "aa ee aa ee aa ee, what?", dan gua gak menjawab iya.

Udahlah gak usah dibahas, toh mau bagaimanapun, hal ini tetep tidak bisa dibahas.

Atau lebih tepatnya, tidak boleh dibahas. 





Sabtu, 29 Desember 2012

Q = kenapa isi post lu selalu gak bener?
A = karena ada yang salah
Q = apanya yang salah?
A = kondisi
Q = kok jadi nyalahin kondisi?
A = gak nyalahin
Q = terus?
A = gelappp. Ya gitu aja sih. Dan mungkin bukan tipe orang yang suka  berkeluh kesah sedih durjana. Kalo kata temen, lebih baik ketawa daripada ngeluh
Q = apaan, orang di waktu tertentu aja muka lu suka asem kayak ketek. Hari ini parah banget lu dinn
A = mencoba ikhlas itu gak gampang. Fyi aja
Q = tapi jangan egois juga
A = haha. Gua pikir mungkin hal seperti ini, disebut prinsip
Q = bukannya lu jadi sama aja kayak manusia yang cinta karya ilmiah itu?
A = setidaknya, itu tadi cuma menggertak. Gak mungkin lah gua segitunya. Kayak kacang lupa kulitnya aja
Q = lu emang apanya? kacang? kulit kacang?
A = anggap gua hanya "kacang"
Q = kok jadi mendramatisir, slow lah. Jadi inget tentang air yang ada di buku petir deh
A = lol. "hanya air". Udah jangan bahas ini.
Q = oke. Hm gimana sekarang? udah kerja belum?
A = masih gabut pisan, gak ada pengaruh sama sekali. Di dengar aja gak pernah wkwk
Q = kok sedih sih? udah berapa lama ini... kok lu masih gelap aja
A = bodoh ya hahahahaha
Q = makanya geura, tong gabut, jangan aneh aneh
A = hehe


Jumat, 28 Desember 2012


Hal (yang mungkin) penting minggu ini

1. ada kalimat terlucu minggu ini! Hahaha 

"anjir, tiap hp geter gua udah seneng aja ada sms. Taunya yang sms si dominiq yang isinya ngejarkom telor. Telor lagi telor lagi, bisulaaaaaan. Terus nunggu lagi hp geter, udah ditunggu lama, taunya indosat"

"gw bilang juga apa. mungkin kita harus get a life dude. kehidupan romantis ala remaja sma, jd inbox ga itu waeee wkwkwk"

Entah dimana sisi lucunya, tapi bagi gua ini sangat lucu. Apalagi momen pas lu buka jarkoman latihan dan langsung ngescroll nyari kalimat isi bekal.

Aduh, kenapa kalian lucu sih. Kenapa aku lucu sih. Kenapa freak sih. Dan besok alhamdulillah, besok udah dapet makanan buat move on. Indomie goreng.

2. Surat dari Ghifani
Ghifani itu ade gua, dia umur 4 tahun masih TK nol kecil cimit cimit gitu lah dan baru belajar nulis! hahahaha. Bercita cita masuk kumon kayak kakaknya yang kedua, Ghefira. Dan tidak pernah bercita cita untuk bisa menjadi freak seperti Dinna, kakaknya yang pertama. 
Isinya, persis seperti ini

Untu : dina
1. dina perutnyu kurus
2. dina idungnya uda upil
3. dina keteknyu bau

beles. ceput.

gua bales

1. hehe
2. hehe
3. hehe

No comment. Dia baru belajar nulis bukan?


3.  Ghefira jatuh cinta

Gua sempet stalk isi note dia karena AKHIRNYA gua tau password hp dia apa. "ghefiracantik". Bukankah itu menunjukkan kalau dia adalah orang yang optimis? Lain kali, gua bakal masang password "dinnaslim" di HP.

Yah, gitulah. Isinya galau "bolehkah aku memendam rasa ini untukmu? aku tau kamu memang tampan, tidak sepertiku. Tapi kata fildza aku cukup cantik"
wth. Gua benci ade gua sendiri.

