Selasa, 27 Januari 2015

Udah lama gak ngepost

Barusan abis blog-walking, ngebaca update-an temen - temen SMA yang sekarang hidupnya udah berubah. Gak sih, maksud gua hidupnya udah ga berada di dalam lingkar hidup kehidupan gua. Ngerti gak? Hahaha jadi awkward rasanya udah gak nulis blog dari jaman nenek sama kakek gua pacaran di Monas, jadi bingung bahasa yang harus dipilih.
Ya intinya emang life must go on, temen - temen udah punya kehidupan masing - masing, dengan orang orang baru, lingkungan baru, life style baru. Kalau dulu ala ala gembel style gak punya duit main ke rumah orang terus bikin indomie, sekarang udah mulai kekinian dengan ngafe ngafe cantik atau ganteng. Apa - apa update path, twitter udah ga jaman lagi, facebook cuma jadi formalitas dan friendster wallahualam.

Kemarin, gak deng, hari Sabtu ada acara jejak pertama dan gua pangling sama semua orang yang mendadak mencantik dan mendadak kekinian, atau mendadak jadi ganteng atau bahkan menjadi lebih tidak ganteng dari sebelumnya gara gara rambut gondrong berketombe, tapi gua tetap gembel, dengan badan sekurus anai anai ditiup dikit terbang di senggol dikit engsel geser. Agni yang dulu gembel gembelan sama gua sebanjar pasukan aja sekarang udah badai pake high heels, mini skirt, tank top sama stocking jala. HAHAHAHA ga lah, agni forever teman gembel; untung dateng jejak pertama keramas dulu ya ni?

Terus ceritanya jaga stand FKM bareng vivi, sampe capek liat ini anak. Gerombolan dedek dedek emesh dateng, gerombolan pertama normal dan keliatan baik, penerus FKM lah amin. Tapi entah di gelombang berapa, mitos bahwa gua dan vivi tidak seharusnya disatukan terjadi. Selalu ada hal aneh. Mendadak ada anak cowok, bertampang sangar, menjulang dateng ke stand FKM dan nanya hal yang gua gangerti apa faedah dia dateng ke stand. Yaudah lah, terserah sia jeung irup sia.

Abis itu ada pasukan kangen, Pandawa16 time. Baris lagi, marah - marah lagi , ya intinya kusenang pulang ke "rumah". Ketemu sama temen temen, adek2, akang2, teteh2.



Udah gitu aja sih
Gatau mau nulis apa lagi







Selasa, 14 Oktober 2014

Pemimpin?

Bukan yang mau mendapat posisi
Tapi memang tahu tanggungjawabnya
Masih belum menemukan.
Disini.

Rabu, 01 Oktober 2014

Ini udah bulan ke... 3 sejak masuk kuliah.
Nemu temen temen baru dengan kepribadian macem - macem. Tapi tetep tipikal A, tipikal B tetep ada, di mana mana pasti ada.
Culture shock sih nggak, cuma ya namanya juga lingkungan baru harus adaptasi.
Tempat ini belum bisa jadi rumah
Mau diberi apapun masih selalu mental
Masih selalu membandingkan dengan rumah lama
Yang ini masih serasa bertamu

Diberi hal baik tapi ujungnya menolak, pemberian tanpa penerimaan itu sia sia
Buat pelajarannya sendiri gua bahagia, mata kuliahnya semua menarik apalagi baru sadar kalau ternyata kesehatan lingkungan semenarik ini ini. Widididih baru juga maba belum tau materi susahnya hahaha.

Tapi kembali lagi pada konteks rumah
Masih belum bisa... apa ya. Menerima hal baru, mungkin?
Masih membandingkan cara kerja, pola pikir dan yang paling penting adalah kontribusi itu nomor satu. Bicara nomor sekian.

Smansa, saya kangen. 

Jumat, 29 Agustus 2014

Pagi ini lagi di bogor.

Gua tau ini berlebihan, bogor-depok deket banget cuma beda 7 stasiun tapi rasanya tetep seseneng ini waktu di rumah. Jarak Cilebut dan Bogor tetep kerasa jauh kemarin. Kangen bogor.

Baru selesai psaf, dan masih ada rangkaian lain yang harus dilakukan (sebulan atau 2 bulan) kedepan. Gak kebayang, bukan karena capeknya. Ini kayak regen part berapa, bismillah, yg membuat sulit adalah bahwa gua akan gak bisa sering2 pulang. Bisa mungkin kalau dipaksakan.

Yuk semangat yuk.
Pamer selfie dulu sama yg kuning2.


Untung ga ngambang


Selasa, 29 Juli 2014

Please fade

They say that time flies,
But you keep breakin' its wings.

Funny that you got the nerves to keep asking me how i've been.

Please fade, 
Fade to black.

Senin, 30 Juni 2014

halo, juli!

Hari ini tanggal 1 juli, gak kerasa ya?
Bacit, kerasa sih. Tapi alhamdulillah Allah memberikan bulan juni yang membahagiakan. Kesehatan lingkungan UI, melenceng sedikit dari ilmu kesehatan masyarakat, tapi apalah yg mau dikeluhin lagi, Allah udah memberi lebih dari cukup.
Tanggal 20-26 juni lalu, ikut obm; orientasi belajar mahasiswa. Udah mahasiswa aja ya... kayaknya baru kemarin ngangkat2 roti dengan tulisan "hidup smansa aku cinta smansa". Baru kemarin kalah LKBB pas hari ultah Agni, banjar 4 setia. Baru kemarin juga regen, lalu memutar roda pandawa bareng2, mendapatkan manisnya berusaha setelah menang LKBB setelah gua ikut 5x lomba. Baru kemarin kan, acara jatayu pertama?
Tuhkan, kalau ada pandawanya pasti jadi panjang.
Dan yah, baru kemarin perpisahan. Akan sangat kangen kalian semua, sekarang aja udah kangen lagi hahahaha cheesy. Gua ngerti kenapa ada istilah "smansa sick" sekarang.

Btw, laptop gua udah sakaratul maut. Bisa nyala, cuma yg keluar kode kode gt. Kalau ga itu, bisa sampe desktop windows, tapi kursor cuma digerakin 1cm pun loadingnya lama banget. Udah, emang udah lelah bgt mungkin dia. Udah menemani gua dr SMP kelas 2, 5 taun ya? Hebat kamu toshiba berbadan bohay.

Udah dulu, getek ngetik pake hp. Bye. Semoga juli menjadi bulan yang lebih baik untuk semua org.

Senin, 12 Mei 2014

Kutu yang Berdansa

Di tahun 2014 ini, banyak polemik polemik baru yang mulai muncul baik itu di bidang sosial, ekonomi, politik, budaya, bahkan hal kecil seperti; gacin (galau cinta; gagal cinta) sudah menjadi masalah besar untuk sebagian besar kalangan remaja di Indonesia tahun 2014. 

Kemunduran kah? 

Nggak juga. Justru masalah masalah yang muncul tersebut; untuk orang orang yang berpikiran luas, bisa dijadikan acuan untuk lebih maju. Secara gak sadar semua masalah itu bikin manusia berpikir out of the box dan menjadi seorang problem solving, gak hanya mengikuti arus yang ada. 

------------------------------------------

Banyak masalah baru di tahun 2014. Tapi ada 1 masalah yang gak pernah bisa terselesaikan, dan juga bukan masalah baru di tahun 2014 ini. 

Kutu rambut. Pullex irritans

Masalah kutu rambut adalah masalah yang gak pernah ada habisnya. Sampai sekarang, lu masih bisa melihat di halaman rumah ada cewek cewek dengan daster, duduk melingkar dan tangan mereka... sibuk mencari kutu temannya. Duduk melingkar jadi gak ada yang gak kebagian dicariin. Dan sambil cari kutu, mereka akan gosip. 

Pemandangan mencari kutu seperti ini masih gua temukan di gang rumah gua. Gang yang solid adalah gang dimana ibu ibunya masih mau menjadi kalangan sosialita (makasih ecy atas istilahnya) dan berbagi gosip antar tetangga antar kecamatan antar kota dan antar provinsi bahkan antar negara. Dan sore itu, gua melihat mereka, duduk melingkar di depan rumah mama oknum N, dan mencari kutu anak anaknya masing masing (ibunya gosip, anaknya sibuk jerit jerit kesel) 

Bahkan pergantian tahun pun gak berhasil membereskan masalah yang satu ini.

