Minggu, 15 April 2012

Several hours in Sukabumi

Bogor, 14 April 2012 pukul 06.00 WIB

Mendadak ada serbuan ketukan, dimana ibu gua ngetuk pintu dengan semangat 45. Belum lagi sambil ngetuk pintu, dia nelpon gua. Jadilah bantal gua bergetar gara2 dibawahnya ada hape gua. Sekali lagi, bergetar.

Gua bangun dalam keadaan beler, dimana mata gua berkantong ganda dan badan sempoyongan. Pikiran gua bercabang cabang dan gak fokus. Tapi gua tetep bangun, gua tetep berusaha. Ini semua gara gara semalemnya gua begadang buat nonton WGM Victoria- Nickhun couple. Dan di last episodenya, gua nangis parah dan bikin efek kantong ganda yang tadi gua bilang.

Setelah bangun, gua solat subuh dengan keadaan setengah sadar. Dan sepersekian detik setelah baca salam, gua langsung ambruk ke sajadah, lengkap dengan mukena masih ngebungkus kayak lemper. Atau sosis solo. Atau lontong.

Just improve your imagination


Bogor, 14 April 2012 pukul kurang lebih 6.30 WIB

Gua berasa ada yang teriak teriak dan lagi lagi itu ibu gua. Oke, teriak emang bukan penggambaran yang bagus karena nyatanya dia cuma manggil gua nyuruh bangun. Jadi gua bangun dan bersyukur karena gua gak sesempoyongan 30 menit lalu. Atau beberapa jam lalu. Ah entah, in fact, gua gak liat jam saat itu :)

Abis itu gua melakukan apa yang seharusnya dilakukan, gara2 ibu gua nyuruh gua buat ikut ke Sukabumi karena disana ada dharma wanita.

Yang jadi pertanyaan, apa gua benar benar wanita?

Bogor, 14 April 2012 pukul gatau

Gua berangkat ke sukabumi naik mobil jemputan dari kantor ayah lengkap dengan tas biru yang isinya game boy (dengan game canggih yang isinya ada 1001 games tapi sebenernya cuma ada 10 game yang bener dan sisanya cuma pengulangan, tipikal made in China) terus buku hasil jarahan dari rumah Nada, sebungkus roti kasur keju, hape sama headset.

lu pasti berpikir kenapa gua harus cerita hal gak penting kayak gini?

Gua gak akan jawab karena gua sendiri gak tau harus jawab apa. I just wanna share what i wanna share *seketika guru LIA gua datang sambil bawa buket bunga*

Bogor, 14 April 2012 pukul gatau juga

Kita sampai di sukabumi. Dan saat itu juga, gua mendadak kepikiran tentang 'apa yang harus gua kerjain daripada cuma nunggu nonton tv sambil main game boy'. Dan gua kepikiran buat karokean sendirian.

Sendirian.......

Entah kenapa gua sangat ingin karokean saat itu. Jadi berbekal muka melas, gua minta uang sama ibu buat karokean dan untungnya dikasih.

Ibu gua masuk ke ruang dharma wanita dan gua pergi keluar kantor.

Seketika, gua bingung harus kemana. Gua gak tau apa apa, yang gua tau kalau di sebelah kantor ayah ada giant dan selang beberapa bangunan lagi ada yogya, dan setelah itu gaada lagi. Dan... ah! gua inget ada hotel yang punya karaoke, tapi kalau diliat dari kondisi hotelnya.... itu sangat mesum. Gua terlalu polos untuk masuk ke tempat kayak gitu.

Dari kantor, ada 2 pilihan jalan. Kanan atau kiri. Akhirnya dengan ngikutin naluri kewanitaan gua, gua pilih jalan kanan. Saat itu gua bener2 kayak anak ilang yang jalan di pinggir jalan dengan kerudung + ciput nunun yang sangat alim. Atau lebih tepatnya kayak anak yang mau minta sumbangan.

Akhirnya gua jalan jalan jalan jalan tanpa tau kemana. Saat itu gua bener2 hepi, gua ngerasa bebas. Berasa masalah sialan itu ilang.

Gua inget gua ngelewatin beberapa dokar yang kudanya udah keliatan mengenaskan, gua inget gua ngelewatin toko listrik, tukang bubur cianjur, dan seorang cowok ganteng yang duduk di alun alun. Tapi segimana gantengnya dia juga, gua gak akan mau ngecengin seseorang yang duduk sendirian di alun alun.