4. Ghefira punya gank(walaupun ini bukan terjadi minggu ini, tapi biarlah. Suka suka gua dong)

"mbak aku punya girlband kayak snsd"
"apa namanya?"
"the cute"
"oooh" ANJIR THE CUTE!!! THE CUTE! APA BENAR INI DI BUMI?
"udah punya lagu sendiri"
"OOOOOH"

5.Bi ucum dan bakso tahu

"din, bibi masak bakso tahu"
"mauuuu" *gak bergerak*

*beberapa saat kemudian*

"din, bibi masak bakso tahu"
"mauuuu" *tetep gak bergerak dan terus membalas mention dari anak anak pandawa yang mentionnya gak pernah berenti....*

*beberapa waktu kemudian mama dateng*

"din, bibi masak bakso tahu tuh"
"mauuuu"
"ambil sana"
"oke"

Akhirnya gua beranjak dari kasur dan pergi ke dapur. Lalu ngebuka tutup panci. Cuma mendapati.... tahu. Bener bener... tahu aja.

"bi, ini bakso tahu?"
"iya. Bakso tahu tapi gak pake bakso. Soalnya bibi nonton di insert inpestigasi katanya bakso sekarang pake babi! meuni sieun"
"airnya mana?"
"ya entar. Tinggal pake air panas sama masako"
"okesip..."

Berakhir dengan saya, yang gagal memakan bakso tahu.



6. Syndrom kangen haphap

"Teh, kangen suara teh Theo ih..."
"iya ya, kangen haphaphaphap sama 'mau menang kaaaaaan?' nya."
"kalau gak ada dia teh gak semangat ya"

 7. Jarkoman Afuviaeti 
"huy besok/ minggu ditunggu Ecy untuk ngumpulin blablablablablablablabalbalablablabla buat blalablablablaba pada nonton ya baby mogu mogu plis banget ya thX"

19.42 pm

8. Bogoshippo band

di twitter, gua memfollow beberapa orang yang suka korea gitu dan mereka heboh banget sama yang namanya "bogoshippo band". Gua pikir, ah mungkin mereka band alay. Sekumpulan manusia dengan wajah yang-sangat-indonesia tapi bergaya ala korea. Dan dengan dance 'angkat pinggang putar badan angkat dua tanganmu mari bergoyang'. 
Dan mereka, si pecinta korea ini sering ngetweet "neo dimana dengan nuguya sekarang berbuat mwoya"
Akhirnya gua googling. Dan gak dapet info apapun tentang 'bogoshippo band" ini. Tapi setelah lamaaaaaa berpikir, akhirnya sadar. Bogoshippo itu artinya "kangen"
jadi... yah... gitu lah. Giting abis.

9. Siwon ternyata masih imut 
hehe

10. Andika 
Gua baru tau, andika kangen band ternyata pake behel...........


11. Tidak terdefinisi
Semakin gembel semakin hitam dan semakin giting. Adios!





















Selasa, 25 Desember 2012

Hari ini ceritanya gua, Eka, Ecy, Agni dan Teh Sherly nonton Habibie dan Ainun di Elos. Kenapa Elos? tentu saja karena kami semua sama sama fakir. Nonton aja minjem uang kas. Siapa coba ya itu hahahahahahahahaha aduh lupa

Filmnya recomended banget, asliiiii! Makanya sampe gua post begini saking bagusnya... hik. Film pertama yang bikin gua nangis membanjir kayak orang abis dipegatin.

Hm walaupun ini gak penting, tapi tadi gua dudukketiga dari depan lo(c)h, dan duduk di kursi pojok sebelah kiri dari penglihatan kita. Penting gak sih... -_-----


Awal gua liat posternya, gua berpikir, gimana ya perasaan ashraf sinclair. Pasti hatinya potek. Pasti cemburu buta. ITU LIAT MUKA SAMA MUKA UDAH DEKET BENAR. Suntrungin dikit udah lah, goal. 

Tapi pemikiran itu langsung berganti waktu gua nonton filmnya. Sebenernya bukan berganti, tapi langsung kehapus. Anjir, filmnya kece gila.