Itu contoh luasnya, contoh kecilnya adalah, di rumah gua sendiri. 

Ghefira dan ghifani si dua adik, mereka punya banyak kutu rambut. Gua sering ledekin mereka tentang "itu kalian gak jijik apa di kepala kalian ada kutu ee, kutu pipis, bahkan bikin anak aja di atas kepala kamu!". Tapi gak mempan. Sama gak mempannya kayak jaman gua pas SD, dimana berkutu adalah salah satu hal yang lumrah. Di peditox dan di sisir kutu tiap sore adalah kegiatan sehari hari sambil nonton TV acara super family 2000. Dan sampe jam 12 malam, ibu selalu nyisain waktunya cuma buat nyariin kutu anaknya. Tapi gua tetep bodo amat. Gua tetap bertukar kutu sama teman teman (silaturahmi antar makhluk tetap terjaga), tetap bangga dengan kutu kutu di rambut, toh jaman SD gua tetap ranking kelas. Gak bodoh seperti yang kata ibu bilang tentang "kutuan bikin bodoh". Tapi pas SMP kelas 7, baru sadar. Najis juga kutu kutu di kepala. Akhirnya, gua menjalani treatment peditox 2 hari sekali, sisir kutu tiap hari, rambut dipotong dan creambath tiap minggu. Anak SMP yang keren. 

Nah kembali lagi ke Ghefira dan Ghifani, kutu mereka itu banyak.Gua-ibu dan bi ucum selama ini gak pernah mau meluk mereka kalau lagi gak pake kerudung, gak pernah mau pake bantal yang sama kayak mereka, kasian. Bahkan di rumah udah di labelin "INI BANTAL FIRA" "INI GULING GHIFA". Kalau nginep di hotel, mereka berdua disatuin di satu kasur "biar kutunya kenalan", kata ibu. 

Mereka adalah penyebar kutu yang aktif, tapi mau benci sama 2 anak ini juga gak bisa. Apalagi Ghifani si adik kedua, pas di sisir kutu, kutu berjatuhan, ergerak gerak dan dia excited, "MAMA KUTUNYA BERDANSA!" terus gua rasanya mau nangis aja. 

2 hari lalu, ibu udah gak tahan lagi. Kutu kutu ini harus dibasmi. 
ibu : fira sam ghifa botakin aja ya
fira ghifa : NGGAK 
gua : nanti kutunya langsung ilang...
fira ghifa: GAMAO
ibu: potong kayak cowok deh?
fira: GAMAO NANTI JELEK
gua : udah jelek, apasih

akhirnya setelah perdebatan panjang itu, mereka berdua mau dipotong rambutnya kayak cowok sama ibu kalau mereka di beliin tab. Amit amit anak jaman sekarang. Gua langsung "ma potong rambutku tapi beliin album EXO". Ibu pergi terus pura pura gak denger. 

Sesi 1 itu ghefira si adik pertama, heboh. 
"A JANGAN POTONG SEGITU" 
"AAAAAAA"
udah kayak mau dipotong lehernya serius heboh banget deh
"YA ALLAH PENDEK BANGET!"
"MAMA..- MBAK DINNA JANGAN DIREKAM" 
"KALAU GABAGUS AKU MINTA KE KOREA" 
"MINGGU DEPAN KE KOREA"
"MBAK DINNA JANGAN DIREKAM NANTI KUBILANG PAK IIM, MBAK DINNA SUKA GODAIN ANAKNYA" 
Gua kalah telak. Tadinya itu video potong rambut jerit jerit mau gua masukin instagram tapi ternyata hp gua gak bisa masukin video ke instagram gitu android tipe masih alay. Hah sedih. Terus tentang godain anak orang, lebay itu.

Sekaraaaang rambut ghefira jadi mohawk gitu kayak cowok HAHAHAHAHA serius mohawk di samping tipis atas agak tebel najis banget gua gak kuat liat muka dia lama lama. 
Terus Ghifani, pas rambutnya dipotong kayak indy barens (tulisannya gatau maaf) dia nangis....... kayak 
"rambutku... hartaku... jiwaku... harga diriku..... terbang bersama helai rambut itu" 

Sekarang mereka berdua mulai lepas dari jeratan kutu, seneng deh. 

Ah, 2014

Masih aja ada polemik kutu begini.