Selasa, 02 Oktober 2012

Out of mind

Ketika lu ingin nangis tanpa tau alasannya, itu yang gua rasakan sekarang. 

Saat gua sampai rumah tadi dan mendapati rumah sepi, gua mendadak merasa melankolis. Bahkan suara "assalamualaikum" gua pun berasa menggema dirumah padahal rumah gua cuma sebatas tipe 36 dikali 2. 

Gua dengar ibu dan adek gua ngebales salam, dan rasanya suara itu berasa udah lamaaaaa bgt gak gua denger.
Seketika gua langsung lempar tas, lempar kardigan Afu ke kasur dan masuk kamar ibu dan salim sambil nahan air mata.
"kenapa kamu?" 
"capek tadi pelajaran susah"  

Dan udah gak bisa kebendung lagi. Gua nangis, dan rasanya pengen peluk ibu. Gimana ya? gak ngerti kenapa begini. 
Ibu cuma ngangguk ngangguk dan pura pura gak ada apapun. Dia nyuruh gua istirahat. 

Mendadak kangen ibu. Udah lama gak berasa "ketemu" kayak tadi. Seakan gua pernah terkurung di dunia sendiri, dan baru keluar sekarang. Gua bahkan baru tau ibu gua tesisnya udah selesai dan adek gua, si Inyong udah naik level kumonnya. Gak sadar, betapa selama ini gua egois. 

Selama gua nulis post ini pun gua masih mikir. Mikir banyak hal, yang gak mungkin gua jabarkan di tempat dimana semua orang bisa lihat. Kalau diibaratin, otak gua sekarang penuh benang kusut yang belum ketemu ujungnya. 

Tapi ada satu hal yang udah mulai jelas sekarang

Seberapapun banyaknya tugas lu, atau seberapa capeknya lu, jangan pernah gak memberi waktu untuk keluarga. Jangan mau nyesal karena waktu bersama keluarga itu gak akan balik lagi. 

out of mind..................................... 


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar