Sabtu, 15 September 2012

"selamat ulang tahun teman sebanjar, semoga ...................................... lu udah gede sekarang, dan lu udah harus bisa nentuin mana yang terbaik buat hidup lu. Salam banjar 4!" 
                                                                                       - S2B4- 

Iya, sekarang Dinna Ayu Widyasari udah 16 tahun. Yang berarti udah 16 sejak lu keluar dari perut ibu, dan nangis untuk pertama kalinya. 

Yah, gua tau post ini sangat telat dan gua pun ga ngerti kenapa harus ngepost hal kayak gini. Tapi ketika gua iseng baca baca sms yang udah lama, gua ketemu sms sms ucapan selamat ulangtahun dari temen temen yang smsnya ga bisa gua bales satu satu karena gaada pulsa waktu itu. 

"lu udah gede sekarang, dan lu udah harus bisa nentuin mana yang terbaik buat hidup lu"  
mungkin untuk umur iya, gua tau 16 tahun bukan waktu singkat untuk gua bisa mengerti hidup itu apa, gimana kerasnya hidup dan bagaimana solusi buat memecahkan masalah yang mampir. 

Tapi untuk masalah yang satu itu, gua masih aja belum bisa memaafkan. Gua tau memaafkan itu mendewasakan diri, dan gua pun sangat mau jadi dewasa. Tapi ternyata, melakukan itu gak segampang apa yang orang lain ucapin. Memaafkan itu, gak semudah saat lu minta maaf. Gak percaya? 

Entah kenapa hari lahir gua yang ke 16 ini... suram. Walaupun temen2 ngucapin bahkan orang yang gua aja gak tau kalau dia kenal gua juga sampai ngucapin, tapi rasanya... ada yang kurang. 

Bohong kalau gua bilang gua gak tau apa yang kurang, karena jawabannya jelas. 
Sampai sekarang, gua masih belum bisa memaafkan.

Dan ketika dia ngirim ucapan ulang tahun, yang gua lakukan cuma bisa nangis. Lagi. Persis sama apa yang gua lakuin jam 12 malam lewat 1 detik. 

"lu udah gede, lu udah harus bisa nentuin mana yang terbaik buat hidup lu" 

Gua belum bisa. Maaf. Gak tau sampai kapan. Sakit juga menyadari kalau "salah seorang yang lu sayangi di dunia, adalah orang yang paling lu benci di dunia pula" 



Tidak ada komentar:

Posting Komentar