Dan mendadak gua ngerasa udah jalan sangat sangat jauh dan gatau itu dimana. Gua liat kanan kiri dan gua gak kenal apapun.

Akhirnya gua berusaha buat ngebenahin muka gua yang udah gak kontrol mau mewek itu, dan lanjut jalan.

TIBA TIBA!

Gua nemu plang tempat karaoke yang namanya pernah gua denger. Seketika gua hepi, gua merasa nemu pencerahan. Bodo amat gua gak nemu jalan pulang asal gua ketemu tempat karaoke.

Tapi yang gua bingung, kenapa tempat ini harus masuk ke gang kecil dulu? Oke, gua tetep posthink. Gua jalan jalan jalan dan tiba tiba ketemulah tempat itu.

Dan saat masuk ke dalamnya, gua mendadak mau nangis. Nyali gua ciut.

Di dalam, ada bapak2 mukanya horor pake jaket penjahat *bayangin yang kayak di film* dan ngeliatin gua dengan muka agak... ah jijik pokoknya. Terus ada cewek duduk di kursi dengan baju yg... aduh. Trus keadaannya bener2 remang remang (emang sih di tempat karaoke manapun semua remang, tapi ini....) dan ada beberapa orang yang ngumpul di bar sambil minum dari botol bening yang kalau gua liat di tipi sih itu alkohol. MUNGKIN loh ya, MUNGKIN. Bisa aja itu air putih.

Dan dodolnya, gua tetep MASUK. Dan si bapak2 jaket penjahat itu ngeliatin gua dengan tatapan 'ngapain ni anak pesantren masuk sini?'. Tapi bodo amat, gua cuma mau nyanyi nyanyi! titik! persetan dengan tatapan aneh itu.

Gua pun sampai di depan resepsionis, dan bisa dibilang gua bener2 ilfeel sama penjaga resepsionisnya. Dia mas mas aneh gitu, dan nanya "mau apa?"

ANJRIT. Ini bener2 sinetron!!

"mau karaoke di ruangan yang paling small mas."

"wah..."

"kenapa mas?"

"bukanya masih 1 jam lagi dek. Mau nunggu?"

Dan seketika pandangan gua beralih ke kursi tunggu. Asli, saat itu juga gua ngegeleng. Duduk disitu? disekeliling orang2 serem kayak gitu? Please mas, gua masih sayang nyawa.

Setelah bilang 'makasih' gua keluar tempat itu dengan kecepatan turbo. Alamak, nasib amboooooo :'(

Abis itu gua kembali dihadapkan sama masalah 'kemana gua harus pulang?'

Terus daripada bengong di ujung gang itu, gua jalan dengan kesotoyan super. Gua jalan kemanapun gua mau. Tiba tiba, gua nemu lagi tempat karaoke tapi ini keliatan baik baik. Gua masuk ke situ dan kembali dihadapkan sama jawaban "bukanya 1 jam lagi". Gua keluar dengan ke-ce-wa.

masalah lagi. GUA HARUS KEMANA YA ALLAH?

akhirnya gua jalan lagi, lagi lagi dengan kesotoyan diluar batas. Gua jalan jalan jalan jalan dan mendadak diem di depan toko sepatu. Kenapa gua diem? entah, gua cuma mau diem. Gua mau meneliti sekitar, mungkin ada yang gua kenalin tapi sayangnya nggak.

Dan saat gua berdiri, ada angkot yang berenti. AHA! Gua bisa naik angkot! jadi gua nanya, apa angkot itu ke depan kantor perhutani dan dia bilang 'iya'.

ALHAMDULILLAAAAAH I'M SAVE hihihihihihihi :3 love you mas mas supir angkot!

Jadi, berakhirlah perjalan gua yang sangat sangat gak jelas.

Gua ngebayangin seandainya gua tetep sotoy jalan, apa gua bisa pulang? apa gua bisa disini sama kalian? uh.... itu sedih. Kalian juga pasti sedih. Seisi semesta juga pasti sedih.

Kalau gua gak disini lagi, burung burung pasti berhenti berkicau, bunda kantin gak semangat bikin nasi galau, daun daun berhenti fotosintesis, dan Afu gak pendek lagi uh :'(

inti dari cerita ini adalah...... *berpikir keras*




































gaada

dedicated to Ni Made Agni Feby Wulandari dan Mulvi Alvian yang minta entry fail ini di post :')oiya, sama Driantika Afuvianti yang namanya agak mejeng diatas :')

Tidak ada komentar:

Posting Komentar