Ceritanya bagus, tentang kisah hidup Pak B.J Habibie dan istrinya. Baru tau kalau Pak Habibie sehebat itu, dan istrinya se-strong itu. Bagaimana dua insan saling menyatu atas nama cinta :'''')



Kagum sama kerja keras dan pengorbanannya pak Habibie buat bikin pesawat N250. Gila. Salut parah100000000000000000000000000000x!
Film ini film yang cukup frontal menurut gua, dan emang nyatanya gitu. kalimat ini, bener bener nyodok, intinya Indonesia itu sebenernya bisa berkembang, tapi bahkan bangsanya sendiri pun gak yakin dengan potensi itu.

Gua langsung teringat sama diri gua sendiri. Gua pengen meraih cita cita gua, tapi terkadang gua bilang "bisa gak ya..." hm bukannya itu udah nunjukin kalau gua gak yakin sama diri gua sendiri? diri gua sendiri aja gak yakin gimana bisa yakinin orang tua maupun orang lain kalau gua bisa?
I can win if i want. I can do it. I believe in God. Kalimat itu jelas udah terpampang di dinding kamar gua.  Masih aja sering gak yakin. Hmm gimana bisa jadi orang hebat kalo baru segini aja udah jiper. Pak Habibie aja bisa, kenapa Dinna Ayu Widyasari gak bisa? hahahahaha. Setelah gua nonton film ini, gua yakin kok, semua orang punya bakat untuk menjadi "orang hebat" dengan cara kita masing masing.

Terus, kagum sama Pak Habibie yang ternyata udah banyak berjasa buat Indonesia. Asli, baru tau. Ya tau lah, gua bukan "belajar" PKN tapi "menghafal" PKN selama ini. Terus... jadi sadar juga. Harusnya selama ini lebih ikhlas belajar PKN ya, ini sekaligus menghormati orang orang yang udah berjasa buat negeri. Aduh dinn, apa sih lu. Tapi ya gitu. Ngerti maksud gua kan?
Bayangkan rasanya kalau lu sudah berjasa untuk melakukan sesuatu, tapi jasa lu cuma dipandang sebelah mata dan di abaikan. Dilupakan cuma dalam hitungan jam. Ngapalin 3 jam materi PKN di malam hari, mengerjakan soal 2 jam di siang hari, dan 3 jam setelah lu mengerjakan ulangan, lu lupain semuanya. Hehe, ternyata gua jahat ya selama ini.

Aih...


Ah udah ah, tong serius serius teuing. Bukan tipe gua hahahaha. Mari bicarakan bu Ainun dan Pak Habibienya. 

"Mungkin saya tidak bisa menjanjikan apa-apa dengan kehidupan kita selanjutnya, tapi aku janji, aku akan menjadi suami terbaik buat Ainun."
 - adegan lamaran di becak, yang bikin Dinna Ayu Widyasari nangis sesenggukan karena terharu -

Sumpah, itu gua nangis dari hati. Meuni so sweet pisan Pak Habibienya.... Ya kalo di pilem pilem gitu atau ftv ftv gitu kan dilamarnya di pinggir sungai, atau di pinggir laut, atau di bukit berbintang... lah ini di becak.

Cihuy abis.

So sweet parah, saya suka yang so sweet so sweet pak, cius enelan miayam miyabi

Terus waktu adegan Pak Habibie mau pulang dan naik kereta tapi uangnya kurang. Akhirnya beliau pulang jalan kaki dengan sepatu yang bolong, dan bagian bolongnya beliau selipin pake kertas proyeknya. Bikin nangis.

Dan... suka banget kalimat ini!!!

"kalau aku harus mengulang hidupku lagi, aku akan tetap memilih kamu"

"masa lalu saya adalah milik saya, masa lalu kamu adalah milik kamu. Tapi masa depan adalah milik kita"

Gua bisa membayangkan seberapa besar rasa sayang Pak Habibie ke istrinya. Ya Allah, jadikan Choi Siwon se sayang ini sama saya ya Allah....

Dan ini surat dari Pak Habibie buat alm istrinya

Sebenarnya ini bukan tentang kematianmu, bukan itu
Karena, aku tahu semua yang ada pasti menjadi tiada pada akhirnya,
dan kematian adalah sesuatu yang pasti,
dan kali ini adalah giliranmu untuk pergi,
aku sangat tahu itu.

Tapi yang membuatku tersentak sedemikian hebat,
adalah ternyata bahwa kematian itu
benar-benar dapat memutuskan kebahagiaan dalam diri seseorang,
sekejap saja, lalu rasanya mampu membuatku nelangsa setengah mati,
hatiku seperti tak di tempatnya,
dan tubuhku serasa kosong melompong, hilang isi.

Kau tahu sayang
rasanya seperti angin yang tiba-tiba hilang berganti kemarau gersang.

Pada air mata yang jatuh kali ini,
aku selipkan salam perpisahan panjang,
pada kesetiaan yang telah kau ukir,
pada kenangan pahit manis selama kau ada.

Aku bukan hendak mengeluh,
tapi rasanya terlalu sebentar kau di sini.

Mereka mengira akulah kekasih yang baik bagimu sayang,
tanpa mereka sadari,
bahwa kaulah yang menjadikan aku kekasih yang baik.

Mana mungkin aku setia,
padahal memang kecenderunganku adalah mendua,
tapi kau ajarkan kesetiaan, sehingga aku setia,
kau ajarkan aku cinta,
sehingga aku mampu mencintaimu seperti ini.

Selamat jalan
Kau dari-NYA, dan kembali pada-NYA
dulu kau tiada untukku, dan sekarang kembali tiada.

Selamat jalan sayang
cahaya mataku, penyejuk jiwaku
selamat jalan
calon bidadari surgaku

BJ Habibie - Mei 2010

Hebat banget ya... bingung mau ngetik apa. Nangis lagi aku hahaha. Ini gua sibuk ngetik terus ngapus, ngetik terus ngapus lagi saking bingungnya. Kalau dikeluarin semua nanti kesannya gua alay. Atau mungkin terkesan gua wanita yang sedang dilema cinta. Atau jadi puitis tukang gombal. Serba salah. Dan kalau kalian berhasil baca kalimat ini, ya berarti kalian beruntung karena gua akhirnya memutuskan buat gak menghapus paragraf ter speechless ini.

Makanya, nonton sendiri gih. Kalau lu sampe gak nangis kayak Eka, ada beberapa kemungkinan.
1. Di tengah klimaks, lu ke toilet macam Eka
2. Lu gak punya hati kayak Eka
3. kembali ke poin pertama dan kedua

Udah, setelah itu kita pulang. Dan di jalan, mendadak gua kepeleset dengan pose persis seperti ini...


halah. Emang udah dasarnya calon member SNSD ke 10 ya gini lah. Sebenernya sih gak mau sombong. Cuma buat apa punya bakat kalau gak sombong. Makanya, budayakan sombong

sakit sih nggak, malunya itu... malu pisan.....................


Terimakasih Teh Sherly, Agni, Eka dan Ecy buat hari absurd hari ini :)

















Minggu, 23 Desember 2012

hidup itu kayak roda yang selalu berputar. Sekarang gua mulai percaya sama hal itu. 
Walaupun sekarang "cuma" menyandang gelar "favorite" dan berperingkat 11 tapi setidaknya, bukankah ini nunjukkin sedikit perputaran? 

Star Wars! 5 Januari 2013 

Selasa, 18 Desember 2012

H-3
 

"Mental diatas fisik! kalau lu sakit, yang lu butuhkan bukan dikerem dirumah, tapi bertemu sama orang orang yang bisa nyuport lu!" 
"Dulu, gua masuk ke sini itu kecelakaan. Tapi sekarang gua udah ketemu sama rumah sakitnya" 
"Kita berada di satu kapal yang sama. Makanya, dayung bareng bareng!" 
"Keluarga itu satu! Gak ada yang ditinggalin!" 
"Kamu mau ngebunuh temen temen kamu? Fokus! Libatin hati dan pikiran! Bawa pikiran kamu kesini!"
"Gua bingung kenapa gua sering dateng latihan. Ternyata alasannya itu, ya kalian" 

Malam ini, gua kebangun dan entah kenapa mendadak kepikiran "gua pengen liat video lkbb!" 
Dan.. here I am. Cuma bisa curhat. Sambil, jijiknya... nangis. 

Dari jam 12 tadi, gua ngesearch video video lkbb pasukan pasukan lain, dan gua akuin yang menang itu bagus. Rapi. Sesuai sama juri. 
Tapi saat gua nonton video yang ada di laptop gua ini... gua nangis. Bahkan saat liat muka Haris yang idungnya gak kontrol parah. Saat liat Abi yang bedaknya tebel banget. Saat liat Yasin yang senyum dikulum menggeleuhkan. Saat liat Kang Igfar yang make upnya ketebelan juga. Saat liat Adit yang posisi badannya agak absurd. Saat liat Amri yang mukanya datar kayak gak ada apapun padahal gua yakin dia ngaderegdeg. Saat liat Mulvi yang bibirnya gerak gerak sibuk ngebenerin senyum. Saat liat muka Teh Sherly yang keliatan tegang. Saat liat muka Gema yang astagfirullahalazim boybandnya. Saat liat muka Shelma yang eyeshadownya warna putih jadi lawak. Saat liat muka Agni yang kepalanya miring dikit, "ni, kepala". Saat liat muka gua yang item gak berbentuk dan pake baju kedodoran. Saat liat Eka yang matanya kosong, kayak lagi menatap jalan panjang penuh kenangan. Saat liat idung Theo yang push up terus. Saat liat Teh Zeira yang  paling tidak gembel dibanding yang lainnya. Saat liat Ecy yang mendadak berkerudung. Saat liat Ocha yang bahunya sering naik turun kayaknya karena degdegan. Saat liat Afu yang mukanya agak agak kimchil. Saat liat Ojan yang absurd. Saat liat Teh Asri yang juga sama tidak gembelnya kayak Teh Zeira. 


Kita dulu mungkin memang bukan pasukan dengan baris paling rapi, paling tepat tempo, paling berpower atau paling berskep. Tapi pasukan kita, bagi gua itu pasukan yang paling hebat. Memang subjektif. Hebat itu relatif bukan? Ketika lu ngeliat diri lu di video dan dikelilingi orang orang hebat yang tahan mental dan fisik seperti mereka, bukannya itu hebat? ketika lu bisa flashback dengan beribu ribu kenangan gila kayak gini, bukannya itu hebat? 

Saya baru sadar. Betapa rindunya saya pada orang orang hebat macam kalian. 

"Besi itu dulunya gak berbentuk. Dia harus mau dipukul dan dipanaskan di api 1000 derajat celcius. Harus mau ditempa dengan berbagai cara untuk bisa jadi berguna. Untuk bisa jadi sesuatu."
 
"buka, formasi!" 
"HEU!"  -detik 09.59- 










Kutukan Bohlam

Bismillahirahmanirrahim

"kamu kurang nih nilainya"
"terus saya harus apa bu?"
"bikin presentasi deh, 20 slide tapi hari ini harus jadi. Bab 3"
*menatap dengan frustasi*
"kalau besok gak bisa ya bu?"
"gabisa lah"
"selain itu apa lagi gitu bu.... apa aja bu..."

"beli bohlam ****** 40 watt deh"
 Dan... anti klimaks. Beliau langsung menatap gua dengan tatapan "udah pergi sana, saya mau ngurusin urusan" Dan alhamdulillah, gua tau diri. Gua pun langsung pamit undur diri dan tidak kembali lagi ke smansa.

Kaga lah. Cekek saja aku kalau begitu ceritanya.

*keluar ruang guru dengan muka frustasi*

Setelah berpikir dan dihasut oleh banyak orang, akhirnya gua memutuskan untuk bikin presentasi kilat. 20 slide. 1 jam. Hebring abis, gua sampe dibantuin Vivi buat bikin PP doang. Masalahnya internet ga connect, jadilah gua harus menyalin dari buku paket. Dan tau lah, gua sangat gaptek sementara simbol simbol fisika itu susah buat dicari.

1 jam kemudian, presentasi udah jadi. Gua dengan senyuman membelah wajah pun pergi ke ruang guru dan nyerahin flashdisc Vivi yang ada data pp guanya. Dan tau apa?

"pake CD"

Setelah itu, antiklimaks. Bener bener...... hening. Gua mematung dan... langsung narik Vivi ke warnet gang selot. 
Hasil :

1. Warnet pertama langganan gua, gabisa ngeburn di CD RW. SIP
2. Warnet kedua, juga gabisa, softwarenya error katanya.
3. Warnet ketiga, juga gabisa katanya dia gak bisa.
4. Warnet keempat, katanya orang yang bisa ngeburnnya lagi sibuk, disuruh balik jam 2an. Gua orang sibuk tjoy, gapunya banyak waktu. Asik
5. Warnet kelima, juga gabisa. Iyalah, orang dari mukanya aja udah keliatan "ketidakbisaan" nya kok. Jahat emang, tapi asli mukanya pasrah pisan. Gatega liatnya ge

 Akhirnya, gua menyerah. Gua beli bohlam ke toko Bombay. Entah tulisannya Bombai atau Bombay, lupa.

Sampe sekolah... ternyata gua salah beli bohlam. HEHEHEHEHEHEHEHEHEHEHEHEE. Dan bohlamnya ditolak. Atau katanya disuruh beli nambah lagi. Masyaallah......

Diluar ruang guru, gua ketemu Mulvi dan nangis. Gua pun menggeret dia ke toko Bombai lagi, tapi di tengah jalan gua ketemu Agni dan akhirnya karena Mulvi lagi nyari Ecy, jadi ditemenin Agni. Di jalan, gua nangis ter-se-du-se-du. Kenapa perjuangan dapet nilai gini banget sih? kenapa hari ini zonk? kenapa duit gua melayang begitu banyak? Asli, gua nangis di pinggir jalan sambil cerita ke Agni dan dia cuma bisa ketawa, dan bilang "kasian banget sih lu dinn"

Hik. Aku tidak butuh dikasihani, aku butuh bohlam 40 watt.................

Sampe di toko Bombai atau Bombay itu, gua langsung protes ke masnya. Dan... dengan santai dia bilang "oh iya! ini lampu genie bukan lampu essensial!"



YA MENURUT LU APA? INI JELAS PEMBODOHAN!

 SUHWOLNEUL MALHAEBWA!

Dan seketika waktu si mas mas bilang gitu, ada 9 cewek lompat dari dalem bohlam dan bilang "I'm Genie for your wish!"




Gelo gelo.

Terus katanya "disini yang lampu essensial abis, coba cari ke toko Lrs"
Okesip, gua dan Agni pun pergi ke sana. Dan disana.... bingung ngejelasinnya.
Yang jaga tokonya kakek kakek gitu, rapuh bgt keliatannya.

Kira kira begini percakapannya

"Pak, ada lampu ******* 40 watt gak?"
"haaaah?"
"ada lampu ******* 40 watt gak?"
"haaaaah?"

YA ALLAH PAK ADA KAGAK LAMPU BOHLAM 40 WATT? LAILAHAILALLAH....
" lampu pak, lampu. 40 watt"
"ooooh 37 itu"

Sumpah.... ini apasih? si bapak ngomong apa sih?
"40 watt pak, bukan 37"
"37 itu"

40 WATT PAK 40 WATT ADOOOOOOOOOOOOOOOOOH

"pak... 40 watt...."
"ada yang 18 watt" ---> akhirnya dia kayaknya nyambung
"saya butuhnya yang 40 pak..."
"Gak ada ******* 40 watt. Paling gede 23"
"yaudah pak yang 23"
"wah itu abis"
HEHEHEHEHEHEHEHEHEHE tong ngomong

"yaudah yang 18 watt pak"
Dan si bapak atau bisa disebut kakek itu pun berdiri dari kursinya, cuma kayak yang susaaaah bgt. Terus pas tangannya buka lemari kaca dan ngambil lampu, tangannya sampe geter. Seriusan, gua sampe melupakan nasib zonk gua hari ini dan memupuk rasa kasihan yang begitu dalam...

Akhirnya, dia berdiri di depan gua dan Agni dan nyobain lampu itu. Lagi lagi, tangannya geter. Kasian...

Jengjeng, pas dicoba, lampunya nyala :3
"ini 37"
"pak, ini 18 watt"
"37 tapi"

Dan ternyata teman, setelah dipikir, 37 itu harganya. 37.000 :))

Pas gua kasih uang 50.000, dia bengong dan bilang "bapak gak punya uang....."

Aduh.....
Terus dia ngerogoh kantongnya dan dapet uang 2.000. Dia bilang "bapak cuma punya segini..."

kasian gak sih? Antara kasian dan lawak sebenernya...
Akhirnya gua dan Agni pun berusaha buat bayar pake uang pas. Dan pas bayar, kakek itu bilang "makasih ya neng" dengan nada yang kayak bersyukuuuur banget seakan kita itu pembeli lampu bohlam pertama di muka bumi.

"Kalian kayak anak purba, ngurusin  lampu"

Sumpah mau nangis. Anak purba katanya.....................  Gak jadi kasian deh pak, gak jadi....

Terus gua balik ke sekolah, dan ngumpulin lampu yang alhamdulillah diterima. Makasih bu :")

Dan pas keluar ruang guru lagi, gua nangis. Nangis karena terharu akhirnya gua bisa menyelesaikan tugas suci nan mulia untuk melengkapi nilai fisika hiks. Perjuangannya bro........

Agni cuma geleng geleng sambil main free flow dan ketawa, sambil bilang "kasian banget sih lu dinn" berkali kali.

Sip. Abis itu latihan. Apa ya? gausah diceritain ah yang ini, rahasia. Gak sih, gak rahasia-_-

Abis latihan, gua sama Eka ke FKC buat beli cream soup untuk menghangatkan diri dan bicara macam macam. Lalu, pulang dan sampe rumah...

Rumah dikunci. Tanpa ada kunci yang tertinggal. What a life banget gak sih? kurang zonk apa gua hari ini?
Mana HP mati, tapi untung gua bawa laptop dan charger-an, dan beruntunglah karena di deket kolam ikan ada stop kontak :') setidaknya gua kan bisa curhat.

Bi ucum jahat pisan....

Sekarang masih di luar rumah. Bibi.... cepet pulang bi... laper bi... dingin bi....

Pukul 21.07 pm, tanggal 18 Desember 2012.

Tertanda,

Manusia zonk abad ini












Rabu, 12 Desember 2012

12.12.12

Malam!

Mungkin post ini akan terkesan gak tau diri, berhubung ini lagu UAS dan gua bisa bisanya ngeblog. Sempet sempetnya curhat. Iya, gua juga berpikir kayak gitu.

Ah bodo amat. Setidaknya besok "cuma" TIK dan B.inggris. "cuma" dengan banyak tanda kutip.

Mau curhat aja sih. Kenapa lah tiap UAS pasti ada aja sakitnya, dan minggu ini badan kacau balau. Puncaknya hari Selasa, pas ngerjain PLH mata udah berkunang kunang kuning dan berbayang. Yang gua lakukan cuma menggeletakin kepala di meja dan berharap keajaiban datang.

But miracle kan never exist. Mana mungkin kertas jawaban keisi sendiri. Yaudah, PLH gua kerjakan dengan sangat sangat gak sadar. Keringet dingin parah. Gua nangis kesel huahahahahahaha lagian ngajak ribut banget.

Dan kenapa judul diatas itu 12.12.12? Ya soalnya tanggal hari ini bagus, 12 Desember 2012 dimana taun depan kita gabisa lagi nemu tanggal 13.13.13, kalo ada ya kiamat lah.

Katanya sih kalau tanggal bagus biasanya harinya juga jadi bagus. Sama sekali gak percaya sih, apalagi gara gara soal si lumut, baim wong yang lari dengan kecepatan 4,5 m/s atau christian sugiono yang sibuk nyucil mobil.

Si lumut (lucu dan imut) berputar dengan putaran konstan dengan kecepatan sudut  blablabalabalalbbalbalablabla berapa simpangannya?

WHO'S CARE coba. Kenapa gak si lucu imut aja yang nyari sendiri berapa simpangannya. Atau mungkin dianya juga menyimpang. Otaknya menyimpang. Miring miring. Muter muter. Pantesan dia muter muter.

Atau kasus Baim Wong yang "Baim Wong berlari di lintasan menurun dengan kecepatan 4,5m/s dan ketinggian 4,5 m. Sudut elevasinya 37 derajat. Berapa daya yang dia lakukan?

Terus kenapa? Siapa yang peduli dengan berapa daya yang Baim Wong lakukan? Yang penting dia nyampe atas, yang penting dia berhasil olahraga. Kenapa kita harus mikirin hal ga penting kayak gini sementara di luar sana masih banyak hal yang bisa kita pikirin kayak... Kenapa Lu Han EXO - M sangat lucu misalnya? Atau kenapa JongIn mukanya kayak kimchil? atau kenapa Kris bisa seganteng itu dan makan apa dia dulu? Atau kenapa Onew suaranya bikin emesh?

Bukankah hal hal semacam itu lebih penting? Kepentingan batin sih sebenernya. Hahahaha emang dasar gasuka mikir, jadinya dangkal. Tapi lebih baik jadi orang dangkal yang berbahagia daripada orang yang sok berpikir dan bicara tinggi tapi pengaplikasiannya gaada, dan omongannya kosong. Itu lah kek yang di tv tv, sok sok bicara tinggi padahal gua gayakin mereka ngerti apa yang mereka bicarakan. Atau mungkin mereka ngerti cuma apa ya.. berani omong doang. Intinya sih cuma mau terlihat hebat. Hachim. Uohok.

Btw, sekarang udah jam 8.51 dan gua belum belajar apapun! hahahahahaha gila





Kamis, 06 Desember 2012

Balada Ujian Hari Pertama

Hari ini random.

Sampe di sekolah jam 7 pagi, dengan salah kostum. Terus diem di depan gerbang dan pulang lagi ke rumah dengan 1000 langkah cantik.
Abis itu sampe lagi di sekolah jam 8.05, telat 35 menit.
Lupa membawa alat tulis . Atau lebih tepatnya, tidak punya alat tulis. Gak tau tuh kemana padahal baru beli pulpen faster 2500an 2 biji, dan 1 pulpen standard yang gua gak tau harganya berapa karena gacul punya adek. Gak bawa pensil 2B. Gagal pamer.

Akhirnya pinjem ke tuti, padahal dia juga cuma punya satu.

Soalnya susah, sesusah menggapai cintamu. Sesulit menjangkau mimpiku. Serumit menyatukan serpihan hati. Secomplex wajah siwon yang merupakan ukiran Tuhan.

Terus belajar bareng Theo yang sambil belajar pun hidungnya turun naik turun naik macam roller coaster, Eka yang rempong bingung mau belajar apa padahal jelas tema kita hari ini cuma fisika dan kimia, Agni yang sibuk muji headset Theo dan malah ngomong sendiri tentang headsetnya yang hilang, Anjel yang sabar ngajarin gua penuh kasih sayang, dan Afu yang setenang laut mati.

Abis belajar bareng, gua Theo Eka Agni dan Afu pergi ke PMI buat jenguk Ecy yang masih sakit. Gak kita bawain apa apa, kita cuma bawa cinta dan kasih sayang, yang bahkan sulit untuk Ecy tampung. Aku yakin itu. Abis itu ngomongin tentang ini itu yang akhirnya diakhiri dengan kalimat "tau ah gelap" karena emang bener bener gelap.

Hati manusia, siapa yang bisa tau.

Kenapa harus mencari pembenaran kalau bisa melakukan aksi nyata. Kenapa harus selalu berlindung dibalik nama instansi kalau bisa membela diri sendiri. Yah, begitulah. Manusia bisa lebih serem dari yang bisa dibayangkan.


What  a beautiful day





Senin, 03 Desember 2012

Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan? Pendapat gaada yang salah kan?

Gaada kok. Gaada.

Gaada yang tau bagaimana kami sebenarnya bukan? Jangan asal bicara. Rasakan jadi kami, baru kalian tau rasanya. Coba kalian di posisi kami, dan kalian akan tau bagaimana sulitnya. 


Haha inisih black magic